Skip to main content

Mendaftar Pelatihan di Prakerja

Sanur Jadi dulu program ini diluncurkan pemerintah untuk kasih insentif orang yang di PHK atau tidak bekerja pas pandemi. Jadi ya gw tentu saja nggak punya hak tho. Sebagai orang yang nggak punya hak, ya gw nggak ikutan lah. Trus temen gw beberapa bulan lalu bilang, ikut aja soalnya ini buat yg kerja yg mau nunjang skill juga lho.  "Hah masa sih?" Yaudah pas liat oh ya bener juga, jadi gw daftar. Daftar pertama di gelombang 20 nggak lolos. Trus ya udah patah hati dah lah gausah daftar. Eh tiba-tiba minggu lalu temen gw lolos gelombang berapa gitu, lalu bilang kalau gelombang 29 udah buka. Yaudah deh ikutan aja. Eh lolos dong. Pembukaan gelombang ini termasuk cepet. Hampir tiap minggu selalu ada gelombang baru yang dibuka. Jadi daftar di gelombangnya itu selama 3 harian, pengumumannya 3 hari kemudian, lalu 3 hari kemudian udah bukaan baru. Bener-bener cepet banget. Nah temen gw yang lagi S2 nggak bisa ikutan padahal dia juga kerja sebagai pengajar. Alasannya KTP sudah terdafta

Beli Kartu SIM di Dubai

Dubai creek

Ini merupakan tahun ke-4 setelah kunjungan pertama ke Dubai. UAE menjadi satu-satunya negara terbanyak yang gw kunjungi untuk alasan bertemu suami. Baru kali ini juga gw punya nomer Dubai. Dulunya gw kira kalau kita nggak bisa beli nomer segampang di Indonesia karena H bilang ribet katanya. Yaudah kita nggak beli, hanya sekedar pakai wifi hotel dan tempat tujuan aja seperti Dubai Mall. Lagipula juga intensitas utama gw balas chat ya dari suami gw. Yang lain bisa menunggu. Kalo bareng juga ngapain kan chatting.

Tahun lalu, kami pertama kali eksplor UAE menggunakan kendaraan sendiri. Nyetir sendiri maksudnya, nggak naik bus dll. Karena nyetir sendiri, kami perlu internet untuk GPS dong. Akhirnya H beli nomer di bandara. Pake paspor aja biasa. 

"Oh ternyata bisa ih beli nomer di Dubai"

Nah, sekarang waktu kami ke Dubai lagi, H bertanya-tanya apakah nomer yang lalu tuh masih aktif apa nggak. Setelah cari informasi, ternyata kita bisa verifikasi paspor kita di kios atau gerai nomer tersebut. Setelah verifikasi dan isi ulang, nomer sudah bisa dipakai lagi. 

Sepanjang pengalaman gw ke luar Indonesia, gw selalu pake nomer turis yang sekali pakai buang. Yang mana hal tersebut sejatinya wajar. Karena ini Dubai dan tergolong menjadi tempat yang pasti akan selalu dikunjungi untuk saat ini dan tahun-tahun ke depannya, akan lebih baik jika nomer yang kami miliki ini nggak ganti atau hangus. Satu nomer untuk selamanya gitu maunya. 

Kemarin, H nawarin gw buat beli nomer juga. Setelah gw pikir-pikir lagi, gw sekarang butuh banget akses internet karena kerjaan gw bawa kemana aja. Tiap waktu nggak pernah tau akan ada notifikasi apa dari kerja. Akhirnya gw beli juga nomer di Dubai. 

Nomernya udah 5G harusnya, tapi hp gw masih LTE 

Pertanyaan dari abangnya, "Sebulan kira-kira abis berapa GB? 2GB?" Ya batin gw; elaaahhh 2GB mah sehari kelar. Mana internet di Bali makin lemot. Tapi sebagai wanita baik-baik gw jawab, "Hmmm.... lebih deh kalau 2GB" Abangnya nawarin 7GB tapi ya ngapain kan di sini nggak sebulan juga. Akhirnya pilihan jatuh ke 4GB sudah. 

Selain itu, ada opsi untuk nelpon 50 menit di UAE dan 50 menit ke luar negeri. Tadinya gw nggak mau ambil, ngapain juga gw mau telpon siapa. Si abangnya sampe heran "Kamu nggak mau telpon ke rumah gitu?" Ya ngapain sih bang, kalau mau telpon juga pake internet ih (tapi WA & Skype diblok sih kalo buat audio/video, kudu pake VPN). Tapi tetep gw ambil ya, paketnya 50 menit seluruh UAE, 50 menit ke luar negeri, 4GB internet. Gw dikasih 1GB gratis sama abangnya, mana nanyanya "If you don't mind, I'll give you 1GB for free" ah elah, dikasih mah iya-iya gw. Tak lupa, dipuji juga abangnya karena sudah berbaik hati berbagi. 

Paket tersebut dihargai AED 133. Provider yang gw pake ini namanya Virgin (mobile). Ternyata, paket nelponnya pertama kali gw pake telpon restoran Indonesia di Dubai buat nanya bukanya jam berapa wkwkwk. Manfaat juga nih buat nelpon. 

Paket yang gw beli adalah paket bulanan. Jadi tiap bulan, gw akan butuh untuk verifikasi paspor gw sebelum top up nomer tersebut. Ada opsi lainnya, yaitu, paket tahunan. Untuk paket tahunan, harganya bisa setengah dari harga normal. Kalau nggak salah dengan paket yang sama, gw hanya perlu bayar AED700an untuk setahun. Internet akan selalu hidup tanpa top up lagi. 

Uniknya, paket apapun yang dipilih, nomer tersebut akan tetap hidup selamanya. Ibaratnya kita akan selalu menjadi pemilik nomer tersebut. Satu untuk selamanya. Enak tho? Nomer gw juga beda satu angka doang sama nomer H, karena bisa milih. Jadi sekarang udah nggak bingung lagi soal internet pas jalan 😀

Jadi kalau kalian ingin beli nomer di sini, tersedia di mana-mana kok. Yang penting beli aja di tempat resmi yaa.

Comments

  1. Wahahaha mantap dan unik juga ya kartu sim yang di jual di dubai itu :D virgin nama providernya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk iya ini Virgin mobile. Kayaknya ini provider internasional ya soalnya ada di Kanada dll jg sih 🤔

      Delete
  2. Enak juga ya Mbak kartu provider di Dubai, satu nomer bisa untuk selamanya nggak perlu khawatir nomer bakalan hangus kalau lupa isi pulsa. haha

    Tapi internet di sana pasti cepet banget ya Mbak, sampe lupa mungkin sama yang namanya buffering. :-D

    Tapi tiap bulan mesti verifikasi paspor itu, tinggal verifikasi aja apa mesti datang ke konter HP mbak? Ribet nggak verifikasinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya bener banget mas, gak perlu kawatir hangus nomernya. Enak sih ini. Daripada harus beli tiap dateng dan pake KK wkwkw. Mana datanya bocor pula huhu nasiibb

      Perlunya tiap mau pake tinggal verifikasi paspor ke konter aja. Ga ribet blass. Tinggal bawa paspor, verifikasi, selesai, isi ulang udah. Perlu verifikasi kl mau dipake aja sih 😅

      Hmm anu mas, lupa kalo ada kata buffering hahaha. Standar sih, cuma ga ada buffering aja 😅

      Delete
  3. Wah semoga provider indonesia bisa belajar dr provider yng ada di dubai,,,

    Keren mbak sudah liat dubai hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya semoga internet Indonesia makin cepet. di Bali aja aduhh makin lama makin lemot banget :(

      Delete
  4. Kaya sistemnya 3 ya, AoN always on.
    Kalau di Indo banyak dipakai buat aneh² sim begitu, seringnya buat nipu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw buat ngirim sms "s3l4m4t k4mu m3n4ng undi4n b3rh4di4h" ya hahaha

      OIya? Pernah liat di Swiss ada yang pake 3 tapi waktu itu kami pake Lebara.
      Mau pake telkomsel yang luar negeri itu tapi kok ya 500 MB aja muahalll banget. Dihitung2 juga lebih murah kl beli kartu di luar aja daripada pake fasilitas luar negeri itu (apasih namanya lupa aku)

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Mendaftar Pelatihan di Prakerja

Sanur Jadi dulu program ini diluncurkan pemerintah untuk kasih insentif orang yang di PHK atau tidak bekerja pas pandemi. Jadi ya gw tentu saja nggak punya hak tho. Sebagai orang yang nggak punya hak, ya gw nggak ikutan lah. Trus temen gw beberapa bulan lalu bilang, ikut aja soalnya ini buat yg kerja yg mau nunjang skill juga lho.  "Hah masa sih?" Yaudah pas liat oh ya bener juga, jadi gw daftar. Daftar pertama di gelombang 20 nggak lolos. Trus ya udah patah hati dah lah gausah daftar. Eh tiba-tiba minggu lalu temen gw lolos gelombang berapa gitu, lalu bilang kalau gelombang 29 udah buka. Yaudah deh ikutan aja. Eh lolos dong. Pembukaan gelombang ini termasuk cepet. Hampir tiap minggu selalu ada gelombang baru yang dibuka. Jadi daftar di gelombangnya itu selama 3 harian, pengumumannya 3 hari kemudian, lalu 3 hari kemudian udah bukaan baru. Bener-bener cepet banget. Nah temen gw yang lagi S2 nggak bisa ikutan padahal dia juga kerja sebagai pengajar. Alasannya KTP sudah terdafta

Book : Semakin Dalam Di Jejak Langkah

  Buku ketiga dari Buru Tetralogi ini lebih berat dari Bumi Manusia dan Anak Semua Bangsa . Disini banyak disinggung tentang Multatuli yang mengungkap "kotornya" birokrasi. Kotor disini tentu saja soal korupsi. Semakin dalam membaca ternyata semakin paham kalo kemungkinan besar korupsi ini "warisan budaya" kolonial. Buku ini pun mengatakan bahwa kolonial berhutang banyak gulden kepada Hindia Belanda atas semua hitungan 'meleset'nya penerimaan pajak dan penyalurannya. Siapa yang nggak mau untung banyak? Ya kolonial menang banyak. Bahkan kalau mau benar-benar dihitung, bisa jadi mereka kalah. Tapi nggak mungkin kan diusut karena kolonial tau kalau mereka bakal ketauan salah dan memungkiri itu. Jadi yaaa, lenyap begitu saja. Disini Minke kawin setelah ditinggal Annelies yang Indo dia kawin dengan yang orang tionghoa. Lagi-lagi pula dia ditinggalkan karena istrinya sakit (kemudian kawin lagi dengan Prinses yang ntah darimana tapi yang jelas dia berpendid

[Piknik] Prambanan lagi

Salah satu pesona Jawa Tengah adalah Candi Prambanan. Saya sudah 3 kali berkunjung ke situs warisan dunia ini. Candi yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan jogja ini selalu menimbulkan kesan mistis bagi saya. Terletak tak jauh dari jalan raya, sehingga mengunjunginya pun sangat mudah. Berbeda dengan Candi Borobudur yang letaknya sangat jauh dari jalan raya besar.  Ok, menurut saya ada 3 cara menuju candi ini. Menggunakan bus transjogja, taksi, dan kendaraan pribadi. Bagi yang menggunakan transjogja, saya pernah menggunakannya berangkat dari daerah kampus UNY, daerah Depok Sleman. 1 kali transit, 2 kali berganti bus. Dengan harga transjogja yang kala itu, 2014, seharga 3500 rupiah. Tapi sampai saat ini masih sama harganya, menurut info dari teman. Lokasi shelter bis berada agak jauh dari pintu masuk lokasi candi, mungkin kira-kira 500meter sampai 1kilometer. Kalau jalan, menghabiskan waktu sekitar 15-20menit. Bisa juga naik becak untuk opsi yang lain. Lagi-lagi, jangan lupa men