Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Aturan Berbagi Kontak Personal

Tas ini custom made ya di sohib gw, bisa pesen lho 😌

Pernah nggak tiba-tiba dikontak orang, ntah WA atau telpon tiba-tiba dari nomer yang nggak dikenal? Apalagi kalau yang tiba-tiba bilang "Lupa ya sama aku?" 

Gw cenderung nggak ganti-ganti nomer hanya karena harga paketan A lebih murah daripada yang B. Nomor gw dari SMA sampai kuliah sama satu nomer. Lalu Indosat jadi super lemot akhirnya ganti ke Telkomsel sampai sekarang tetap nomer yang sama. Gw aja nggak bagi nomer WA gw waktu kerja di Surabaya karena gw males kalo tiba-tiba mereka hubungi di akhir pekan 😂 Gw cuma bagi ID BBM gw tapi BBM juga nggak pernah gw buka. Hanya beberapa orang di kantor yang tau nomer gw, hingga menjelang gw resign mereka bikin grup WA yang tidak bisa gw hindari 😅 

Gw selalu membiasakan diri untuk nanya ke orang yang kontaknya dimintai dari gw. Kenapa? Ya basic manner lah. Selain itu juga gw ga suka kalau tiba-tiba orang kontak gw, apalagi waktu ditanya dapet kontak gw dari mana jawabnya "ADA DEH" Oh plis! I am not that young anymore for another Ada Deh answer. 😒

Kenapa harus nanya? Ya siapa tau tuh orang lagi menghindari orang yang nanya kontak tersebut. Ya nggak? Bayangin kalau kita lagi hindari seseorang (dg alasan apapun), ehh ternyata dia dapet kontak dari kenalan kita yang lain. Amsyong lah. Bisa aja kita emang membatasi orang-orang yang bisa kontak kita secara langsung. 

Bagi gw nomer HP adalah kontak paling krusial karena yang paling nempel di HP. Kalau sosmed atau email kan nggak selalu ada di HP kita aplikasinya, atau kita jarang ada di situ. Tapi kalau nomer telpon, ini krusial banget. 

Juga ketika kontak orang baru, jangan tiba-tiba nelpon kenapa sih 😂 Orang macem gw yang jarang banget nerima telpon sebelum jam 10 pagi dan setelah jam 9 malam kecuali emergency dan dari inner circle, sudah bisa dipastikan nggak akan nerima telpon dari nomer tak dikenal (kecuali kalau bener-bener penting biasanya kirim pesan dulu konfirmasi boleh gaknya nelpon). Coba kirim pesan dulu bilang ini siapa, dapet nomer dari siapa, ada keperluan apa, apakah penting banget sampai harus nelpon atau cuma menyambung tali silaturahmi aja yang bisa ditunda untuk dibalas ketika longgar. 

Beberapa orang yang beneran menghargai privasi orang lain selalu nanya, "Eh pengen ngobrol nih, nggak penting sih, catch up aja, ada waktu longgar kapan? Aku pengen nelpon, udah lama nggak ngobrol kita" Itu biasanya temen yang udah kenal gw banget. Tentunya sebisa mungkin gw bikin jadwal buat mereka karena kalau ngobrol nggak mungkin semenit dua menit. Ini macem hang out tapi via telpon. Bisa dipastikan akan berjam-jam. 

Oh dan lagi, gw nggak akan berbagi nomer telpon gw ke stranger yang baru gw kenal dengan alasan "Biar gampang aja chat nya atau ngobrolnya". Gw hanya bagi kontak personal gw ke orang yang udah gw kenal gimana karakter orang tersebut.

Telpon yang pasti selalu gw angkat jam berapapun cuma telpon suami gw, orangtua gw dan mertua gw. Selebihnya, bisa nunggu. Ada sih satu sahabat gw yang nelponnya gatau aturan, tapi dia juga tau kalau nggak diangkat berarti lagi gw lagi sibuk dan pasti gw telpon balik kalau udah longgar. Karena gw juga gitu ke dia 😂

Kalian gimana, suka nanya dulu nggak sebelum berbagi kontak orang?

Comments

  1. Iya sama Mbak, kalau masalah kontak HP saya juga males kalau terlalu nyebar...
    Jadi guru pun nomer WA-nya tak pisah sama nomer utama, soalnya bakalan nyimpen banyak nomer orangtua siswa tiap tahun..

    kadang kalau WA diluar jam kerja juga nggak tak buka-buka :-D

    Indosat ternyata masih lemot juga ya, nomerku juga dulu indosat.. dan pindah telkomsel juga karena lemot

    btw, walaupun nomer HP-nya bener2 dijaga banget biar nggak nyebar tapi tetep dapet sms abal-abal dari PT Shopee Indonesia sama koperasi yang pada suka nawarin pinjaman nggak Mbak? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya kalau emang harus nyimpen nomer orang banyak sih emang harus dipisah nomer kerja sama personal ya dan bener tuh kalau di luar jam kerja ya gausah dibuka haha! Kerja gak 24 jam juga :D

      Nggak tau sih kalo indosat sekarang. Kayaknya udah nggak selemot dulu ya, soale banyak yg lebih lemot lainnya hahahaha!

      SMS abal2? Ya tentu! Kayaknya kalo dijumlah udah jadi milyarder sih aku, wong tiap sms kasih duit 100juta juga, trus yg lainnya nawarin pinjaman online, lainnya minta dikirimin duit. Apa gak kayak bank kita ini jadinya ðŸĪŠ

      Delete
  2. ehm kalau saya sih ya enggak se menjaga gitu
    memang saya punya satu nomor dari jaman sma
    cuman karena saya kerjanya jadi marketing jadi nomor hp saya udah kayak kacang goreng dan sering dihubungi orang2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya kalau marketing mau ga mau ya jadinya. Itu nomernya gak dipisah gitu mas? Yg personal sendiri, yg kerja sendiri?

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Klerek tok seng awakmu gak gelem

“ Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem ”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ ndelok ae wes gak nafsu aku ”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.   yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih n