Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Buka Tabungan Emas via Pegadaian Digital

Dubai Mall

Iya ini yang kedua kalinya gw bikin tabungan emas di Pegadaian. Akun yang dulu ada di Pegadaian syariah. Bisa sih dilanjut aja ke akun digitalnya Pegadaian Syariah tapi harus minta CIF ke outletnya. Jadi yaudah lah bikin aja baru. Lagian juga saldonya tinggal 0.1 aja 😅

Gw putuskan bikin akun lagi di Pegadaian konvensional. Bikinnya nggak sampai 5 menit udah jadi. Dapet voucher potongan 10 ribu pula. Setelah isi data yang ada, normal pengisian data layaknya untuk akun-akun digital lainnya. Pembelian minimal 50ribu. Karena ada voucher potongan 10ribu, gw bayar emasnya 40ribu doang. 

Pembayarannya bisa transfer dari virtual account di beberapa bank yang ada di Indonesia: BNI, BRI, BCA, Mandiri, Permata, dan Maybank. dan kena tambahan biaya 2,500. Jadi jumlah bayar gw sebesar 42,500.


Setelah melakukan pembayaran, akun tabungan emas sudah langsung aktif dan bisa dilakukan transaksi di situ. Esoknya gw coba top up 50 ribu. Bisa dengan memasukkan jumlah rupiah maupun jumlah saldo emas yang diinginkan ya. Lagi-lagi ada biaya transfernya 2,500. Menurut gw wajar aja sih, cuma kalau belinya dikit-dikit tiap minggu juga lama-lama yahh agak menumpuk. Lebih baik disimpen dulu duitnya biar bisa sekali beli langsung dalam nominal yang agak gede. 


Setelah membeli atau top up saldo, saldo akan masuk dalam waktu beberapa menit saja. Harga pembelian tentunya mengikuti harga per hari tersebut. Udah nggak perlu lagi datang ke outlet cuma buat top up tabungan. Gw kaum yang melakukan apapun dengan jari di layar ponsel 😅

Gw lebih suka beli emas murni bentuk tabungan begini karena sebenernya gw rada males nyimpen emas murni di rumah. Nggak praktis aja. Kadang gw beli emas mini buat hadiah sih. Suka gw kasih hadiah emas mini terutama ke orang yang gw tau demen banget investasi. 

Secara keseluruhan, aplikasinya berjalan dengan cukup baik. Nggak gitu lemot banget. Cuma agak sebel aja log out-nya cepet banget. Jadi terpaksa login lagi. Bagi gw yang nggak gitu suka login bolak-balik sih agak hihh! Tapi masih bisa ditolerir kok. Paling penting aplikasinya jalan, nggak lemot, dan masih masuk akal. 

Saldo yang sudah bertambah

Digital Pegadaian ini bisa juga diakses melalui website. Meskipun ada beberapa yang hanya disediakan di aplikasi, bagi gw udah cukup membantu untuk cek ini itu dari website. Gw nggak gitu demen numpuk aplikasi di HP gw. 

Jadi ingat, pertama kali buka tabungan emas mereka pakai semboyan "Dengan 5 ribu sudah bisa nabung emas." Gw inget banget 50 ribu udah dapet 0.1 gram emas. Sekarang per gram udah 800 ribuan. Kecenderungan harganya memang selalu naik tiap tahunnya, seiring dengan fluktuasi harga yang terjadi di lapangan. 

Emas nggak bikin kaya, tapi bisa menjaga kekayaanmu 😉

Comments

  1. sama donk, ane juga baru belajar nabung. walau masih dinilai 1,0 heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikit-dikit lama-lama menjadi bukit hehehe

      Delete
    2. aamiiin, heheheh. begitu juga emas simpanan mbak

      Delete
  2. lagi di dubaikah mba pris? temu pak suami? lho aku fokus ke foto dybai mall apik tanan hihi

    siapa yang tim manusia yang melakukan aktivitas apapun saat ini oake jari, ngacung? aku iya oa nda ya...sejujurnya aku rodo' gaptek kalau via aplikasi. Tapi seoertinya kanal investasi di oegadaian by mobile gini terlihat mudah ya...asal ga suka erroran aja pas login alu juga sukak

    btw aku blom kepikiran invest emas.aku masih suka invest ke properti jew wkwkwk..tapi nais inpoh sis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha nggak mbak lagi di Indonesia. itu foto bulan2 lalu siii. lucu juga bisa ngeliatin orang makan dari atas, di dalam mall.

      duitnya diinvestasiin ke emas dulu sampai ngumpul bisa jadi properti mbak 😌

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini