Skip to main content

Mengalahkan Rasa Takut akan Tenggelam

Makanan setelah renang di KOOD Sanur (serba vegan) Dari dulu takut banget sama air dengan volume yang besar. Mungkin di kehidupan gw sebelumnya gw pernah tenggelem kali ya. Makanya nggak pernah bisa renang. Karena ya takut tenggelam. Bahkan sekedar kecipak kecipuk aja takut. Sampai pindah ke Bali. Pindah ke Bali nggak berekspektasi setinggi itu sih. Ternyata, jadi lebih sering main air di pantai. Nggak renang, cuma berendam aja. Lama-lama jadi kebiasaan dan udah mulai terbiasa dengan air. Ternyata seru juga yaa. Kemudian dilatih suami gw buat berani snorkeling. Iya takut awalnya, nggak percaya meskipun dia bilang nggak akan tenggelam karena pake fin. Hmm masaaaa~~ Ya tetep pake pelampung sih. Pertama kali nyemplung, tentu saja heboh takut tenggelam padahal udah pake pelampung, pake fin, mana dipegangin juga. Tapi heboh aja, takut tenggelem. Ada 3 spot waktu itu, gw cuma nyemplung satu spot aja belum juga 15 menit udah naik kapal. Beberapa kali snorkeling akhirnya baru berani lepas pela

Belajar investasi emas

Dalam rangka penghematan dan mensukseskan tabungan dalam jumlah yang banyak, akhirnya saya memutuskan untuk menabung emas. Bukan karena apa-apa, tapi saya paling nggak tega sama yang namanya duit nganggur. Sekali keliatan nganggur, dalam sekejap bisa berubah menjadi beberapa barang yang tidak memiliki nilai jual kembali seperti baju, kaos, sepatu, tas, pentol, koloke, fastfood dan beberapa kios makanan lainnya. Mending kalo beli kiosnya invest jadi pengusaha, la ini cuman beli makanannya aja. Investnya di timbangan aja jadinya. Invest jarum timbangan berubah memberat.

Jadi, ceritanya, sudah berbulan-bulan kerja dan tabungan hanya sebesar 50ribu rupiah. Cuman buat ini aja sih, saldo mengendap rekening gaji hahaha. Nahh, akhirnya, baru bulan ini bisa saving more karena kebetulan gaji juga udah naik biar dikit disyukuri lahh bisa dapet satu gram emas murni hohooo. Karena gaji sudah naik dan bisa nabung lebih, akhirnya tangan gatel kan. Pertengahan bulan ini melihat uang masih segitu rasanya pengen ke mol nyamperin food court nya trus hedon nggemukin badan disana. Tapi untungnya niat itu tidak terlaksana. Yang terlaksana adalah membeli emas.

“Pokoknya aku nggak mau tau yang penting aku harus keluar malam ini dan beli perhiasan. Daripada duit keluar ga jelas gitu”
“Oke aku temenin, tapi kita makan dulu”, jawab seorang teman
Nah kebetulan, si Prisca juga sama-sama lagi gatel nabung emas. Akhirnya termotivasi kan untuk ikutan melaksanakan niat mulia sejak 6 bulan yang lalu. Berangkatlah saya menuju toko perhiasan terdekat. Dekat dan bagus. Setelah melihat menimbang dan membandingkan harga, akhirnya pilihan jatuh kepada cincin emas putih. Nggak gede sih, tapi pas. Pas dihati, di jari dan di dompet. Sesuai budget yang ditargetkan. Woro-woro lah ke Prisca satunya. Eh ternyata dia besoknya berangkat ke Pegadaian buat nabung emas.

ini bentuk tabungan emas di Pegadaian, dan baru pertama buka 50ribu aja. Perbedaan dengan tabungan bank ada di saldonya. Saldo bukan berupa rupiah tapi gram

Hmm start to question things ya saya ini.

Ternyata..

Pegadaian syariah memberikan fasilitas untuk menabung emas. Saya kurang tahu untuk Pegadaian secara umum karena ini pengalaman membuka tabungan emas di Pegadaian Syariah. Sempet bingung juga karena mikir ini sama nggak ya seperti kredit emas yang target per sekian bulan atau tahun itu. Setelah Tanya sama mbaknya, ternyata mereka memiliki kedua produk tersebut. Nah kalau yang kredit emas seperti itu prinsipnya secara sederhana kita membeli emas misal 5 gram, tapi kita cicil selama 6 bulan. Jika harga emas per gram misal 530ribu rupiah, berarti uang yang harus kita bayarkan adalah sekitar 2 juta sekian plus margin 3% dari Pegadaian *udah males ngitung, biarpun eks mahasiswa matematika. Yang penting hitungan kasarnya seperti itu*. Jika kreditan sudah lunas masa mencicilnya, barulah emas batangan baru bisa kita ambil lengkap dengan sertifikatnya. Nah kredit emas seperti itu juga ditawarkan di bank-bank yang ada di Indonesia *yang sempat membuat saya tertarik juga sih tahun kemarin*. Untuk lebih jelasnya silakan buka web Pegadaian atau Tanya langsung ke pegawai Pegadaian. Saran sih, pilih cabang yang gede aja, cari yang ramah, biar niat nyicil emasnya kesampaian.

Untuk produk yang saya jalani saat ini adalah tabung emas. Sebenarnya konsepnya sama dengan kredit emas. Hanya saja, sederhananya seperti ini, kita nabung dalam bentuk uang di bank biasanya, nah kali ini kita nabung bentuknya emas di Pegadaian. Bingung? Saya juga bingung nulisnya. Let me try to explain more. Saya berikan contoh yang saya alami saja ya, begini ceritanya :

“Mbak, aku juga mau dong buka rekening tabungan emas”, ini karena waktu itu nganter Prisca ambil rekening yang baru dibuatnya kemarin
“Oh iya mbak, silakan isi form ini, dan KTPnya ya mbak”, formnya sederhana, nggak serumit form buka rekening bank. KTP diberikan ke mbaknya, dan beberapa menit kemudian…
“Udah mbak, ini aku setor 50ribu dulu ya”, saya menyetorkan uang 50ribu
“Ini termasuk biaya admin apa beli emasnya aja mbak?”
“Ohh emasnya aja mbak, biaya adminnya berapa mbak?”
“Biaya admin 5ribu, untuk materai 6ribu. Jadi total 11 ribu ya mbak”,
“Oh oke mbak”, kusodorkan uang 50ribu + 11ribu ke mbaknya. Satu menit kemudian
“Mbak, harga emas perhari ini satu gramnya 530,200 rupiah. Gimana kalau mbak nambah uang 3,200 biar tabungan mbak jadi genap 0,1 gram?”, mbaknya kurasakan sedang menawarkan win win solution untukku
“Oh gitu ya mbak? Oke deh”, saya tambahkan uang 3,200rupiah. Total 64,200 rupiah. Lagian juga di rekening biar keliatan cantik kan, 0,1 gram emas. Bukan 0,099 gram emas
“Ok mbak, besok rekeningnya bisa diambil disini ya mbak”, oke no problem balik lagi kesini besok sebelum kerja
Done, less than 15mins.

Nah, besoknya masih penasaran. Abis dikasih rekening tabungan emasnya, akhirnya saya Tanya lagi sama mbaknya.

“Oh iya mbak, ini berarti tabungan emas itu kita setor uang dan mendapatkan sejumlah emas yang sesuai dengan harga emas per hari itu kan mbak?”, hanya untuk memastikan
“Iya mbak, jadi misal mbak setor uang 500ribu dan saat itu harga emas per gramnya 500ribu, jadi nanti mbak otomatis nabung 1 gram emas. Kalau besoknya setor lagi 500ribu tapi harga emas per hari itu 600 ribu, berarti mbak dapet emas kurang dari satu gram”, cuman manggut-manggut belagak paham aja sih saya
Sesampainya dikantor baru bisa mikir, jadi yang biasanya kita nabung berupa uang, kali ini diganti emas. Udah gitu doang. Dan harga beli emasnya tergantung sama harga emas per hari itu. Ini emas murni ya, antam. Bukan perhiasan. Kalau perhiasan beda lagi ceritanya.

Oh iya, setelah kita menabung sekitar 10 gram misal, nah tabungan itu bisa diambil kapanpun terserah kita. Minimal pengambilan 5gram. Maksud saya cetak dalam bentuk batangan. Karena saya baru mulai, jadi belum berpengalaman mencetak emas batangan. Ntar deh nulis lagi kalau udah pengalaman ngambil antamnya.
Keuntungan dari menabung emas hasilnya tidak bisa dirasakan dalam jangka waktu dekat. Menurut saya hanya bisa dirasakan nanti setelah bertahun-tahun kemudian. Karena harga emas yang fluktuatif tapi cenderung meningkat dari masa ke masa. Seorang teman pernah membeli perhiasan dari jaman SMP, dan baru menjualnya saat ini yang notabene sudah belasan tahun dari awal pembelian. Pembelian dahulu hanya sekitar satu juta, sekarang diuangkan sudah menjadi belasan juta. Itu merupakan salah satu manfaat investasi emas.
Jadi akhirnya saya pun bertindak, daripada uang ngendon di bank malah habis buat jajan yang nggak penting, lebih baik di invest dalam bentuk emas. Karena mau invest property juga duitnya nggak ada hehehhee..
Dengan invest emas yang sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, siapa tau 10tahun lagi sudah bisa bikin rumah kos-kosan 10kamar, ya nggak sihh??? *obsesi jadi ibu kos*.

Update : biaya pemeliharaan tabungan selama satu tahun sebesar 30ribu. Biasanya sih dibayar di awal pembukaan rekening, tapi punya saya katanya sih gratis tahun pertama jadi ntar dibayar taun depan. Ntah gratis atau apa ya, yang jelas 30 ribu is not a big deal lah ya kalau masanya jg setahun. Harga per gramnya Pegadaian bukan termasuk harga cetak emas, berbeda dengan keluaran antam yang memang sudah include harga cetak emasnya. Kalau sekilas dilihat memang terkesan murah Pegadaian, tapi sebetulnya lebih mahal kalau kredit. Murah sih, kalau buat nabung pergram tiap bulan.

Saran :  kalau ada duit lebih banyak bisa dibuat beli 5 gram emas, lebih baik langsung eksekusi beli langsung antam aja. jangan ditabungin. karena harga di Pegadaian kalau beli 5gram emas ya kalkulasi dari harga per gramnya misal harga per hari ini 580, kalau beli 5gram ya jadi 2,900,000. Sedangkan jika membeli di antam, semakin banyak gram yang kita beli, harganya semakin turun. Ibarat dagang, beli satu empat ribu, beli 3 dapet cuman 10 ribu. Harga harian emas batangan antam bisa di cek di logammulia.com. Jangan lupa, harga perdaerah juga berbeda lho

Emas memang tidak akan membuat anda kaya, tapi akan menjaga kekayaan anda. Good luck !

 
Btw, saya berhasil mempengaruhi teman-teman saya untuk investasi emas lho hahaha! muka persuasif yang nggak mau rugi sihhh

Comments

  1. Oh ada yah, tabungan model gitu? Baru tau gue.

    Bagus sis ulasannya, kocak lagi bahasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada tabungan model begitu, aku juga baru tau loo, jadi rajin analisa harganya tiap hari hihihi

      Makasi yaa uda mampir, sering sering ya mampir hihihi

      Delete
  2. Eh mbak, mau nanya. Itu kalo kita bikin tabungan emas di pegadaian, nabungnya harus di pegadaian tempat kita buka atau bisa nabung di pegadaian manapun?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa nabung dimanapun mas. Kbetulan saya buka yg syariah. Nah kalo ini nabungnya sih katanya harus di pegadaian syariah juga, dimanapun bisa. Kl konven krg paham sih aku.
      Tapi kalo transfer emas bs dari manapun biar konven ke syariah dan sebaliknya bs. Cuman ya itu malesnya, nabungnya harus dtg. Jadi sbulan sekali telat ngantor bentar buat setor hohoho

      Delete
    2. Masa boleh di pegadaian manapun? Bukaa ahh...

      Untung kerjaan gue tiap bulan ngapelin mbak-mbak teller buat bayar pajak, ngurus payroll, bayar BPJS, jadi gak perlu bolos-bolosan

      Hidup saya indah sekali, hahaha.

      Delete
    3. Enak banget idupnya bang, gak perlu alesan bolos yak. Paling juga pake alesan ngantri bayar pajak hahaha

      Boleh di pegadaian manapun asal kalo syariah ya syariah, kl konven ya konven. Katanya sih begituu. Tadi abis nabung emas eh lupa nanya mbaknya lagi

      Delete
    4. La wong antri bikin paspor aja bilangnya ngantri bayar pajak, muahahaha.

      Delete
    5. Awenakkkkkkkk
      Mau lah ikutan kek begitu, jd seolah bagian dari kerja hahahah

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

Traveling During Pandemic

CGK to DPS I am one of the people who travel (relatively a lot) during a pandemic. Unfortunately, me being in a long-distance marriage, need mental and physical support once in a while.  In the beginning, we met after 8 months of the pandemic and then 3 or 4 months, then every 2 months. I went wild the first 8 months of the pandemic. Everything felt harder. I know many people feel the same, I am not the only one. We're just coping with the best we can do.  The island I call home 💙 It was so stressful the first time traveling during the pandemic. Like I said here , it's not really worth the effort if you're traveling "for fun". PCR price was crazy, every time we have to calculate the time, make it double as well as the price. Because we buy the time with money. I usually book a ticket at least 2-4 weeks before my travel, then went to the airport 2 hours before my flying time, everything felt so efficient but not during the pandemic. I booked my ticket a week befor

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men