Skip to main content

BaliSeries (1): Makan di Bali Itu Murah

Gw tinggal di Bali udah hampir 2 tahun, jadi pengen bikin tulisan #BaliSeries. Bukan tentang Bali yang umum diketahui orang, tapi hidup di Bali sebagai orang biasa dengan biaya hidup yang masuk akal. Orang-orang taunya Bali mahal. Padahal nggak juga hey! Tiap kali ada yang tau gw tinggal di Bali, orang pasti bilang "Eh, hidup di Bali kan mahal banget!" Hmm... nggak juga sih. Jadi gw akan tulis harga-harga di Denpasar ya karena gw tinggal di Denpasar. Denpasar yang ibukota dan bukan tempat tujuan utama turis buat plesir.  Gw sering keliling Bali tapi karena gw nggak tinggal di sana jadi gw nggak bisa bilang mahal murahnya. Tapi kalau untuk ukuran turis, harga di daerah utara dan timur bisa gw bilang lebih murah daripada Denpasar, Ubud, atau daerah pantai barat. Oke, tulisan pertama ini gw akan bahas hal yang gw demen. MAKANAN.  Gw secara personal lebih suka makanan Jawa daripada makanan Bali. Makanan Bali cenderung penuh rempah, rasanya kuat. Yaa setelah hampir dua tahun sih g

Catatan Kuliah (3) : Matematika ternyata begini

 
gini-gini lulusan matematika lho

Resmilah kusandang jabatan sebagai mahasiswa matematika selama periode 2009 hingga 2014 Januari. Trus mikirnya, gimana ya, masa ngitung terus-terusan sih? Masa sih cuma berkelut di bidang perkalkulatoran, integral, kali kalian, bagi bagian??

Ternyata oh tidak saudara tidakkkk. Beberapa matakuliah sangat absurd hingga tiap kali kuliah selalu mikir "Ah ini gw salah banget nih masuk jurusan nih". Begitu aja melulu sampe semester 4. Nilai C adalah sahabatku. Kalkulus itu berat. Trus ketemu matakuliah yang isinya cuma pembuktian ajaaaaa sampe basi. Pernah lho disuruh membuktikan 1+1 = 2 itu gimana. Teoremanya macem-macem, conjecture nya begitu, gak selembar dua lembar kertas folio. Ada pula matakuliah yang isinya pembuktian dan satu soal abis 4 lembar folio. Capek ngerjainnya serius, nyontek yang ga mikir aja capek.

Matematika murni itu sangat murni sekali tanpa campuran boraks dan kawan-kawannya. Jadi kuliahnya lebih berat. Materi yang dibebankan pun lebih dari matematika pendidikan. Satu bab di matematika murni bisa selesai 1-3 kali pertemuan, sedangkan untuk matematika pendidikan bisa selesainya diatas 4 kali pertemuan. Bedanya apa? Matematika pendidikan dituntut untuk menjelaskan ulang materi mereka sedangkan  yang murni untuk diri sendiri. Jadi kalau ada pahit-pahitnya ya ditelan sendiri.

Karena gw sering banget dapet nilai C, akhirnya gw ambil kuliah ikut kelas pendidikan (itulah sebabnya temen gw lebih banyak jenisnya karena hampir semua kelas gw masukin lol). Kenapa? Karena mereka slow, meskipun dosennya sama tapi pace nya beda. Serius kek liat dosen bipolar aja jadinya. Mereka menyesuaikan tempaan materi ke penerimanya.

Nilai gw cuma bagus di matakuliah programming dan sahabatnya. Ini ternyata gw emang punya passion di utek-utek code, karena hasilnya langsung keliatan mata. Nilai terjelek kuliah pemrograman itu B itupun emang gw kurang mampu banget di bagian itu. Jadi gw ambil minornya programming.

Lah matematika, lu belajar integral ya nanyalah ke fisika, kimia sana hasilnya. Nggak akan keliatan di matematiknya. Ketika gw frustasi gw bilang "Apa sih ini ngitung doang tapi nggak tau bentuk hasilnya gimana". Temen gw dari fisika jawab "Itu buat ngitung di mesin XXX buat nentuin XXX yang mengakibatkan kemampuan XXX berkembang secara XXX jadi nanti kita bisa tau XXX ..." Mereka jelasin panjang kemudian gw mikir "Lah kita babu lu semua dong". Dengan kompak mereka jawab "TIDAK SALAH LAGI". 

Positifnya apa masuk jurusan matematika? Mereka mendidik kita untuk doing things in order. Berurutan. Ga ada ceritanya pembuktian melompat-lompat. Bisa digampar. Menyederhanakan masalah besar menjadi kecil, dan menghilangkan masalah kecil yang nggak penting. Ini yang akhirnya membentuk mindset berpikir dan bertindak dalam hidup termasuk ngomong NOL delapan satu bukan KOSONG delapan satu dalam penyebutan nomer HP.

Apakah itu aja yang gw dapet selama kuliah matematika? Sepertinya iya 😂

Buat yang pengen masuk matematika, murni terutama, kalian persiapkan diri mendalami matematika yang super abstrak. Yang ingin masuk pendidikan matematika, persiapkan mental dan kertas untuk menuliskan hal bertele-tele birokrasi tentang pendidikan.

Ada yang minat masuk matematika?

Cerita selanjutnya di sini ya...

Comments

  1. Bapak ibu ku matematika kabeh. Nek anake sinau soal matematika, walaupun soal pilihan ganda, HARUS DITULIS CARANYA. Entuk seko endi jawaban kui, wkwkwkwk

    Mergo dilatih ngono, gak sempet jenenge nyontek nek ulangan matematika, wkwkwkwk

    Mulakne anake do pinter logika matematika. Soale terbiasa menyelesaikan sesuatu dari diketahui, dirinci, dijawab secara gamblang sesederhana mungkin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul itu. akhirnya membentuk mindset matematika yang terperinci. Yg paling penting adalah menyederhanakan mslh besar jd kecil, mslh kecil jd hilang hahahaha.

      satu lagi, kalo ga tau caranya kita akan blg "ah soalnya salah itu" LOL

      Delete
    2. Bener

      Pas rumuse dilebokke jawabane ora ketemu


      HAHAHA

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

Soal ujian TOPIK vs EPS TOPIK

Setelah membahas perbedaan TOPIK dan EPS TOPIK , kali ini saya akan menulis materi tentang apa saja yg diujikan *agak sedikit detail ya*. Pengalaman mengikuti dan 'membimbing' untuk kedua ujian tersebut, jadi sedikit banyak mengetahui detail soal yg diujikan. Dimulai dari EPS TOPIK. Jika anda adalah warga yg ingin menjadi TKI/TKW di Korea, lulus ujian ini adalah wajib hukumnya. Kebanyakan dari mereka ingin cara singkat karena ingin segera berangkat sehingga menggunakan cara ilegal. Bahkan ada yg lulus tanpa ujian. Bisa saja, tapi di Korea dia mlongo. Untuk soal EPS TOPIK, soal-soal yg keluar adalah materi tentang perpabrikan dan perusahaan semacem palu, obeng, cangkul, cara memupuk, cara memerah susu sapi, cara mengurus asuransi, cara melaporkan majikan yg nggak bener, cara membaca slip gaji, sampai soal kecelakaan kerja. Intinya tentang bagaimana mengetahui hak dan kewajiban bekerja di Korea termasuk printilan yang berhubungan dengan pekerjaan. Karena yang melalui jalur ini