Skip to main content

Catatan Kuliah (1) : Memilih kampus dan jurusan

 

Jadi begini saudara saudari, ini adalah tulisan dari seorang manusia yang sudah merasakan 9 semester kuliah di kampus negeri di kota Malang yang yaaaaaa secara rank sih bagus, diperhitungkan lah di dunia pendidikan (a.k.a ngajar dan kawan-kawannya). Tiba-tiba ingin menulis nostalgia masa kuliah dan cerita di dalamnya. Nggak tau sih bakal konsisten apa nggak tapi diusahakan konsisten soalnya kok kayaknya seru dan mungkin bisa kasih tips buat para siswa yang bingung mau pilih kampus dan jurusan.

Tahun 2009 adalah tahun dimana gw harus memilih kampus dan jurusan. Tapi, gw yang anak pertama nggak tau apa-apa soal kuliah ini tiba-tiba aja disuruh babe sekolah di almamaternya dulu dengan harapan gw bakal jadi guru di sekolah. Ya saat itu menjadi guru di sekolah bukanlah pilihan diri (sekarang pun nggak), tapi lama kelamaan mengajar menjadi hobi (yang tentunya kemudian dibayar juga dong). Yah jadi suruh masuk kampus babe, dengan jurusan yang babe ambil juga. Babe gw gitu amat ya ama gw dulu ๐Ÿ˜ Ingin hati milih jurusan elektronika di kampus depan kampus gw, karena gw demen banget bikin alat elektronika kebakar, ada passion lah disana. Eh tapi nggak boleh dong, padahal babe juga orang elektro. Padahal juga si babe itu setaun sebelumnya rekomendasiin gw ambil elektro karena doi denger anak temennya jurusan elektro kerja di perusahaan multinasional dan gajinya gede. Kemudian tiba-tiba gw disuruh jadi orang yang humble aja gitu masuk matematika. OH KALKULUSSSS!


Yasudah lah toh nanti juga bakal ketauan kan gimana kedepannya. Karena ndak mau jadi guru akhirnya jurusan yang gw pilih adalah matematika murni keduanya. Gendeng kan!!!! Babe nggak tau dong, sampe pas ujian babe nanya "pilihan pertama pendidikan matematika kan?" Kagak be! Elah. Kemudian si babe nanya lagi "tadi ujian gimana? Bisa semuanya?" Gw jawab aja bisa. Bisa sih kalo cuma baca soal aja. Trus gw bilang kalo soal ujiannya yang matematika gw cuma jawab 2 doang, nomer satu sama nomer terakhir aja. Yang gw kerjain penuh cuma kimia aja (gw pinter banget kimia lho dulu). Disitulah babe mulai panik dan memikirkan rencana hingga browsing kampus-kampus swasta yang kualitasnya ok buat kuliah. "Pa, sante aja kali. Lolos lolos!!"

Sadar tidak sadar, hasil terhadap selalu itu dipengaruhi oleh pikiran kita sendiri. Jadi lebih baik mikir positif daripada negatif. Meskipun kadang secara akal kayaknya nggak nyampe LOL. Catet ya : alam bawah sadar akan mempengaruhi kita

Diterimalah gw di kampus ini dengan bayar SPP cuma 650 ribu satu semester, jurusan matematika murni (yang pada akhirnya membawa gw ke programming dan coding). Pengumuman tanggal 1 Agustus sepertinya karena gw inget banget ini kado ulangtaun diri gw sendiri, dan saat itu Mbah Surip meninggal. Inget banget gw liat liputannya di rumah makan sepulang daftar ulang dari kampus. Apakah gw ikut tes jalur tes nasional aja? Oh tentu tidak. 2 kali jalur mandiri gw ikutin dan gagal. Mandiri 1, SNMPTN (tes nasional), mandiri 2, tuhan emang tau kemampuan bayar kuliah gw jadi gw diterima di jalur nasional dengan SPP TERMURAH. Babe geleng-geleng kepala nggak nyangka gw bisa masuk kampus ini.

ceritanya nih ada yang nggambar, trus dibuang. kita ambil eh malah diedit

Kemudian masuk kelas, kesan pertama gw di jurusan matematika adalah "KAYAKNYA MATEMATIKA YANG GW PELAJARI GA GINI DEH???? KOK MATEMATIKA JARANG NGITUNG SIH? MALAH BIKIN PEMBUKTIAN KEK NULIS NOVEL AJA!!!!"

Ya Tuhan kejadian itu 10 tahun lalu ternyata.

bersambung tiap hari rabu ya biar gw nulis tiap minggu ...

Comments

  1. Matematika...
    Programming...
    Coding....

    Alamak....
    *mimisan
    *pingsan

    Aku juga sebenernya pinter matematika lho, kalo disuruh ngitung aku jagonya...
    Ngitungin utang temen2 yg minjem duit ke aku.. hahaha *apasihgajelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. RAN YA TUHAN HAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAA itu juga aku pinter sih, satu sen aja diinget *ehhh

      Delete
  2. Hei mbaknya, saya juga masuk kampus negeri lewat jalur nasional dan bayar spp nya juga murah, 900 ribu ajah. Bandingkan dengan spp adek saya yang kampus negeri di jogja, yang katanya kampus elit ituh, tapi bayar spp nya 10 jutah -___-'

    saya masuk jurusan itung-itungan: akuntansi


    Gaweane ngitungi duit, duite wong maksute......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya murah kan ya kita dulu, adekku skrg 6-7jutaan satu semester hahahahhahahaha mahalllll.

      sedih nggak mas ngitungin duit orang aja? HAHAHA

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat.

Why?
Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

gambarnya lucu ๐Ÿ˜  taken from internet

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah.

Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas.

Pic source is here
Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini bukan ak…

Soal ujian TOPIK vs EPS TOPIK

Setelah membahas perbedaan TOPIK dan EPS TOPIK , kali ini saya akan menulis materi tentang apa saja yg diujikan *agak sedikit detail ya*. Pengalaman mengikuti dan 'membimbing' untuk kedua ujian tersebut, jadi sedikit banyak mengetahui detail soal2 yg diujikan.Dimulai dari EPS TOPIK. jika anda adalah warga yg ingin menjadi TKI/TKW di Korea, lulus ujian ini adalah wajib hukumnya. Kebanyakan dari mereka ingin yg singkat karena ingin segera berangkat. Akhirnya banyak cara haram yg mereka lakukan. Kebanyakan juga berangkat dari agen2. Malah ada yg lulus tanpa ujian. Keren kan!!??!! Tapi di Korea dia mlongo.Nah karena persiapan singkat, kebanyakan juga memprediksi soal yg keluar adalah soal yg dasar untuk kehidupan sehari2. No no no. Justru yg keluar adalah materi tentang perpabrikan dan perusahaan semacem palu, obeng, cangkul, cara memupuk, cara memerah susu sapi, cara mengurus asuransi, cara melaporkan majikan yg nggak bener, cara membaca slip gaji, sampai soal kecelakaan kerja. B…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…