Skip to main content

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Hore Punya Reksa Dana

Kode referal yang pertama dibagi. Jangan lupa 

Dari beberapa tahun lalu mulai tertarik melirik reksa dana karena kok keliatannya santai ya. Gw tipe orang yang males mikir kalo soal investasi. Yang penting itu returnnya oke, gak terlalu high risk yang nyantai aja lah. Ya bukannya beneran nggak mikir banget tapi ya tetep mikir lah sebelum eksekusi. Tapi mikirnya lebih ke yang "Oke gw punya duit kalo gw invest sekarang berarti gw ga bisa pijet santai, ga bisa krimbat, ga bisa belanja daleman. Oke gapapa lah nunggu suami gw dateng dulu" Mikirnya lebih ke level gitu sih 😁

Kemudian karena gw follow beberapa orang yang sukanya invest dan mereka suka share soal finansial juga akhirnya gw tertarik buat beli reksadana tapi via aplikasi. Karena menurut pengalaman para senior macem bang Riza begitu (btw nih orang sering banget gw sebut di lapak gw. Trus mana woy TuesdayFinance nya???) buka rekening reksadana itu ya cukup memakan waktu banget. Cukup ngeselin, cukup bikin senewen, dan cukup cukup yang lainnya lah pokoknya ya.

Lalu, gw pilihlah reksadana via aplikasi BIBIT. Men! Gw pemuja teknologi banget lol. Generasi jaman sekarang mah maunya praktis gak ribet. Gw tuh makin seneng bahas investasi kalo prakteknya gampang banget begini. Bibit ini diawasi OJK. Jadi semacem helm gitu ada SNI nya aja. Jadi dijamin keamanannya.

Trus gw coba lah karena kalo nggak cobain juga ga bakalan punya kan. Diceritain bolak balik juga nggak bakal ngerti karena meskipun gw banyak pertimbangan, gw juga tipe orang yang learning by doing. Nggak mampu ngebayangin hal rumit gw.

Nah karena udah terdaftar, Bibit ini juga bisa ngasih kita jenis investor macam apakah kita berdasarkan pertanyaan singkat yang didapat sebelumnya. Gw tipe investor agresif 9/10. Gw emang agresif ke semua hal. Dipilihin juga marketing investasinya siapa. Tapi kalo nggak mau dan ngerasa mampu merancang sendiri ya gapapa dirancang sendiri. Hanya saja gw nggak paham banget jadi ya gw terima jadi aja sih.

Tapi meskipun agresif, gw cobain pasar uang dulu, nggak yang tiba-tiba aja semua tipe reksa dana gw embat. Uh masih ada aja perhitungannya gw kok.

reksadana yang sudah berhasil dibeli. Earning hari pertama 1 rupiah, trus besoknya 19. Naik segitu aja udah bikin seneng 😂

Trus karena udah dirancang, kerjanya kita yaaaa cek return aja hariannya lol. Kalo ada duit ya beli.  Kalo stagnan yaaaaa didoain biar returnnya banyak haha! Akhirnya gw coba lah beli 100 ribu aja dulu. Itu batas minimalnya. Trus, gw bayar pake gopay. Gimana mau nggak enak, nggak usah bingung bayarnya gimana kan?? Pake aja saldo gopay. How much I love technology 😍

 

Jadi deh. Resmi lah gw punya reksadana 😍 Btw soal Bibit ini bisa juga diatur untuk pembelian bulanan semacem auto debet gitu. Jadi nggak ribet juga buat yang pengen nabung rajin dan udah alokasi sekian persen dari gaji. Tapi karena gw udah punya investasi lain yang auto debet, jadi yang reksa dana ini bakal gw buat manual aja.

Jenis investasi macam begini ini yang cocok untuk anak SMA yang udah punya KTP, juga mahasiswa. Meskipun belum bekerja tapi kalau bisa menyisihkan uang saku bulanan 100 ribu aja sebulan, kan bisa jadi investasi.

Oh iya kalo bikin Bibit juga jangan lupa pake kode referal gw ya : priscalohuis. Tolong dipake biar gw cepet kaya trus gw bisa cepet punya kos-kosan 100 kamar!

Note : Nanti soal jual reksadananya gw tulis kalo gw udah ngalamin aja ya. Bakal terus di update kok ini. Btw lagi gw nggak di endorse BIBIT. Tapi kalo BIBIT mau endorse ya gw nggak akan nolak kok. Gak usah dibayar, dibeliin aja reksa dana ratusan juta aja udah cukup kok 😎

Comments

  1. Anjayyyy, anda menyebut-nyebut nama saya?

    Wkwkwkwk

    Aku sibuk syekali kakak, nanti kalo ada waktu saya menulis. Kalo nggak ya ditunggu sajah, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ditunggu trus tanpa kepastian? hari gini masih usum ta tunggu2an? saya rasa tidak! haha!

      Delete
  2. Pertama kali tahu reksadana dari blog bang Riza. Yg ngebahas reksadananya di Commbank. Tertarik bikin reksadana khusus buat pensiun di bank ini tapi kok dikit amet yak bank nya. Oh iya Mampir ke blog ini juga berkat bang Riza wkwk..

    Makasih bnyk 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi sudah bikin reksadana dimana? di bank juga?

      Iya bang Riza itu memang manager tak tampak mataku. merangkap asisten sekaligus marketer. Tidak digaji pula. Coba di baek2in aja ntar dipromoin juga HAHAHAH

      makasih udah mampir :)

      Delete
  3. akhirnya setelah dari kapan taun kamu rekomendasii. aku malah baru mau nyoba saikit. semoga ga telat

    ReplyDelete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Praktisnya Menggunakan e-meterai

Sebagai pelaku kawin campur, meterai adalah hal kecil yang sering kali luput karena dikit-dikit tempel meterai untuk perihal pengajuan visa. Seringnya beli satu, dua taro dompet, eh nggak tau keselip di mana. Belum lagi kalau ternyata setelah dokumen dicetak - ditempel matere - lalu ditandatangani - kemudian discan, ini prosesnya kayak berulang banget dan bisa berkali-kali karena salah tanggal atau orang yang dituju atau dokumen udah keburu expired. Udah kecil, nggak murah, sering ilang pula wkwkwk.  e-meterai mulai diluncurkan tahun 2021. Gw belum pernah coba karena jujur masih bingung apa iya ini imigrasi nanti nerima e-meterai gw? Hingga hari ini, Januari 2023 gw harus kirim dokumen bermeterai untuk update alamat gw sebagai penjamin visa. Iya, nggak bisa via website langsung, harus kirim permohonan via email yang dilengkapi dokumen permohonan dg tanda tangan di atas meterai.  Hah hoh karena nggak ada printer di rumah, kalau ngeprint cuma perlu sebiji. Meterai udah ga ada juga. Akhir

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Dapet Visa UAE (Dubai) Gampang Banget

Dubai creek Beberapa waktu yang lalu, kita pusing berat karena H dapet libur kali ini cuman 10 hari. 10 hari dari yang biasanya 14 hari. Akhrinya diputuskan untuk tetap mengambil libur tapi nggak ke Indonesia.  Ternyata, beberapa hari kemudian, dia bilang, kalau liburnya malah jadi 7-8 hari aja. Mau ga mau saya yang harus kesana. Maksudnya terbang mendekatinya. Udah milih-milih negara mana yang harganya rasional, yang ga banyak makan waktu buat terbangnya H, dan tentunya ga ribet urus visa buat pemegang paspor hijau yang ga sesakti paspornya H.  Btw warna paspor Indonesia jadi biru ya sekarang?? Pilihan jatuh ke Dubai. Pemegang paspor hijau harus bikin visa, ya pusing lagi deh cara bikin visa Dubai nih gimana. Apa iya sesusah bikin visa schengen, visa US, visa lainnya. dari persyaratan sih standar ya, termasuk  record  bank account selama 3 bulan. Emang nggak pernah bikin visa Dubai sebelumnya ya, apalagi H yang paspornya super sakti kemana-mana (hampir) ga perlu visa, dia ga pernah ad