Skip to main content

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Menjadi Seorang Intuitif

Kiki, snuggly cat in Fulidhoo

Menurut definisi, Highly Intuitive Person adalah orang yang intuisinya tajam banget. Kebetulan gw menjadi salah satunya. Dari dulu gw dapet sebutan dukun dari temen-temen gw. Karena seringkali gw bisa nebak 80% soal ujian yang bakal keluar. Tiap mau ujian, temen gw pasti nanya apa yang gw pelajari dan apa yang gw rasa bakal muncul di ujian. Tapi bukan berarti gw bisa dapet nilai bagus sih. Gw bisa nebak soal yang keluar tapi belum tentu gw bisa tau jawabannya juga 😤 Kalau soal itu penentu masa depan, gw langsung minta temen gw buat kasih gw jawaban haha! 

Segampang berujar waktu karantina, "Kok gw pengen ya sarapan besok pecel", eh besoknya dateng pecel. "Pengen ikan goreng sambel kecap" siangnya dateng menu itu. "Ah bosen ah gini doang, pengen sarapan enteng pake roti gitu aja, ala barat" datang juga besokannya begitu. 🙆

Seringkali, ini sering banget sampai gw pernah "dibenci" sahabat gw karena gw bilang gw nggak suka sama temen barunya. Bukan karena gw cemburu, tapi gw ngerasain ada yang off sama energi dia yang gw tangkap. Sahabat gw berbulan-bulan meyakinkan gw kalau temen barunya ini orang yang asik, dan lain sebagainya. Ternyata setahun kemudian, doi nyakitin sahabat gw dong. Bener-bener kebongkar banget gimana "busuknya" dia. Gw nahan diri buat nggak bilang, "I told you so". 

Gw bukan orang yang suka bersosialisasi, tapi bisa cepet bikin perkawanan baru dengan orang baru karena ya itu tadi. Gw bisa ngenalin energi mereka masuk nggak ke orbit gw. Begitu nggak masuk, biasanya gw diem aja, nggak respon se-chatty kalau energinya masuk. Seringkali gw dibenci ketika gw bilang gw nggak suka sama orang yang "keliatan baik". Orang lain nggak ada masalah dengan itu tapi gw nggak suka. Begitu juga sebaliknya, banyak orang yang nggak disukai orang lain tapi gw enak aja bergaul sama dia. Gw juga nggak bisa kasih penjelasan juga, namanya juga intuisi. First sight matter, for me. Tinggal liat aja matanya. Like people said, eyes are indeed the windows of the soul. 

Gw juga bisa tau kalau ada orang terdekat gw yang bohong. Ya karena gw investasikan waktu dan tenaga gw buat orang terdekat gw ya, jadinya mereka udah di bawah radar gw. Bahkan saat mereka belum ada gerak gerik yang menunjukkan kebohongan aja gw udah tau kalau ada yang disembunyikan. Biasanya sih hal yang nyakitin gw 😁

Hal yang dulu gw takutin dari menjadi seorang yang cukup intuitif adalah, gw bisa ngerasain kalau ada hal buruk yang akan terjadi. Dulu gw bener-bener takut banget karena gw nggak bisa mengontrol hal itu, semuanya serba intens dan gw nggak tau gw harus ngapain. Jadinya gw belajar juga buat ngontrol omongan gw. Omongan, pikiran gw, semuanya harus gw latih buat nggak offside lol. Ya emang seringkali nggak bisa bedain ini beneran pikiran gw atau semacem "vision" yang gw nggak bisa kendalikan. Akhirnya gw cuma bisa bilang "Ya Tuhan kalau emang beneran mau kejadian yang nggak baik-baik tolong kasih tanda dong biar bisa bersiap." Kalau kejadian yang bagus sih gw semangat banget menantinya sembari bilang, "Ya Tuhan kapan nih? Nggak sabar wkwkw." Manusia emang banyak maunya kok. Tapi itu juga yang bikin gw belajar menerima apapun keadaannya. Karena nggak semua hal bisa kita kendalikan.

Mengenal H pun dari intuisi yang gw dapet setahun sebelumnya lol

Akhir-akhir ini juga gw jadi lebih sensitif banget, makin menyerap energi sekitar gw. Entah positif entah negatif semua masuk orbit gw. Akibatnya gw jadi cepet capek kalau lagi di luar, kecuali di tempat yang dikelilingi hehijauan atau pantai. Gw jadi takut nyetir kelamaan dan jauh karena makin keganggu dengan suara dan cahaya lampu. Toleransi gw ke situ udah menurun banget. Ternyata suami gw masih inget gw pernah stres parah di Yangon gara-gara suara kendaraan yang klakson kanan kiri gak tau aturan banget. Hampir pingsan juga. Gw kira kena heatstroke 😓 Tapi ternyata karena kecapean aja nyerap terlalu banyak energi wkwkw.

Dan biasanya orang intuitif itu mimpinya kerasa jelas banget, ada ceritanya dan saling sambung. Udah hampir tiap hari gw mimpi. Ini jadi kebiasaan baru gw sekarang, nyatat mimpi gw semalem. Temen gw bisa heran kok bisa gw inget mimpi gw. 

Sebenarnya, semua orang bisa saja menjadi intuitif. Hanya saja perlu diperhatikan dan dilatih. Gw sendiri ngerasain pernah sempat intuisi gw nggak mempan karena gw waktu itu berantakan banget. Kayak yaudah lah hidup gw lagi berantakan banget. Itu ternyata mempengaruhi intuisi gw. Perlu dilatih untuk mendengarkan hati, memberikan ruang di hati untuk tenang dan kembali grounded. Makanan juga perlu diperhatikan. 

Orang bilang gw adalah orang yang rasional banget yang nggak pernah pake perasaan tapi intuisi gw tajam banget. Agak paradoks tapi yaa... gw nikmati banget sih jadi intuitif begini. Jadi gimana? Apakah kamu juga orang yang intuisinya tinggi?

Comments

Popular posts from this blog

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad