Skip to main content

Visa Schengen (via VFS Belanda) Sebagai Pasangan Resmi Warga Belanda

Sapinya keluarga gw Sebagai WNI yang nikah sama warga EU, dapetin visa Schengen itu sebenernya "lebih dijamin". Karena sebagai pasangan resmi warga EU kita boleh beredar di wilayah EU dengan bebas. Ya bebas artinya bukan tanpa visa ya. Tetep pake visa. Apa nggak mungkin ditolak? Ya tetep mungkin-mungkin aja. Urusan visa yang tau cuma Tuhan dan yang kasih keputusan akhir. Dulu waktu urus Schengen visa via VFS Swiss, gw kaget karena cuma bayar 300 ribuan. Biaya jasa doang. Kemudian mbaknya bilang, "Untuk pasangan resmi orang EU memang visanya gratis mbak. Cuma bayar biaya pelayanan aja." Setelah pulang, gw cari info ternyata emang iya gratis. Kecuali yang NIKAH DENGAN WARGA BELANDA YANG URUS VISA VIA VFS BELANDA. Kesel nggak gw? Ya kesel 😂 Masa kalo pengen mudik, gw tau lewat negara lain bisa gratis, tapi lewat negaranya sendiri bayar wkwkw.  Nggak ada perks nikah dengan warga Belanda, ya dapetnya cuma visa nggak berbayar itu, dengan pengecualian. Hari ini, saat gw

Sudah Vaksin Covid Lengkap

Sei sapi yang kucintai

Yes, it's my biggest flex this year. 

Setelah vaksin pertama akhir Mei kemarin, akhirnya gw udah dapet suntikan kedua tanggal 21 Agustus 2021. Cantik kan tanggalnya? 

Masih di RS yang sama, Surya Husadha, kali ini gw berangkat pagi. Yaa... 15 menit lebih pagi daripada vaksin pertama 😬 Karena gw ketiduran, seperti biasa. Hari itu hari sabtu, memang sengaja milih akhir pekan waktu vaksin pertama. Kita nggak tau efeknya bakalan gimana kan. 

Vaksin pertama gw bisa bilang hampir ga ada efek apapun sih. Cuma ke UGD aja hari ketiga karena asam lambung naik banget. Setelah gw inget-inget, gw emang nggak banyak makan setelah vaksin malah gegoleran dan kata dokternya "Kalau abis vaksin tuh makan mbak yang banyak, protein yang banyak, jangan malah ga makan. Jadinya asam lambung naik kan?"

Yasudah abis disuntik ranitidin, sejam juga gw udah mendingan. 

Jadi gw bertekad "Ok setelah vaksin kedua, gw harus makan yang banyak!!!" Setelah gw datang di RS, gw nunggu 10 menit baru boleh masuk ruangan vaksin. Setelah 10 menit gw udah dipanggil nomer vaksin gw. Nggak sampai 5 menit udah kelar suntik. Lalu tunggu lagi untuk liat efek sampingnya 15 menit sembari nunggu surat vaksinnya. 

Kok bisa cepet banget? Karena saat itu hanya melayani suntikan kedua saja. Suntikan pertama sedang kosong stoknya. Sedih sih, tapi gw juga beruntung banget bisa dapet vaksin di masa krusial ini. Ya intinya begitu ya. 

Setelah gw vaksin, gw jadi chirpy jumpy banget keluar RS rasanya kayak abis menang lotre aja. SENENG BANGET!!! Banget!! Akhirnya gw jadi orang berguna juga buat sekeliling gw dan negara gw 😂 Nah... setelah keluar RS nih gw putusin buat cek mata gw sekalian. Wow dari minus 1.5 jadi minus 3 dong! Kesel gw, akhirnya terpaksa ganti lensa lagi. Ini karena gw 5 tahun ga cek mata gw sih, jadi ya wajar udahlah pasti ketauan nambahnya. 


Nah sampai rumah, karena tekad gw kuat tentang makan banyak, gw pesen sei sapi 2 porsi. Nggak ding, satunya sei ayam, tapi ternyata enakan sei sapi daripada ayam. Gw makan dong 2 porsi langsung. 2 jam kemudian gw ketiduran. Kayaknya sih emang gw kekenyangan aja, bukan efek vaksin. 

Sorenya gw jalan kaki rutin muterin taman, seperti biasa dan gw jalan 6KM. Menggila, kata temen gw "ELU JANGAN FORSIR DIRI LU GITU ABIS VAKSIN. UDAH KURANGIN DULU KEGIATAN FISIKNYA" Nah anehnya, otak gw tuh maksain buat aktif fisik dll tapi... setelah gw kerjain itu semua gw jadi lemes banget. Lemesnya kek banget gitu. 

Nggak ada demam dll, agak meriang dikit tapi suhu normal 36 aja. Lalu esoknya, nah ini mulai kerasa. Efek temen-temen gw muncul setelah 5 jam. Gw selalu muncul di hari kedua dari kedua suntikan ini. Besoknya gw LAPER banget. Bener-bener lapernya ugh gw nggak pernah lho selaper itu, seberingas itu. Gw nih doyan makan, tapi bukan karena gw laper. Doyan makan ya karena gw doyan aja. Tapi 2 hari itu setelah vaksin bener-bener piring belum dibersihin udah krucuk-krucuk perut gw. Macem semua makanan itu cuma lewat aja nggak sempet diproses. Udahlah makan besar ada 5 kali, sisanya ngemil. Capek ngunyah gw beneran 😂

Selain itu makin krasa lemesnya. Masih bisa kerja normal, tapi gw nggak sanggup hadapin manusia atau diskusi dengan manusia. Jadi gw terpaksa batalin semua kelas gw selama 2 hari itu. Nggak mampu gw. Udah kerja tiap 30 menit harus istirahat, lemesnya 2 jam. 

Hari ke-4 setelah vaksin, gw udah normal lagi. Udah nggak laperan lagi. Udah gitu kenapa sih orang-orang nggak percaya kalo gw laperan gara-gara gw emang doyan makan 😓 "Hey that's not the side effect of vaccine!" Ya lu aja yang baru suntikan pertama dan lu dapetnya demam, bukan laper!

Gw bersyukur sih efek samping vaksin gw nggak begitu nyusahin banget. Sekarang tinggal nunggu vaksinnya bekerja sempurna lalu gw pengen mudik. Astaga udah 2 tahun gak pulang, kangen banget sama makanan di Jawa.

Jadi gimana, kalian udah vaksin belom? Ayolah yang ogah vaksin buru-buru berangkat. Kita baru 16% sekian yang divaksin. Semoga yang udah antusias vaksin tapi belum dapet jatah, semoga dipermudah ya aksesnya. Gw bantu doa! 

Ayo akhiri pandemi bangsat ini! Kita pasti bisa! 👊

Comments

  1. langsung balas fendemnya ke sei sapi ya hihihi....

    aku jugaaaak abis vaksin berasa kek menang lotere...tadinya takut banget dong...aku takut ditunceb jarum panjang dan tajam...eh ternyata cuma makcruk bentar banget ga kerasa pula hahahah...abis itu iya sama rasanya pegel pegel ngantuk lelah banget...besokannya agak ga enak badan dikit tapi ga yang demam tinggi sih...setelahnya uda segeran

    btw jadi penasaran dengan sei sapi hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaga ngomongin sei sapi kok jadi pengen ya sekarang hahaha. Enak bgt pake sambal matah soale yaa gusti pengen bgt.

      Selamat ya mbae udah mengalahkan rasa takut akan jarum dan sudah vaksin!!! yeayy

      Delete
  2. Yeah sudah vaksin,, efeknya agak mendingan tuh mbak nafsu makannya nmbah saya baru vaksin pertama aja udah keram setengah badan huftt....
    Klo menurut aku sih mbak tanpa vaksin bangsa ini bisa sembuh kok,, tp yah mau diapa lagi semuanya udah dijadiin bisnis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada yg kram setengah badan juga. kayaknay kalo banyak gerak jadinya ga gitu keram ya. mungkin sih tapi wkwkkw. yg penting nggak ada gejala ekstra lainnya. Selamat yaaa sudah vaksin 💃🏻

      Delete
  3. Alhamdulillah gue udah vaksi ke dua jua, tapi kena juga sih covid beberapa waktu lalu wkwk. Tapi paling untungnya engga parah banget mungkin gara-gara udah divaksi juga.

    Jadi walau udah divaksi ke 2 buat teman-teman tetap patuhi protokol kesehatan ya.

    Btw, efek vaksin beda-beda ya. Gue vaksi pertama tetiba ingusan engga ada minum es banyak padahal wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran ingusan? HAHA lucu ya tetiba ingusan gitu. Tapi emg efek vaksin tergantung ketahanan tubuh masing2 sih ya.

      Terima kasih sudah vaksin! Vaksin emang bikin ringan gejala. Semoga sehat2 terus yaaa

      Delete
    2. Serius gue juga kaget, tetiba meluncur air dari idung cair, mana asin...

      Aamiin. Semoga keta semua selalu sehat.

      Delete
  4. Saya hingga sampai saat ini masih takut vaksin karena Ade mengidap penyakit bawaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya ya yang ada sakit bawaan masih belum bisa ya. Sehat-sehat selalu yaa 😊

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Traveling During Pandemic

CGK to DPS I am one of the people who travel (relatively a lot) during a pandemic. Unfortunately, me being in a long-distance marriage, need mental and physical support once in a while.  In the beginning, we met after 8 months of the pandemic and then 3 or 4 months, then every 2 months. I went wild the first 8 months of the pandemic. Everything felt harder. I know many people feel the same, I am not the only one. We're just coping with the best we can do.  The island I call home 💙 It was so stressful the first time traveling during the pandemic. Like I said here , it's not really worth the effort if you're traveling "for fun". PCR price was crazy, every time we have to calculate the time, make it double as well as the price. Because we buy the time with money. I usually book a ticket at least 2-4 weeks before my travel, then went to the airport 2 hours before my flying time, everything felt so efficient but not during the pandemic. I booked my ticket a week befor

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid