Klerek tok seng awakmu gak gelem

6:15 AM


Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ndelok ae wes gak nafsu aku”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.

 yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co

Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih nambah kok aku, nambah sekilo dalam kurun waktu 3 tahun 😀



update :
Sejak pindah ke Surabaya, berat saya udah nambah 7 kilo dalam setahun. Dulu 43 sekarang stabil di 49-50. Dan seragam baru nasibnya yang udah dikecilin ehhh jadi kekecilan gara-gara penjaitnya agak barbar pas ngecilinnya. Akibat nggak dengerin kata papa 'Kok dikecilin sih? Awas nanti gendutan tau rasa lho'. Moral valuenya : dengerin kata orang tua. Plus, saya kurang paham kenapa ini tulisan jadi most of view ya? padahal begini doang, dan itu gaya tulisan ala masa remaja 😊

You Might Also Like

2 komentar

  1. Jadi 'klerek' itu apa ya? Biji klengkeng? (Saya tahu bahasa Jawa, tapi cuma 'tau aja', bukan 'tau banget') :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannnn... bukan biji klenhkeng. Jujur aku jg belom pernah liat hahah, kata mama sih pait banget. Yakali aku jg ga doyan kalo pait ya haha

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here