Skip to main content

Setelah Schengen Visa Ditolak Jerman

Bentheim Gw tau Jerman tuh emang meticulous banget, tapi gw nggak sangka bakal se- meticulous itu. Kira-kira bulan Maret gw apply Schengen via Jerman. Kenapa via Jerman? Karena Belanda nggak ada slot heheheee. Rencana perginya bulan April kalau nggak salah waktu itu. Karena suami ada libur tapi cuma pendek banget, dan dia pengen banget pulang ke sana, yaudah lah coba aja. Dapet antrian, mana bayarnya 700ribu pula 😅 lalu pergilah gw submit semua dokumen gw.  Gw bukan yang pertama kali mengajukan Schengen, jadi gw udah "tau" harus submit apa aja. Karena sebagai orang yang menikah dengan warga EU, kami berhak untuk tidak menunjukkan buku tabungan (yg penting tabungan pasangan yang EU yg ditampilkan), dll. Dengan ina inu, eh ternyata diminta surat kerja lah, kalau freelancer harus kasih tau bukti kerjaan juga. Gw rasa ribet ya karena nggak formal kerjanya, jadi ya udah gw tulis ibu rumah tangga. Itu juga masih harus bikin surat pernyataan siapa yg membiayai biaya hidup gw kala

Aturan Berbagi Kontak Personal


Pernah nggak tiba-tiba dikontak orang, ntah WA atau telpon tiba-tiba dari nomer yang nggak dikenal? Apalagi kalau yang tiba-tiba bilang "Lupa ya sama aku?" 

Gw cenderung nggak ganti-ganti nomer hanya karena harga paketan A lebih murah daripada yang B. Nomor gw dari SMA sampai kuliah sama satu nomer. Lalu Indosat jadi super lemot akhirnya ganti ke Telkomsel sampai sekarang tetap nomer yang sama. Gw aja nggak bagi nomer WA gw waktu kerja di Surabaya karena gw males kalo tiba-tiba mereka hubungi di akhir pekan 😂 Gw cuma bagi ID BBM gw tapi BBM juga nggak pernah gw buka. Hanya beberapa orang di kantor yang tau nomer gw, hingga menjelang gw resign mereka bikin grup WA yang tidak bisa gw hindari 😅 

Gw selalu membiasakan diri untuk nanya ke orang yang kontaknya dimintai dari gw. Kenapa? Ya basic manner lah. Selain itu juga gw ga suka kalau tiba-tiba orang kontak gw, apalagi waktu ditanya dapet kontak gw dari mana jawabnya "ADA DEH" Oh plis! I am not that young anymore for another Ada Deh answer. 😒

Kenapa harus nanya? Ya siapa tau tuh orang lagi menghindari orang yang nanya kontak tersebut. Ya nggak? Bayangin kalau kita lagi hindari seseorang (dg alasan apapun), ehh ternyata dia dapet kontak dari kenalan kita yang lain. Amsyong lah. Bisa aja kita emang membatasi orang-orang yang bisa kontak kita secara langsung. 

Bagi gw nomer HP adalah kontak paling krusial karena yang paling nempel di HP. Kalau sosmed atau email kan nggak selalu ada di HP kita aplikasinya, atau kita jarang ada di situ. Tapi kalau nomer telpon, ini krusial banget. 

Juga ketika kontak orang baru, jangan tiba-tiba nelpon kenapa sih 😂 Orang macem gw yang jarang banget nerima telpon sebelum jam 10 pagi dan setelah jam 9 malam kecuali emergency dan dari inner circle, sudah bisa dipastikan nggak akan nerima telpon dari nomer tak dikenal (kecuali kalau bener-bener penting biasanya kirim pesan dulu konfirmasi boleh gaknya nelpon). Coba kirim pesan dulu bilang ini siapa, dapet nomer dari siapa, ada keperluan apa, apakah penting banget sampai harus nelpon atau cuma menyambung tali silaturahmi aja yang bisa ditunda untuk dibalas ketika longgar. 

Beberapa orang yang beneran menghargai privasi orang lain selalu nanya, "Eh pengen ngobrol nih, nggak penting sih, catch up aja, ada waktu longgar kapan? Aku pengen nelpon, udah lama nggak ngobrol kita" Itu biasanya temen yang udah kenal gw banget. Tentunya sebisa mungkin gw bikin jadwal buat mereka karena kalau ngobrol nggak mungkin semenit dua menit. Ini macem hang out tapi via telpon. Bisa dipastikan akan berjam-jam. 

Oh dan lagi, gw nggak akan berbagi nomer telpon gw ke stranger yang baru gw kenal dengan alasan "Biar gampang aja chat nya atau ngobrolnya". Gw hanya bagi kontak personal gw ke orang yang udah gw kenal gimana karakter orang tersebut.

Telpon yang pasti selalu gw angkat jam berapapun cuma telpon suami gw, orangtua gw dan mertua gw. Selebihnya, bisa nunggu. Ada sih satu sahabat gw yang nelponnya gatau aturan, tapi dia juga tau kalau nggak diangkat berarti lagi gw lagi sibuk dan pasti gw telpon balik kalau udah longgar. Karena gw juga gitu ke dia 😂

Kalian gimana, suka nanya dulu nggak sebelum berbagi kontak orang?

Comments

  1. Iya sama Mbak, kalau masalah kontak HP saya juga males kalau terlalu nyebar...
    Jadi guru pun nomer WA-nya tak pisah sama nomer utama, soalnya bakalan nyimpen banyak nomer orangtua siswa tiap tahun..

    kadang kalau WA diluar jam kerja juga nggak tak buka-buka :-D

    Indosat ternyata masih lemot juga ya, nomerku juga dulu indosat.. dan pindah telkomsel juga karena lemot

    btw, walaupun nomer HP-nya bener2 dijaga banget biar nggak nyebar tapi tetep dapet sms abal-abal dari PT Shopee Indonesia sama koperasi yang pada suka nawarin pinjaman nggak Mbak? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya kalau emang harus nyimpen nomer orang banyak sih emang harus dipisah nomer kerja sama personal ya dan bener tuh kalau di luar jam kerja ya gausah dibuka haha! Kerja gak 24 jam juga :D

      Nggak tau sih kalo indosat sekarang. Kayaknya udah nggak selemot dulu ya, soale banyak yg lebih lemot lainnya hahahaha!

      SMS abal2? Ya tentu! Kayaknya kalo dijumlah udah jadi milyarder sih aku, wong tiap sms kasih duit 100juta juga, trus yg lainnya nawarin pinjaman online, lainnya minta dikirimin duit. Apa gak kayak bank kita ini jadinya ðŸĪŠ

      Delete
  2. ehm kalau saya sih ya enggak se menjaga gitu
    memang saya punya satu nomor dari jaman sma
    cuman karena saya kerjanya jadi marketing jadi nomor hp saya udah kayak kacang goreng dan sering dihubungi orang2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya kalau marketing mau ga mau ya jadinya. Itu nomernya gak dipisah gitu mas? Yg personal sendiri, yg kerja sendiri?

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Gojek ke bandara juanda

While waiting, jadi mending berbagi sedikit soal gojek. Karena saya adalah pengguna setia gojek, saya pengen cobain ke bandara pake gojek. Awalnya saya kira tidak bisa *itu emang sayanya aja sih yang menduga nggak bisa*, trus tanya temen katanya bisa karena dia sering ke bandara pakai motornya. Nah berarti gojek bisa dong?? Sebelum-sebelumnya kalo naek gojek selalu bayar cash, tapi kali ini pengen cobain top up go pay. Minimum top up 10ribu. Jadi saya cobain deh 30ribu dulu. Eh ternyata lagi ada promo 50% off kalo pake go pay. Haiyaaaaa kenapa ga dari dulu aja ngisi go pay hahaha. Dari kantor ke bandara juanda sekitar 8km. Kantor saya sih daerah rungkut industri. Penasarannn banget ini abang mau lewat mana ya. Tertera di layar 22ribu, tapi karena pakai go pay diskon 50% jadinya tinggal 11ribu. Bayangin tuhh... pake bis damri aja 30ribu hahaha. 11ribu udah nyampe bandara. Biasanya 15ribu ke royal plaza dari kantor haha. Lagi untung. Bagus deh. Nah sepanjang perjalanan, saya mikir ter

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men