Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Takut Ngomong Ah

  
Hujan Locale Ubud

Kemarin, kita lagi ngidam yang namanya fast food. Yang kadang belinya cuman setahun 2-3 kali aja. Demi memuaskan hasrat kita, akhirnya meluncurlah ke salah satu gerai fast food terkemuka di dunia ini yang tak akan kusebut merk nya. Srettt Malang macet shay... cuman sekilometer aja butuh waktu 15 menit. Mau jalan juga kemaren ujan. Yawes naksi aja.

Nah sampailah kita disana. Gw kirain si bojo mau ngomong bahasa Indonesia ya secara dia harus latihan ngobrol trus pake bahasa Indonesia but.... nope. Doi kan rada cerewet ya, dia maunya saus yang mirip kek yang dijual di Ams sana. Mana ada!

Kemudian dia bertanya kepada mbaknya, "What kind of sauce you have here?"

Tak kusangka, pertanyaan sesederhana itu bikin mbaknya kelabakan. Reaksi pertama adalah senyum-senyum gajelas, deg deg, kemudian manggil temennya yang bisa bahasa Inggris. Eike udah laper bok, langsung aja gw terjemahin. Mungkin sih agak ga sopan (karena gw kalo laper tuh bukan gw).

Abis itu gw mikir, pertanyaan semudah sesimpel itu dalam bahasa Inggris aja lulusan yang gw gatau lulusan apa dia, tapi yang pasti dia udah lulus SMA/SMK tho? Yang udah belajar bahasa Inggris mungkin sedari kelas 4 SD tapi ternyata dapet pertanyaan semacem itu udah keder.

Gw bukan jelek2in ya, ini pertanyaan cuman "Lu punya saus apa aja cin?" dia ga bisa ngerti. Apalagi kalo dikasih pertanyaan "What kind of impact that possibly happen from the summit in Singapore between Donald Trump and Kim Jong Un?" Apa nggak mati berdiri dia?

Meskipun Indonesia termasuk dini dalam memasukkan pelajaran Bahasa Inggris ke kurikulum pendidikan negeri ini, faktanya, cuman berapa persen siswa lulus SMA yang bisa ngobrol pake Bahasa Inggris? Jangankan bisa, yang berani ngomong aja deh, berapa orang?

Banyak temen gw yang pinter banget soal gramatika bahasa Inggris tapi nol soal ngobrol. Mereka pinter soal teori tapi takuttt banget kalo disuruh praktek. Gw jujur aja, gramar gw jelek banget. Ancur lah bisa dibilang gitu. Tapi gw sebodo amat ya, kenapa gw brani ngomong?? Gw kaget lah pas tau tulisan temen gw pake bahasa inggris yang keren banget tapi nggak pernah gw denger mereka ngomong bahasa Inggris...???

Gw inget banget dulu pelajaran Bahasa Inggris gw ngerasa agak pinteran pas SMP dan bisa berani ngomong gara-gara guru gw pas SMP bilang 'Lu gratul-gratul ga masalah, mereka pasti paham lu ngomong apa. yang penting lu brani. Salah urusan mburi". Iye bener juga kan. Sejak saat itu gw yang super pemalu ini jadi lebih berani ngomong (tapi gw males ngomong kalo pas dikerumunan orang cerewet. Kalah cuy!).

Gw doyan banget kan ya ngeritik pendidikan negeri ini wkwkkw. Kali aja ada pengajar nyasar ke blog gw dan mikir hal yang sama kek gw trus akhirnya mereka ubah cara ngajar mereka dududuudduuu.

Jadi menurut gw sih, cara ngajar kebanyakan guru disini lebih di dikte. Di ajarin biar apal segala macem teori tapi pas suruh ngomong atau mengungkapkan pendapat langsung diem. Nyatanya, hal ini nggak cuman buat bahasa Inggris aja. Gampangnya, coba masuk kelas, pelajaran apapun dehh, ntar pas gurunya nanya "ADA YANG DITANYAKAN???" maka seketika kelas akan senyap laksana kuburan!

Iya nggak?? IYALAH! Gw juga pernah sekolah kali

Tapi emang bener, gw pun ngerasa kalo gw dulu tuh jarang banget ngungkapin pendapat. Gw milih diem daripada salah ntar di bully satu sekolahan cuyy. Jadilah kebawa sampe beberapa waktu sampe pada akhirnya gw sadar kalo gw diem mulu sih lu jadi anggep gw sependapat kek lu dong. Oke gw speak up deh ya. Kita akhiri kebisuan ini.

Jadilah gw lebih brani ngomong sekarang .... yang kadang ujung-ujungnya bikin orang mikir "Lu berubah ya sekarang" Mungkin lebih tepatnya gw udah bangun oi. Yang kemaren-kemaren iya iya in omongan lu tuh gw males debat wkwkkw.

Wis wis, intinya, kalo kita nggak berani ngomong, ya nggak bakal maju. Sik tapi kalo ngomong juga jangan asal jeplak ya. Kudu di filter dulu, apalagi berita hoax. Tapi kalo latihan ngomong bahasa Inggris mah hajarrr!!!! Salah salah ntar juga lu sadar betapa begonya lu dulu pas belajar wkwkwkkw

Comments

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Klerek tok seng awakmu gak gelem

“ Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem ”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ ndelok ae wes gak nafsu aku ”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.   yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih n