Skip to main content

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw 😂 Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Belajar investasi emas

Dalam rangka penghematan dan mensukseskan tabungan dalam jumlah yang banyak, akhirnya saya memutuskan untuk menabung emas. Bukan karena apa-apa, tapi saya paling nggak tega sama yang namanya duit nganggur. Sekali keliatan nganggur, dalam sekejap bisa berubah menjadi beberapa barang yang tidak memiliki nilai jual kembali seperti baju, kaos, sepatu, tas, pentol, koloke, fastfood dan beberapa kios makanan lainnya. Mending kalo beli kiosnya invest jadi pengusaha, la ini cuman beli makanannya aja. Investnya di timbangan aja jadinya. Invest jarum timbangan berubah memberat.

Jadi, ceritanya, sudah berbulan-bulan kerja dan tabungan hanya sebesar 50ribu rupiah. Cuman buat ini aja sih, saldo mengendap rekening gaji hahaha. Nahh, akhirnya, baru bulan ini bisa saving more karena kebetulan gaji juga udah naik biar dikit disyukuri lahh bisa dapet satu gram emas murni hohooo. Karena gaji sudah naik dan bisa nabung lebih, akhirnya tangan gatel kan. Pertengahan bulan ini melihat uang masih segitu rasanya pengen ke mol nyamperin food court nya trus hedon nggemukin badan disana. Tapi untungnya niat itu tidak terlaksana. Yang terlaksana adalah membeli emas.

“Pokoknya aku nggak mau tau yang penting aku harus keluar malam ini dan beli perhiasan. Daripada duit keluar ga jelas gitu”
“Oke aku temenin, tapi kita makan dulu”, jawab seorang teman
Nah kebetulan, si Prisca juga sama-sama lagi gatel nabung emas. Akhirnya termotivasi kan untuk ikutan melaksanakan niat mulia sejak 6 bulan yang lalu. Berangkatlah saya menuju toko perhiasan terdekat. Dekat dan bagus. Setelah melihat menimbang dan membandingkan harga, akhirnya pilihan jatuh kepada cincin emas putih. Nggak gede sih, tapi pas. Pas dihati, di jari dan di dompet. Sesuai budget yang ditargetkan. Woro-woro lah ke Prisca satunya. Eh ternyata dia besoknya berangkat ke Pegadaian buat nabung emas.

ini bentuk tabungan emas di Pegadaian, dan baru pertama buka 50ribu aja. Perbedaan dengan tabungan bank ada di saldonya. Saldo bukan berupa rupiah tapi gram

Hmm start to question things ya saya ini.

Ternyata..

Pegadaian syariah memberikan fasilitas untuk menabung emas. Saya kurang tahu untuk Pegadaian secara umum karena ini pengalaman membuka tabungan emas di Pegadaian Syariah. Sempet bingung juga karena mikir ini sama nggak ya seperti kredit emas yang target per sekian bulan atau tahun itu. Setelah Tanya sama mbaknya, ternyata mereka memiliki kedua produk tersebut. Nah kalau yang kredit emas seperti itu prinsipnya secara sederhana kita membeli emas misal 5 gram, tapi kita cicil selama 6 bulan. Jika harga emas per gram misal 530ribu rupiah, berarti uang yang harus kita bayarkan adalah sekitar 2 juta sekian plus margin 3% dari Pegadaian *udah males ngitung, biarpun eks mahasiswa matematika. Yang penting hitungan kasarnya seperti itu*. Jika kreditan sudah lunas masa mencicilnya, barulah emas batangan baru bisa kita ambil lengkap dengan sertifikatnya. Nah kredit emas seperti itu juga ditawarkan di bank-bank yang ada di Indonesia *yang sempat membuat saya tertarik juga sih tahun kemarin*. Untuk lebih jelasnya silakan buka web Pegadaian atau Tanya langsung ke pegawai Pegadaian. Saran sih, pilih cabang yang gede aja, cari yang ramah, biar niat nyicil emasnya kesampaian.

Untuk produk yang saya jalani saat ini adalah tabung emas. Sebenarnya konsepnya sama dengan kredit emas. Hanya saja, sederhananya seperti ini, kita nabung dalam bentuk uang di bank biasanya, nah kali ini kita nabung bentuknya emas di Pegadaian. Bingung? Saya juga bingung nulisnya. Let me try to explain more. Saya berikan contoh yang saya alami saja ya, begini ceritanya :

“Mbak, aku juga mau dong buka rekening tabungan emas”, ini karena waktu itu nganter Prisca ambil rekening yang baru dibuatnya kemarin
“Oh iya mbak, silakan isi form ini, dan KTPnya ya mbak”, formnya sederhana, nggak serumit form buka rekening bank. KTP diberikan ke mbaknya, dan beberapa menit kemudian…
“Udah mbak, ini aku setor 50ribu dulu ya”, saya menyetorkan uang 50ribu
“Ini termasuk biaya admin apa beli emasnya aja mbak?”
“Ohh emasnya aja mbak, biaya adminnya berapa mbak?”
“Biaya admin 5ribu, untuk materai 6ribu. Jadi total 11 ribu ya mbak”,
“Oh oke mbak”, kusodorkan uang 50ribu + 11ribu ke mbaknya. Satu menit kemudian
“Mbak, harga emas perhari ini satu gramnya 530,200 rupiah. Gimana kalau mbak nambah uang 3,200 biar tabungan mbak jadi genap 0,1 gram?”, mbaknya kurasakan sedang menawarkan win win solution untukku
“Oh gitu ya mbak? Oke deh”, saya tambahkan uang 3,200rupiah. Total 64,200 rupiah. Lagian juga di rekening biar keliatan cantik kan, 0,1 gram emas. Bukan 0,099 gram emas
“Ok mbak, besok rekeningnya bisa diambil disini ya mbak”, oke no problem balik lagi kesini besok sebelum kerja
Done, less than 15mins.

Nah, besoknya masih penasaran. Abis dikasih rekening tabungan emasnya, akhirnya saya Tanya lagi sama mbaknya.

“Oh iya mbak, ini berarti tabungan emas itu kita setor uang dan mendapatkan sejumlah emas yang sesuai dengan harga emas per hari itu kan mbak?”, hanya untuk memastikan
“Iya mbak, jadi misal mbak setor uang 500ribu dan saat itu harga emas per gramnya 500ribu, jadi nanti mbak otomatis nabung 1 gram emas. Kalau besoknya setor lagi 500ribu tapi harga emas per hari itu 600 ribu, berarti mbak dapet emas kurang dari satu gram”, cuman manggut-manggut belagak paham aja sih saya
Sesampainya dikantor baru bisa mikir, jadi yang biasanya kita nabung berupa uang, kali ini diganti emas. Udah gitu doang. Dan harga beli emasnya tergantung sama harga emas per hari itu. Ini emas murni ya, antam. Bukan perhiasan. Kalau perhiasan beda lagi ceritanya.

Oh iya, setelah kita menabung sekitar 10 gram misal, nah tabungan itu bisa diambil kapanpun terserah kita. Minimal pengambilan 5gram. Maksud saya cetak dalam bentuk batangan. Karena saya baru mulai, jadi belum berpengalaman mencetak emas batangan. Ntar deh nulis lagi kalau udah pengalaman ngambil antamnya.
Keuntungan dari menabung emas hasilnya tidak bisa dirasakan dalam jangka waktu dekat. Menurut saya hanya bisa dirasakan nanti setelah bertahun-tahun kemudian. Karena harga emas yang fluktuatif tapi cenderung meningkat dari masa ke masa. Seorang teman pernah membeli perhiasan dari jaman SMP, dan baru menjualnya saat ini yang notabene sudah belasan tahun dari awal pembelian. Pembelian dahulu hanya sekitar satu juta, sekarang diuangkan sudah menjadi belasan juta. Itu merupakan salah satu manfaat investasi emas.
Jadi akhirnya saya pun bertindak, daripada uang ngendon di bank malah habis buat jajan yang nggak penting, lebih baik di invest dalam bentuk emas. Karena mau invest property juga duitnya nggak ada hehehhee..
Dengan invest emas yang sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, siapa tau 10tahun lagi sudah bisa bikin rumah kos-kosan 10kamar, ya nggak sihh??? *obsesi jadi ibu kos*.

Update : biaya pemeliharaan tabungan selama satu tahun sebesar 30ribu. Biasanya sih dibayar di awal pembukaan rekening, tapi punya saya katanya sih gratis tahun pertama jadi ntar dibayar taun depan. Ntah gratis atau apa ya, yang jelas 30 ribu is not a big deal lah ya kalau masanya jg setahun. Harga per gramnya Pegadaian bukan termasuk harga cetak emas, berbeda dengan keluaran antam yang memang sudah include harga cetak emasnya. Kalau sekilas dilihat memang terkesan murah Pegadaian, tapi sebetulnya lebih mahal kalau kredit. Murah sih, kalau buat nabung pergram tiap bulan.

Saran :  kalau ada duit lebih banyak bisa dibuat beli 5 gram emas, lebih baik langsung eksekusi beli langsung antam aja. jangan ditabungin. karena harga di Pegadaian kalau beli 5gram emas ya kalkulasi dari harga per gramnya misal harga per hari ini 580, kalau beli 5gram ya jadi 2,900,000. Sedangkan jika membeli di antam, semakin banyak gram yang kita beli, harganya semakin turun. Ibarat dagang, beli satu empat ribu, beli 3 dapet cuman 10 ribu. Harga harian emas batangan antam bisa di cek di logammulia.com. Jangan lupa, harga perdaerah juga berbeda lho

Emas memang tidak akan membuat anda kaya, tapi akan menjaga kekayaan anda. Good luck !

 
Btw, saya berhasil mempengaruhi teman-teman saya untuk investasi emas lho hahaha! muka persuasif yang nggak mau rugi sihhh

Comments

  1. Oh ada yah, tabungan model gitu? Baru tau gue.

    Bagus sis ulasannya, kocak lagi bahasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada tabungan model begitu, aku juga baru tau loo, jadi rajin analisa harganya tiap hari hihihi

      Makasi yaa uda mampir, sering sering ya mampir hihihi

      Delete
  2. Eh mbak, mau nanya. Itu kalo kita bikin tabungan emas di pegadaian, nabungnya harus di pegadaian tempat kita buka atau bisa nabung di pegadaian manapun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa nabung dimanapun mas. Kbetulan saya buka yg syariah. Nah kalo ini nabungnya sih katanya harus di pegadaian syariah juga, dimanapun bisa. Kl konven krg paham sih aku.
      Tapi kalo transfer emas bs dari manapun biar konven ke syariah dan sebaliknya bs. Cuman ya itu malesnya, nabungnya harus dtg. Jadi sbulan sekali telat ngantor bentar buat setor hohoho

      Delete
    2. Masa boleh di pegadaian manapun? Bukaa ahh...

      Untung kerjaan gue tiap bulan ngapelin mbak-mbak teller buat bayar pajak, ngurus payroll, bayar BPJS, jadi gak perlu bolos-bolosan

      Hidup saya indah sekali, hahaha.

      Delete
    3. Enak banget idupnya bang, gak perlu alesan bolos yak. Paling juga pake alesan ngantri bayar pajak hahaha

      Boleh di pegadaian manapun asal kalo syariah ya syariah, kl konven ya konven. Katanya sih begituu. Tadi abis nabung emas eh lupa nanya mbaknya lagi

      Delete
    4. La wong antri bikin paspor aja bilangnya ngantri bayar pajak, muahahaha.

      Delete
    5. Awenakkkkkkkk
      Mau lah ikutan kek begitu, jd seolah bagian dari kerja hahahah

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala