Skip to main content

Staycation Gratis di Plataran Canggu

HAH! Loyalitas gw sebagai pengguna Grab terbayar juga 😂 Ntah apa kebaikan di masa lalu yang gw lakuin sampe bisa menang staycation gratis di Plataran Canggu. Awalnya gw nggak tau dan sebetulnya nggak peduli juga soal hadiah di balik kode promo. Terpenting buat gw yaaa tarif gw dipotong sekian ribu karena gw pengguna Grab setiap hari.  Lalu, masuklah WA bilang gw menang staycation. Apaan nih? Karena gw takut  scam , gw tanyain ke akun resmi Grab dan ternyata emang betul gw menang staycation. Girang dong gw. Wong jalan sehat agustusan aja nggak pernah menang doorprize kok 😂  Minggu lalu (kapan hari di bulan Maret) gw  redeem  vouchernya. Canggu ini... bukan tempat gw banget. Dua kali ke negeri Canggu, sama sekali nggak tertarik. Kek negara sendiri aja dia ini. Canggu dari tempat gw lumayan jauh, jadi gw naik teman bus dulu dong. Ternyata bisa berhenti di halte terdekat, kira-kira 2 KM lah dari hotel ini. Lalu gw lanjut ojek dari situ ke hotelnya.  gw baca cuma 10 lembar doang wkwk sar

Biasa bagi orang, luar biasa bagi kita

Halo.. sudah lama bikin draft tapi masih ndak sempet posting. Masih perlu diperbaiki dulu. Tapi postingan ini saya tulis karena obrolan dengan grup FrontSummer.

Jadi ceritanya ada salah satu teman sedang galau. Galaunya karena dia merasa masih belum bisa membahagiakan ibunya. Well.. untuk hal yang itu saya juga merasakan dan hampir semua orang merasakannya. Ingin memberikan yang terbaik dan membahagiakan ibunya.

Kegalauan dimulai karena dia yang 'dirasakan'ibunya masih belum mapan, mungkin secara finansial atau kejelasan status. Setiap orangtua mengingkan anaknya mapan dan bekerja 'aman' sehingga membuat orangtua terkesan 'menuntut' anaknya untuk memiliki pekerjaan 'aman'. Sebenarnya posisi teman saya bukan tidak dalam keadaan menganggur. Dia ikut menjadi anak buah dari sebuah usaha swasta kecil yang membuat dia sering keluar kota untuk mengerjakan proyek kantor. Proyek itu menuntut dia untuk menguasai teknik analisa statistik.

Menurut saya, menurut saya lho, kerjaan dia itu keren banget. Iya keren, lah gimana ndak keren, ilmu dia kuliah kepakai, dia suka kerja disitu karena merasa passionnya, dan dia cukup puas dengan itu. Ya memang bukan perusahaan berskala besar, tapi klien dia juga bukan klien main-main. Jadi menurut saya itu keren.

Lain pandangan saya, lain menurut ibundanya. Menurut ibunya pekerjaan dia masih belum bisa dijadikan pegangan untuk masa depan. Sehingga ibunya menyuruh dia untuk melamar kerja sana sini, bahkan mendaftar untuk melanjutkan S2. Dia berusaha memahami apa mau ibundanya tapi masih tidak bisa memahaminya. Seolah hal ini membuatnya bimbang. Disatu sisi dia menyukai pekerjaannya sekarang. Di sisi lain ibunya menginginkan yan lain tapi tidak memberikan clue yang jelas kepadanya.

Berkeluh kesahlah dia kepada kami, kemudian saya menjawab 'tanyakan sama ibu maunya gimana dan apa? Kalau cocok sama ingin kamu, kejar. Tapi kalau ndak cocok, kamu rundingan dulu ngobrol dari hati ke hati maunya gimana. Ndak ada orangtua yang ndak ingin anaknya bahagia dan mapan kok'. Diapun menjawab dia tidak memiliki hal yang dia inginkan, dia tidak mengerti apa yang harus dilakukan, karena dimata ibunya apa yang dilakukannya masih salah dan kurang. Saya pun merespon 'dulu saya ndak boleh lho belajar bahasa korea, dg alasan belajar bahasa korea dan kegilaan saya terhadap korea bisa membuat nilai kuliah saya turun bahkan hancur. Tapi karena saya menyukainya, saya akhirnya meyakinkan mereka kalau saya bisa'. Beberapa masa berjalan selama belajar bahasa korea, nilai kuliah memang sempat turun karena faktor lain hal, bukan karena belajar hal lain. Papa sempat bilang 'ahh ntar juga kalau udah lulus kuliah bakal nyusahin papa juga. Bakal bingung nyari kerjaan, ntar minta cariin papanya'. Jujur, itu adalah hal yang saya paling tidak suka. Karena pernyataan itu sangat merendahkan kemampuan anaknya. Tapi karena agak sakit hati waktu itu, seketika saya menjawab 'enak aja, liat aja ntar, bahkan sebelum luluspun aku bisa dapet kerja. Dilamar kerjaan, bukan melamar kerjaan'. Dengan harapan doa tersebut bakal di approve sama yang maha kuasa.

Waktu berlalu dan ternyata saya ndak bisa lulus 8 semester, harus 9semester. Tapi 9 semester itu saya ndak nganggur. Dapat pekerjaan pertama, dilamar. Tadinya freelanch tapi setelah lulus jadi pengajar tetap. Meskipun saya telat lulus, tapi saya ndak pengangguran dan masih berkarya. Sudah terbukti omongan saya di approve sama yang kuasa. Meskipun saat itu orangtua masih belum bisa menerima karena anggapan yang sama seperti orangtua teman saya. Dinilai belum mapan dan tidak bisa memberikan masa depan yg layak. Padahal selama saya kerja disitu, saya bisa mengembangkan diri saya dengan maksimal. Mendapat pengalaman yang juga diluar dugaan saya. Pengalaman yang tidak bisa dibeli dengan uang.

Satu tahun kemudian, saya bekerja di perusahaan besar dan orangtua saya bangga karena saya diterima kerja. Terlebih karena saya tidak melamar pekerjaan melainkan dilamar pekerjaan. You see!!! Perkataan saya kala dulu terbukti lagi. Saya tidak menyombongkan diri, tapi dua kali bekerja tanpa melamar kerja itu sungguh diluar dugaan saya.

Poinnya apa? Disaat kita melakukan sesuatu yang kita inginkan tapi orangtua tidak menyukainya, cobalah berdiskusi dulu dengan mereka. bukan bermaksud menentang mereka, hanya menceritakan hal yang kita inginkan dan apa yg sedang kita jalani saat ini. Apakah kita bahagia saat melakukannya. Kadang memang banyak orang yang meremehkan hal yang kita lakukan, tapi peduli apa? Hanya saja ketika orangtua menginginkan yg terbaik bagi kita, yakinkanlah kepada mereka bahwa kita bahagia dengan pilihan kita dan butuh dukungan dari mereka.

Intinya begini, kita bisa saja mengikuti apa kemauan orangtua kita meskipun kta tidak menyukainya. Tapi disisi lain, cobalah untuk mengisi 'senjata' kita. Bukan melulu soal menyenangkan orangtua tapi kiþa terpaksa. Kalau bisa ya kita enjoy menjalankannya. Kalaupun cara orangtua ternyata tidak cocok untuk kita, kita bisa keluarkan senjata kita sekaligus membuktikan kepada orangtua kalau pilihan kita tidak salah dan bermanfaat.

Tidak ada yang salah mengikuti kemauan orangtua, asal kita juga bahagia menjalaninya. Tapi selalu ingatlah, restu orangtua juga penting untuk perjalanan hidup kita 😊

Yakinlah, percayalah, berusahalah, dan berdoalah. Tertaut empat hal yang akan menjadikan satu keinginan menjadi kenyataan.

Good luck, and believe you can make it!

Comments

  1. Hukum utama seorang anak adalah wajib membahagiakan orang tua. Dan begitu juga sebaliknya, tidak ada orang tua yang ingin anaknya tidak bahagia.

    Tapi ketika masih muda, kita sudah mulai punya pola pikir sendiri yang terkadang mulai tidak sejalur dengan pola pikir orang tua.

    Aku pernah melewati fase itu, caraku mensiasatinya waktu itu,
    Tetap berusaha mendapatkan nilai baik, karena hal itu adalah bukti paling terlihat kalau kita masih tetap serius kuliah. Pasti dimaafkan kok jika telat lulus. Asal nilai tidak meluncur jatuh aja. Minimal IPK akhir diatas 3.6 lah. Pasti mereka tetap bangga kok..

    Karena tanggungjawab utama adalah kuliah. Ya artinya kita yang harus pintar bagi-bagi waktu antara kuliah & aktif organisasi, magang dll. Harus Seimbang.

    Yaa kalau dapet hasil sekali-sekali berikan mereka hadiah atau apa gitu.. Pasti pelan2 orang tua bakal tau kok anaknya itu "lebih dari anak yang lain"..

    Dan akhirnya memang membuahkan hasil Mbak. Saya sama seperti Mbak. Saya tidak pernah berburu tempat kerja, tapi perusahaan lah meminang saya..

    Nice posting :)
    Btw salam kenal yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul banget mas. Nurut orangtua itu nggak ada slaahnya kok, malah enak bgt bisa dilancarin jalannya ya..

      Salam kenal juga, makasi uda mampir. Sering sering mampir yaaa hihihi

      Delete
    2. Pasti Mbak :)
      Sudah di save kok alamat blognya. Hihihi

      Delete
    3. Hihihi bagooosssss hohohoho

      Btw saya komen di blog masnya kok ndak bs nongol ya foto saya? 😳

      Delete
    4. Pakeknya google plus kalo komen, jangan pake alamat blog atau email. Pas mau komen pencet google plusnya dulu, baru komen. Ntar fotonya keluar. Soalnya punya mas roy pakenya wordpress, udah beda platform.

      Delete
    5. Nah iya baru ketauan tadi pas buka dari pc. Lah pas komen pake hape, dan agak beda. Gak kliatan deh -_-

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

Soal ujian TOPIK vs EPS TOPIK

Setelah membahas perbedaan TOPIK dan EPS TOPIK , kali ini saya akan menulis materi tentang apa saja yg diujikan *agak sedikit detail ya*. Pengalaman mengikuti dan 'membimbing' untuk kedua ujian tersebut, jadi sedikit banyak mengetahui detail soal yg diujikan. Dimulai dari EPS TOPIK. Jika anda adalah warga yg ingin menjadi TKI/TKW di Korea, lulus ujian ini adalah wajib hukumnya. Kebanyakan dari mereka ingin cara singkat karena ingin segera berangkat sehingga menggunakan cara ilegal. Bahkan ada yg lulus tanpa ujian. Bisa saja, tapi di Korea dia mlongo. Untuk soal EPS TOPIK, soal-soal yg keluar adalah materi tentang perpabrikan dan perusahaan semacem palu, obeng, cangkul, cara memupuk, cara memerah susu sapi, cara mengurus asuransi, cara melaporkan majikan yg nggak bener, cara membaca slip gaji, sampai soal kecelakaan kerja. Intinya tentang bagaimana mengetahui hak dan kewajiban bekerja di Korea termasuk printilan yang berhubungan dengan pekerjaan. Karena yang melalui jalur ini