[Piknik] Menepati janji ke Bromo

11:30 PM



Saya kembali ke Bromo, setelah beberapa bulan yang lalu mengunjunginya. Kali ini saya mengunjunginya dengan yang terkasih. Melaksanakan PR saya mengajak dia ke Bromo.Masih tetap menggunakan jeep andalan mas Rendry Putra. Seharusnya biayanya 300ribu per orang untuk tariff open trip, tapi karena saya sudah pernah pakai jasanya, jadinya dikasih harga 400ribu untuk lokal dan 800ribu untuk internasional. Kok lebih mahal? Bukan, itu cuman tariff berdua aja. Kalau tariff open trip itu untuk 5 orang. 

“Lho mas, cuman berdua aja dong ini ntar?”
“Iya mba, gapapa tak anter khusus berdua aja”
Woahh girang deh saya hehehhe

Seperti biasa, berangkat jam 12 tengah malem, posisi saya dijemput di Hotel Tugu Malang. Mas bule terpaksa bangun tidur jam 11 malem buat siap-siap ke Bromo. Masih ngantuk-ngantuk, akhirnya minta kopi dulu 2 gelas. 20menit kemudian masnya dateng dan saya baru tau kalau dia kantornya pindah agak jauhan dari Hotel Tugu. Jadinya ya agak lama. 

Jeep berangkat dari Tumpang. Jalannya yang aduhai menuju penanjakan 1 membuat si dia senewen berat. Sepanjang perjalanan dia cuman diem aja sambil menggerutu dalam hati. Sampai saya takut sebenernya ini dia marah atau kenapa ini kok diem aja, biasanya cerewet banget. Yawes lah

3 jam kemudian kami sampai di Penanjakan. Titik untuk melihat sunrise. Kami datang diurutan awal-awal. Ntah kenapa malam itu terasa dingin banget, dan dia hanya memakai kaos oblong + kemeja, tanpa jaket. Karena nggak mau kaku di sana, kami menyewa jaket seharga 20ribu disana. Menurut saya sih murah, tapi kata mas Rendry bilang masih ada yang lebih murah lagi. Kata si sayang bilang “I don’t care about the price, 20thousand rupiah is sooo cheap. I don’t want to freeze here”. Iya sih emang murah. Yawes kita sewa 2 ya sambil minum teh panas dan pop mi. laper gegara malemnya cuman makan sup aja, nggak pakai nasi. Lumayan buat ngangetin perut. Pas nge-teh juga dia bilang ‘bisa nggak kita pulang aja ntar pake helikopter gitu. Aku ogah pulang pake jeep dan nempuh jalan yang sama lagi’.

Kali ini saya agak sedikit explore kawasan BTS sampai baru tau kalau ada musola disana. Di penanjakan. Jadi jangan khawatir buat yang muslim untuk sholat subuh disana. Ada juga toilet disitu yang harganya 5ribu, yang kemaren pernah saya bilang harganya nggak masuk akal, ternyata diatas lagi ada toilet yang harganya cuman 2ribu aja. 

Satu jam kemudian kami berdua sudah memilih lokasi yang cantik buat berdiri dan ambil foto Bromo. Nggak tau kenapa ya, disana pas banyak banget orang Thailand. Jadi dingin-dingin gitu saya ngakak jadinya ngeliat orang-orang cantik ganteng trus bicara bahasa Thailand. Gatau kenapa sih mereka lucu kalo ngobrol. Dan si dia nanya kok bisa saya ngerti kalau itu bahasa Thailand, ya iyalah tau wong kupingku gampang kenal bahasa asing.
Posisi kita bener-bener posisi paling depan. Karena saya trauma dapet tempat belakang yang cuman bisa liat kepala manusia aja. Yawes didepan ya, enak banget, dan adem banget beneran deh. Jadi obatnya dipeluk sama dia hahaha enak anget. 

sejenak setelah matahari terbit. masih berkabut dan awan menggumpal 

Si dia masih senewen dan cerewet aja nanyain mana nih Bromonya, sebelah mana sih, dimana, bagus nggak sih, duh dimana sih, ini itu blablabla, saya mah cuman bilang ‘tunggu aja sayang, surprisenya baru keliatan abis sunrise’. Akhirnya setelah sunrise yaa dia bisa senyum deh. Baru bisa ngomong kalau perjuangannya yang nggak enak itu terbayarkan sudah.

Kita sempetin berhenti di bukit cinta. Katanya masnya sih namanya bukit cinta, yang jelas ambil foto banyak disini dan bagus banget kalau ambil siluet dengan latar belakang gunung Bromo. Cantik lho. 

 
view dari bukit cinta
 
 
btw, itu bukan gunung bromo ya. itu yang keliatan di depan itu gunung batok. gunung bromo ada di belakangnya

  
one of my fav photo from bukit cinta

Setelah itu disempatkan sarapan pagi di ibuk langganannya mas Rendry. Sederhana dan enak. Kata mas Rendry ini udah kayak ibuknya sendiri. bener-bener masakannya enak dan sederhana banget. Kenyang. Makan dan milo anget hahahaha..sebelum makan kita pipis dulu. Nah toilet disini bersihhhhh banget. Padahal kayaknya harapan kosong ya kalo toilet bersih. Saya bisa bilang bersih karena ada petugas yang ngasih tisu ‘ambil tisu secukupnya mbak, tunggu dulu, antri dulu, nanti kalau sudah ada yang keluar, saya bersihkan dulu. Baru deh mbak bisa masuk. Semua orang pengen yang bersih-bersih kan mbak, saya yakin itu’. Saya cuman melongo dan mengiyakan saja. Ternyata dalamnya memang bersih banget. Layak lah. Saya nggak nyangka aja bisa sebersih itu. 

cantik nggak?

 
nah ya, selfie dulu

 
serius amat mas 

 
cuman sepuluh ribu, lima belas ribu sama minumnya. menu sederhana, tapi rasanya luar biasa. mas rendy aja juga bilang kalo mi instan paling enak dimakan di bromo. 
  
Setelah kenyang, kita berdua mulai mendaki. Saya bener-bener nggak inget kapan terakhir kali olahraga ya, naek itu krasa berat banget. Cuapek banget. Untungnya nggak banyak orang sih. Jadi masih bisa santai jalan. Pasir disana warnanya hitam karena kemarin memang sedang hujan abu, jadi seperti ada sisa-sisanya gitu. Beda banget sama tahun kemarin saya kesana. Yang jelas saya di-ece sama dia, masih muda kok nggak kuat mendaki. Baru Bromo ini, bukan Semeru. Sejenak saya mikir ‘kayaknya cancel aja deh keinginan ke Semeru’ hehhehe

   ini gunung batok ya?

Udah nyampe atas, foto sebentar deket kawahnya. Kawahnya lagi kondisi normal sih. Last time I went there, Kasada was held and so many people there. Jadi kali ini bisa agak santai. Lucu aja ngeliat orang foto-foto berkali-kali dengan pose yang sama cuman gagal karena senyumnya kurang pas. Si dia mah mana mau foto selfie berkali-kali. Anti selfie. Udah capek diatas, sekarang waktunya turun. Turun sih nggak secapek pas naik ya, tapi tetep capek. Sampe bawah minum kopi susu. Lumayan lah seger. Padahal pengen es sih, cuman kayaknya nggak masuk akal kalau mau minum es, wong botol minuman aja dingin banget.  



 
berkabut, masih berkabut
 
sehari sebelumnya hujan abu, makanya semuanya agak beda

 
kawah bromo
Yang agak sedikit mengganggu itu kuda-kuda disana. Kita jadi susah lewatnya harus berjuang biar nggak kena ciuman kuda karena mereka juga lewatnya sejalan sama kita. Kuda ini bertugas mengantar kita sampai di anak tangga menuju kawah dan sebaliknya. Jadi kalau yang males jalan bisa sewa kuda. Harga sewa kudanya 30ribu aja. Tapi rata-rata 50ribu sih. Mungkin bisa ditawar, mungkin lho ya. Tapi karena kita niat jalan jadi kita nggak tawar-tawaran kuda. Malah si dia senewen gara-gara dia udah nolak berkali-kali tapi masih aja ditawarin. Akhirnya dia bilang “No, we want camel, not horse”. Hiiii ni orang. Ya kan itu cara mereka nyari rejeki juga sayang. 

 
kudanya itu macem-macem lucu-lucu

Selanjutnya ke batu singa. Kenapa batu singa? Karena kata masnya itu batu bentuknya kayak singa. Yawes, muasin masnya buat ngambil foto kita berdua hehehe. Atau ini sebenarnya adalah pasir berbisik ya??
Lanjut perjalanannya ke apa ya namanya, itu tempat yang bisa melihat savanna dan bukit teletubies. Disitu ada pohon gede banget. Disitu dingin banget, anginnya besarrrrrrrrr tapi ya masih ada sinar matahari. Jadi kalaupun berjemur tuh nggak terlalu panas. Tapi karena jam sudah pukul 11 siang, menjemurkan diri jam segitu itu bencana. Jadi mending ngadem aja deh. Si dia malah tiduran dibawah sinar matahari. Dihhh saya udah gelap begini ya jangan dibikin gelap dong. 

 berjemur santai. situ yang santai, saya mah nggak

 
ini lho pohon gede, yang kalo kita nangkring disana itu bisa melihat ke savana dan bukit teletubies. disini tuh anginnya gede banget. serius deh, meskipun terlihat terik tapi dingin banget. jeep merah itu yang nemenin kita kesana.

Lagi-lagi dia marah-marah karena melihat sampah disana. ‘ini kan taman nasional, kenapa sih banyak sampah disini? Kotor banget kan sayang jadinya’. Yowes lah ambil aja, trus buang ditempat sampah, jangan marahin aku. Wong aku nggak buang sampah sembarangan. Jadi tolong ya buat yang maen ke Bromo atau kemana aja ya, tolong sampahnya itu jangan dibuang sembarangan. Kalau emang nggak nemuin tempat sampah, disimpen aja lah dulu di tasnya. Kalau ada bule ke tempat wisata di Indonesia, mereka tuh koar-koar kalau liat sampah. Masa sih urusan buang sampah harus dikasih tau berkali-kali ya. Kalian juga udah pada gede pada tau dampak negatifnya buang sampah sembarangan kan. Cantik lho kalau nggak ada sampah. Beneran deh. 

 ini lho yang namanya mas Rendry

 Wes, jam sudah menunjukkan pukul 11 siang, harus balik ke Malang lagi karena udah nggak kuat ngantuknya. Ngantuk dan capek banget. Sampai di hotel jam 1 siang, mandi langsung tidur. Bangun-bangun udah jam 6 dan ngambil flashdisk yang isinya foto dari masnya.

 nah kalo yang ini souvenir dari Hotel Tugu. liat deh kata-katanya, mantep. You cant buy happiness but you can buy coffee. and thats pretty close.



*kata masnya : ntar nggak usah prewed mbak, ini aja yang dipake udah bagus*
**dokumentasi pribadi dan dok mas Rendry**
--- 

Kalau ada yang pengen booking jasa mas Rendry Putra bisa kontak  +6282233825035, atau bisa cek di IG nya Rendryputra / kaldera_adventures. Itu penyedia jasa tour travel. Puas kok, dijamin deh beneran. Saya nggak bohong, kepuasaan bagi saya nomor satu. Eh tapi standar kepuasan tiap orang beda-beda ya hehehe

Selamat berlibur dan jangan lupa  jaga kebersihan ya...

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here