Skip to main content

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Beli Kartu SIM di Dubai

Dubai creek

Ini merupakan tahun ke-4 setelah kunjungan pertama ke Dubai. UAE menjadi satu-satunya negara terbanyak yang gw kunjungi untuk alasan bertemu suami. Baru kali ini juga gw punya nomer Dubai. Dulunya gw kira kalau kita nggak bisa beli nomer segampang di Indonesia karena H bilang ribet katanya. Yaudah kita nggak beli, hanya sekedar pakai wifi hotel dan tempat tujuan aja seperti Dubai Mall. Lagipula juga intensitas utama gw balas chat ya dari suami gw. Yang lain bisa menunggu. Kalo bareng juga ngapain kan chatting.

Tahun lalu, kami pertama kali eksplor UAE menggunakan kendaraan sendiri. Nyetir sendiri maksudnya, nggak naik bus dll. Karena nyetir sendiri, kami perlu internet untuk GPS dong. Akhirnya H beli nomer di bandara. Pake paspor aja biasa. 

"Oh ternyata bisa ih beli nomer di Dubai"

Nah, sekarang waktu kami ke Dubai lagi, H bertanya-tanya apakah nomer yang lalu tuh masih aktif apa nggak. Setelah cari informasi, ternyata kita bisa verifikasi paspor kita di kios atau gerai nomer tersebut. Setelah verifikasi dan isi ulang, nomer sudah bisa dipakai lagi. 

Sepanjang pengalaman gw ke luar Indonesia, gw selalu pake nomer turis yang sekali pakai buang. Yang mana hal tersebut sejatinya wajar. Karena ini Dubai dan tergolong menjadi tempat yang pasti akan selalu dikunjungi untuk saat ini dan tahun-tahun ke depannya, akan lebih baik jika nomer yang kami miliki ini nggak ganti atau hangus. Satu nomer untuk selamanya gitu maunya. 

Kemarin, H nawarin gw buat beli nomer juga. Setelah gw pikir-pikir lagi, gw sekarang butuh banget akses internet karena kerjaan gw bawa kemana aja. Tiap waktu nggak pernah tau akan ada notifikasi apa dari kerja. Akhirnya gw beli juga nomer di Dubai. 

Nomernya udah 5G harusnya, tapi hp gw masih LTE 

Pertanyaan dari abangnya, "Sebulan kira-kira abis berapa GB? 2GB?" Ya batin gw; elaaahhh 2GB mah sehari kelar. Mana internet di Bali makin lemot. Tapi sebagai wanita baik-baik gw jawab, "Hmmm.... lebih deh kalau 2GB" Abangnya nawarin 7GB tapi ya ngapain kan di sini nggak sebulan juga. Akhirnya pilihan jatuh ke 4GB sudah. 

Selain itu, ada opsi untuk nelpon 50 menit di UAE dan 50 menit ke luar negeri. Tadinya gw nggak mau ambil, ngapain juga gw mau telpon siapa. Si abangnya sampe heran "Kamu nggak mau telpon ke rumah gitu?" Ya ngapain sih bang, kalau mau telpon juga pake internet ih (tapi WA & Skype diblok sih kalo buat audio/video, kudu pake VPN). Tapi tetep gw ambil ya, paketnya 50 menit seluruh UAE, 50 menit ke luar negeri, 4GB internet. Gw dikasih 1GB gratis sama abangnya, mana nanyanya "If you don't mind, I'll give you 1GB for free" ah elah, dikasih mah iya-iya gw. Tak lupa, dipuji juga abangnya karena sudah berbaik hati berbagi. 

Paket tersebut dihargai AED 133. Provider yang gw pake ini namanya Virgin (mobile). Ternyata, paket nelponnya pertama kali gw pake telpon restoran Indonesia di Dubai buat nanya bukanya jam berapa wkwkwk. Manfaat juga nih buat nelpon. 

Paket yang gw beli adalah paket bulanan. Jadi tiap bulan, gw akan butuh untuk verifikasi paspor gw sebelum top up nomer tersebut. Ada opsi lainnya, yaitu, paket tahunan. Untuk paket tahunan, harganya bisa setengah dari harga normal. Kalau nggak salah dengan paket yang sama, gw hanya perlu bayar AED700an untuk setahun. Internet akan selalu hidup tanpa top up lagi. 

Uniknya, paket apapun yang dipilih, nomer tersebut akan tetap hidup selamanya. Ibaratnya kita akan selalu menjadi pemilik nomer tersebut. Satu untuk selamanya. Enak tho? Nomer gw juga beda satu angka doang sama nomer H, karena bisa milih. Jadi sekarang udah nggak bingung lagi soal internet pas jalan 😀

Jadi kalau kalian ingin beli nomer di sini, tersedia di mana-mana kok. Yang penting beli aja di tempat resmi yaa.

Comments

  1. Wahahaha mantap dan unik juga ya kartu sim yang di jual di dubai itu :D virgin nama providernya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk iya ini Virgin mobile. Kayaknya ini provider internasional ya soalnya ada di Kanada dll jg sih 🤔

      Delete
  2. Enak juga ya Mbak kartu provider di Dubai, satu nomer bisa untuk selamanya nggak perlu khawatir nomer bakalan hangus kalau lupa isi pulsa. haha

    Tapi internet di sana pasti cepet banget ya Mbak, sampe lupa mungkin sama yang namanya buffering. :-D

    Tapi tiap bulan mesti verifikasi paspor itu, tinggal verifikasi aja apa mesti datang ke konter HP mbak? Ribet nggak verifikasinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya bener banget mas, gak perlu kawatir hangus nomernya. Enak sih ini. Daripada harus beli tiap dateng dan pake KK wkwkw. Mana datanya bocor pula huhu nasiibb

      Perlunya tiap mau pake tinggal verifikasi paspor ke konter aja. Ga ribet blass. Tinggal bawa paspor, verifikasi, selesai, isi ulang udah. Perlu verifikasi kl mau dipake aja sih 😅

      Hmm anu mas, lupa kalo ada kata buffering hahaha. Standar sih, cuma ga ada buffering aja 😅

      Delete
  3. Wah semoga provider indonesia bisa belajar dr provider yng ada di dubai,,,

    Keren mbak sudah liat dubai hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya semoga internet Indonesia makin cepet. di Bali aja aduhh makin lama makin lemot banget :(

      Delete
  4. Kaya sistemnya 3 ya, AoN always on.
    Kalau di Indo banyak dipakai buat aneh² sim begitu, seringnya buat nipu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw buat ngirim sms "s3l4m4t k4mu m3n4ng undi4n b3rh4di4h" ya hahaha

      OIya? Pernah liat di Swiss ada yang pake 3 tapi waktu itu kami pake Lebara.
      Mau pake telkomsel yang luar negeri itu tapi kok ya 500 MB aja muahalll banget. Dihitung2 juga lebih murah kl beli kartu di luar aja daripada pake fasilitas luar negeri itu (apasih namanya lupa aku)

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

BUKU

Ganesha - Ubud. Toko buku favorit, sering jual buku antik. Benda yang gw sayang banget yaa buku-buku gw. Gw mau minjemin buku gw, tapi kalau buku gw diminta orang... hmmm... nggak dulu deh ya. Kalau minjemin pun pasti mikir-mikir dulu, orangnya bertanggungjawab apa nggak hehehee. Dari kecil, orangtua gw selalu minta untuk berhemat ya karena kita memang dari keluarga yang biasa saja. Uang jajan gw biasanya setengah dari uang jajan temen-temen gw. Bukannya mereka pelit, ya emang dibiasain hidup gak foya-foya aja. Lagian juga gw nggak punya alasan kan, karena belum punya duit sendiri haha!  Tapi kalau soal buku, nggak usah ditanya. Semahal apapun pasti dibeliin kalo emang perlu. Royal banget kalo soalan buku. Karena prinsip mereka, "Orangtua kamu ini nggak kaya, nggak mampu ngasih kamu duit banyak. Tapi kami akan berusaha semaksimal mungkin untuk memberi kamu pendidikan terbaik yang kamu bisa dapatkan. Buku salah satunya. Jadi nggak boleh pelit." Betul, nilai kehidupan tersebut

Lessons Learned in 2021

March '21. Me, during the lowest point of my life. Yes, I still smile and dead inside lol. 2021 is personally not an easy year. It's the year where I questioned my existence as a human being. I thought being a kind person was enough.  Obviously, I felt insecure when the closest person told me how I was not special, doing less than what I could. That triggered me and I started to ask myself "What am I doing on this earth? What's my purpose as a human? What am I going to do? What do I want to do? What do I want to become? What kind of future do I want? What am I?"  That person only became the trigger, yet the problems existed inside me. So I realized completely that it was about me, not someone else. There was something wrong with me. When I knew that the problem is me, I seek help. Lucky me (or should I say, unlucky me?), I didn't have those scary nights alone. My best friend went through the same, so we're kinda helping each other. Though the trigger was d

Klerek tok seng awakmu gak gelem

“ Koen iku opo seng gak doyan, klerek tok seng awakmu gak gelem ”. Iya, itu adalaah statement dari ibundaku tersayang saat mengetahui anaknya tercinta ini adalah pemakan segala. Ya mau gimana lagi, pas cobain jenis makanan baru, ya doyan. Contohnya makanan dari negeri ginseng. Dari beberapa makanan korea yang pernah aku coba, bahkan dibuat langsung dari guruku yang korea itu, aku ya doyan-doyan aja tuh. Abis enak sih. Gitu mama ga doyan, katanya gini, “ ndelok ae wes gak nafsu aku ”. Lah yawes itu kan lidah si emak. Lah lidah gue beda, doyan aja. Yaa asal ndak terlalu bersantan dan pedes banget deh.   yaiyalah nggak doyan, la wong emang nggak untuk dimakan. pic source tempo.co Ga masalah, dari hobiku yang pemakan segala ini adek kosku ada yang ngiri. Dia bilang, “mbak ini lho, makannya banyak, semuanya doyan, tapi badannya nggak bisa gemuk. Ngiri aku”. Ahhaaa!!! Itu dia. aku banyak makan dan badan tetep langsing aja hahahhaa.. Alhamdulillah banget deh hehehe. Berat badan sih n