Skip to main content

Mengalahkan Rasa Takut akan Tenggelam

Makanan setelah renang di KOOD Sanur (serba vegan) Dari dulu takut banget sama air dengan volume yang besar. Mungkin di kehidupan gw sebelumnya gw pernah tenggelem kali ya. Makanya nggak pernah bisa renang. Karena ya takut tenggelam. Bahkan sekedar kecipak kecipuk aja takut. Sampai pindah ke Bali. Pindah ke Bali nggak berekspektasi setinggi itu sih. Ternyata, jadi lebih sering main air di pantai. Nggak renang, cuma berendam aja. Lama-lama jadi kebiasaan dan udah mulai terbiasa dengan air. Ternyata seru juga yaa. Kemudian dilatih suami gw buat berani snorkeling. Iya takut awalnya, nggak percaya meskipun dia bilang nggak akan tenggelam karena pake fin. Hmm masaaaa~~ Ya tetep pake pelampung sih. Pertama kali nyemplung, tentu saja heboh takut tenggelam padahal udah pake pelampung, pake fin, mana dipegangin juga. Tapi heboh aja, takut tenggelem. Ada 3 spot waktu itu, gw cuma nyemplung satu spot aja belum juga 15 menit udah naik kapal. Beberapa kali snorkeling akhirnya baru berani lepas pela

Cerita Karantina di Wisma Atlet Pademangan

Wisma Atlet Pademangan. Gw karantina di lantai 9.

Ini bukan karantina yang pertama kalinya sih. Bukan juga karena sakit (amit-amittttt jabang baby boy and girl!). Tapi karena gw baru datang dari luar negeri. Baru dapetin asupan gizi, nutrisi, untuk pemenuhan kebutuhan nurani. Halah!

Ya abis ketemu H. Selama pandemi udah 4 kali ke luar negeri. Karena H liburnya cuma 2 minggu dan kalau harus karantina dulu kan sayang juga waktu yang terbuang. 2 minggu itupun udah termasuk perjalanannya, yang mana perjalanan di masa pandemi bisa molor 1-2 hari. Nggak bisa dimepet-mepetin. 

Jadi, pertama kali ke luar negeri pas pandemi itu sekitar bulan September 2020. Waktu itu pulang nggak perlu karantina. Tapi parno dan dramanya panjang banget, sampai bisa nyampe di Bali lagi tuh rasanya wow selamet sukur banget. 

6 bulan kemudian sekitar bulan April 2021, gw ke luar lagi. Kali itu karantina udah mulai diterapkan. Waktu karantinanya 5 hari, aturan masih sangat nggak jelas sama sekali. Pun begitu hotel-hotel rujukan nggak di-publish dengan jelas. Jadi seperti nyari aja, nelpon satu-satu iya apa nggak mereka terima karantina dari luar negeri. 

Karena pertama kali harus karantina, gw jadinya juga bingung. Waktu itu cuma bisanya ngecek judul artikel aja hotel mana yang terima karantina kedatangan luar negeri trus ditelpon satu-satu. Nah, gw udah booking Ibis tuh, 2 hari sebelum gw terbang balik ke Indonesia. Besoknya katanya dikonfirmasi tapi kok nggak muncul-muncul. Ku telpon lah mereka, eh ternyata jawabannya, "Per hari ini nggak kami tidak masuk di list karantina lagi ya. Silakan hubungi hotel lainnya." Ya kita juga nggak tau hotel mana yang terima karantina. 

Harganya masih agak nggak jelas. Tapi ya dahlah, tunggu aja sesampainya di CGK. Ntar liat aja mau booking di tempat aja lah. Setelah diputuskan bahwa gw harus masuk hotel, keluar bandara tentu saja gw nyari orang hotel. Mau nanya-nanya soal hotel. Udah antri eh nggak digubris ya gimana ini? Sampai udah orang terakhir nggak ada yang nganggep gw karena mereka ngeladeni WNA. 

Udah satu jam terus gw nanya sama tentara di situ, "Pak, saya kok nggak ada sih orang hotel yang bisa ditanyain? Saya udah nunggu lama lho. Apa saya nggak usah karantina aja sekalian ini?" Lalu beliau menjawab, "Lho kok nggak ada yang ngelayani mbak? Tapi belum booking kan? Yaudah deh kalau belum booking, ini aja langsung ke wisma atlit aja. Itu bisnya udah nunggu. Ini kloter terakhir lho mbak."

"Lho gapapa pak saya ke wisma? Perintahnya ke hotel lho"

"Yaudah gapapa, gratis pula. Ke wisma aja lah sana deh, daripada ditinggal lho."

Singkat cerita, naiklah gw ke bus itu dengan kondisi paspor gw yang udah diambil petugas, langsung berangkat ke Wisma Atlet. Gw nggak tau bakal kek gimana ya. Sejam kemudian kami tiba di lingkungan wisma atlet. Tapi nggak turun-turun dari bus ini kenapa... Ternyata masih antri dong. Antri turun banget. Sampai satu jam kemudian, kami baru bisa turun. 

Langsung isi data, bareng dengan 2 orang lainnya. Lalu si mbaknya bilang, "Ini temen sekamar kalian ya. Jadi harus bertiga." Kaget dong gw kok bisa sekamar begini, ya bukan karantina ini mah kalau ada orang lain begini. Setelah itu tes PCR dll dll. Dalam waktu 3 jam kami sudah bisa masuk kamar adalah suatu bentuk antrian tercepat. Bus lepas dari bandara jam 11an malam, lalu pukul 230 pagi kami sudah masuk kamar. 

Teman sekamar waktu check out

Satu ruangan apartemen ini isi dua kamar, yang satu kamar ada dua kasur, yang satunya single. Karena gw udah tau bentukannya, ya gw kasur single wkwkkw. Karena gw masih harus kerja juga jadi gw butuh privasi. Kabarnya sih sekarang isi 4 orang. Kurang tau juga ya. Ada air hangatnya juga. Bagi gw sih fasilitas dasar udah terpenuhi, meski banyak orang komplain. I don't sweat small things lol. 

Tapi ya emang bau sih, karena sampingnya ternyata got (atau sungai) yang item dan bau banget! Bisa diminimalisir dengan menutup jendela dan pintu. Nggak masalah. Tapi juga nggak ada wifi. Katanya sih ada ya, tapi ya nggak nyambung banget. Udahlah nyerah aja kalo soal wifi mah. Biarin dah.

Karena lapar, tentu saja kami makan dulu. 

Nah ini nih enaknya Wisma Atlet, warung buka 24 jam. Jadi bisa beli makanan dari situ kapanpun. Harganya, sangat rasional. Kisaran 10-30 ribu aja. Bagi gw ini harga normal banget. Tapi bagi beberapa orang masih nganggap harganya mahal. Tapi nggak perlu kawatir karena di Wisma ada kateringnya, sehari 3 kali. Jadi pasti ada makanan datang jam 7 pagi, jam 12 siang, dan jam 6 sore. Percayalah, kateringnya enak banget! 

Kamar gw.

Enaknya lagi di wisma, kita bisa keluar kamar karena sistemnya bubble quarantine. Satu kompleks karantina semua jadi enak banget bisa jalan-jalan sekedar menghirup udara segar, nggak terkungkung di kamar. Cuma tiap waktu tertentu, ada pengumuman kalau hasil tes ada yang positif jadi harus dijemput untuk karantina. Jadi saat itu kita harus masuk ke kamar dan menunggu hingga boleh keluar kamar lagi. Mereka umumkan lantai berapa yang positif.  

Waktunya tentara ngedrop makanan di tiap lantai.

Dari semua makanan dari wisma, favorit gw yang ini. Fish fillet sama krecek. Astaga ini enak banget.

Ada ATM, trus staff juga ada yang jualan SIM card, tuker uang asing juga. Mereka jual apa yang kita perlu. Meskipun kita nggak bisa order makanan online, atau dijenguk keluarga ya. Jadi emang harus di dalam nggak boleh interaksi sama orang luar kompleks. 

Lalu, PCR kedua diambil pukul... semaunya mereka. Kami waktu itu diketok pintu pukul 1 pagi, suruh siap-siap tes tapi baru diambil sample jam 4 pagi. Hasilnya bisa sorenya, bisa esok paginya. Tentu saja kami sudah tidak betah karantina, sampai malam kok belum ada hasilnya... Tengah malam kami sudah posisi siap untuk keluar karantina. Ternyata baru esok pagi kami dirilis, pukul 5 pagi. Kami hanya diberi waktu maksimal satu jam untuk keluar dari kompleks. 

Pemandangan ekstra bau got wkwkw. Sampai sekarang gw masih heran, itu got baunya gila banget.

Nggak usah nunggu sejam, kami udah siap kok. Begitu paspor kami dikembalikan, 5 menit kemudian kami sudah keluar kamar. Langsung menuju lantai bawah, untuk memesan taksi ke bandara. Taksi ini harus dari dalam wisma atlet jika tidak dijemput keluarga. Tidak boleh menggunakan taksi luar atau taksi online sama sekali. Jadi murni dari dalam bandara. Harga ke bandara sekitar 100-150 ribu. Satu mobil bisa isi 3 orang. Mereka ketat sekali dalam urusan melepas orang ini. Betul dicek apa memang dijemput keluarga atau taksi online. Dicatat nomer mobilnya dan juga nomer hp nya. 

Sesampainya di bandara, tentu saja gw lari-lari ngejar tiket lol. Seumur-umur baru kali ini ngejar tiket, dapat kursi dan masuk gate dalam waktu 15 menit, belum juga sempet ambil napas langsung aja lanjut boarding. Kala itu hanya ada penerbangan Garuda yang harganya ya dahlah yaaaa. 

Gw akan lanjutin cerita karantina di hotel, selanjutnya. 😙

Comments

Popular posts from this blog

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

Traveling During Pandemic

CGK to DPS I am one of the people who travel (relatively a lot) during a pandemic. Unfortunately, me being in a long-distance marriage, need mental and physical support once in a while.  In the beginning, we met after 8 months of the pandemic and then 3 or 4 months, then every 2 months. I went wild the first 8 months of the pandemic. Everything felt harder. I know many people feel the same, I am not the only one. We're just coping with the best we can do.  The island I call home 💙 It was so stressful the first time traveling during the pandemic. Like I said here , it's not really worth the effort if you're traveling "for fun". PCR price was crazy, every time we have to calculate the time, make it double as well as the price. Because we buy the time with money. I usually book a ticket at least 2-4 weeks before my travel, then went to the airport 2 hours before my flying time, everything felt so efficient but not during the pandemic. I booked my ticket a week befor

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men