Skip to main content

Mencari Tempat Bernaung di Bali

 
lokasi Pasar Badung

Hal pertama yang dilakukan disini adalah hunting tempat tinggal. Yaiyalah. Gw terbang dari Surabaya ke Denpasar hari kamis dan bermalam di Sanur 2 malam. Sengaja milih Sanur sih emang, yang sekiranya yaaa 5 menit jalan ke pantai.

Barang-barang gw macem mesin cuci, kulkas dkk sudah duluan berangkat pakai jasa pick-up sore hari dan tiba di Denpasar esok pagi harinya (barang gw kirim ke kantor). Kita berterimakasih sekali kepada Mas Firda dan kawannya yang amat sangat bertanggungjawab bahkan melakukan final check takutnya barang pecah belahnya pecah dijalan. Terima kasih banget. Duh jasamu begitu kurindukan disini lol.

Selama beberapa hari barang gw tidur di kantor sampai gw nemuin tempat tinggal. Nah nyari tempat tinggal disini yaaaa susah susah gampang. Karena kita nggak cari rumah (mahal juga untuk rumah yang lumayan nyaman), jadi kita cari apartemen atau biasa disebut kos eksklusif begitu. Nah kos kan kebanyakan dan umumnya hanya satu kamar, plus dapur mini dan juga kamar mandi. Cukup sih, masalahnya adalah seberapa besarnya. Karena gw bakal ada suami yang datang dan dia cukup lah cerewet kalo soal space, as well as me yang juga sering butuh space luas buat kerja dan goler-goler.

Susahnya disitu. Udah nemu satu tempat yang 10 menit dari tempat kerja, 10 menit ke pantai, luasnya 3x8m (cukup besar), eh ternyata fully booked. Baru kosong tanggal 17. Nah trus gw tinggal dimana sampai tanggal 17? Disuruh di homestay aja sih sampai tempatnya available. Cuma... kok jadi mamang setelah liat tempatnya yang agak "suram". Milih tempat tinggal kan kudu klik ya kan?

Yaudah cari lagi lainnya, terkendala pasti karena lebarnya. Ada satu tempat yang amat sangat menarik hati. Tapi lokasinya di sekitar Seminyak yaaa duh jauh kali. Ya setidaknya 20 menit menuju tempat kerja dan nggak terlalu familiar disana juga sih. Tapi desain tempatnya, sungguh membuatku jatuh hati.

lantai 1 (ruang santai, dapur, toilet)

lantai 2 (kasur)

Cantik kan desainnya? Sederhana dalam penataan dan fungsionalis. Tapi karena terlalu jauh jadi ya harus kurelakan saja lah. Cari tempat lain, hingga hari kedua kutemukan satu tempat yang cukup oke dengan desain yang keren, ada kamar (ruang kamar, bukan hanya kasur yang langsung satu ruangan jadi satu dengan dapurnya). Jadi kalau masak juga kamar nggak akan bau dapur, ruang TV sudah termasuk sofa yang bisa dijadikan tempat tidur ekstra, toiletnya luas terpisah kaca jadi super kering (kita suka toilet kering), dan ada tempat mesin cuci yang sudah disesuaikan jadi nggak bingung gimana meletakkan mesin cuci. Sudah termasuk kulkas (jadi kulkas gw tinggal di kantor dan dipasang dikantor dulu haha! Make your office homey). Bahkan ada beberapa fasilitas yang harus diambil empunya karena gw udah bawa sendiri. 

Jadi hari kedua di Bali gw udah dapet tempat tinggal dan esoknya check out hotel sekaligus pindah masukin barang ke tempat baru, juga sewa pick up yang hmm ga usah di ceritain gimana slow nya. Intinya barang masuk rumah baru hari itu dan gw berbenah dari sore sampai tengah malam. Btw, landlord gw dan juga mbak yang bersih-bersih tiap sore baik banget. Setidaknya mereka murah senyum banget dan helpful banget.

Cukup luas untuk satu orang plus satu suami. Meskipun gw masih butuh tempat untuk buku, mungkin nanti gw bisa nambah satu lemari kecil untuk buku. Tapi yang gw suka dari tempat ini adalah, transformasi gw dari rumah yang super gede ke tempat tinggal kecil minimalis, nyapu ngepelnya sangat less effort. Tiap hari ngepel pun oke gw πŸ˜‚

 
spot favorit gw

Pencahayaan bagus banget, gw jadi punya spot foto bagus dirumah sendiri. Cukup banget lah buat gw tinggal sendiri (juga berdua kalau suami datang). Nanti gw mau cari tumbuhan biar keliatan lebih hidup, gw bikin nyaman lah. Soal harga, yaaaa akhirnya sedikit overbudget sih πŸ˜…. Tapi ya sudahlah. Nyaman banget, cocok, klik, sekali liat langsung jatuh cinta. Kayaknya sih bakalan lama disitu wkkwkw. Kemudian, yang gw nggak sadari, tetangga gw kebanyakan WNA haha! Jadi sepi adem ayem 😁

Comments

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat.

Why?
Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍

gambarnya lucu 😁  taken from internet

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah.

Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas.

Pic source is here
Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini bukan ak…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Soal ujian TOPIK vs EPS TOPIK

Setelah membahas perbedaan TOPIK dan EPS TOPIK , kali ini saya akan menulis materi tentang apa saja yg diujikan *agak sedikit detail ya*. Pengalaman mengikuti dan 'membimbing' untuk kedua ujian tersebut, jadi sedikit banyak mengetahui detail soal2 yg diujikan.Dimulai dari EPS TOPIK. jika anda adalah warga yg ingin menjadi TKI/TKW di Korea, lulus ujian ini adalah wajib hukumnya. Kebanyakan dari mereka ingin yg singkat karena ingin segera berangkat. Akhirnya banyak cara haram yg mereka lakukan. Kebanyakan juga berangkat dari agen2. Malah ada yg lulus tanpa ujian. Keren kan!!??!! Tapi di Korea dia mlongo.Nah karena persiapan singkat, kebanyakan juga memprediksi soal yg keluar adalah soal yg dasar untuk kehidupan sehari2. No no no. Justru yg keluar adalah materi tentang perpabrikan dan perusahaan semacem palu, obeng, cangkul, cara memupuk, cara memerah susu sapi, cara mengurus asuransi, cara melaporkan majikan yg nggak bener, cara membaca slip gaji, sampai soal kecelakaan kerja. B…