Visa Sosial Budaya Approved!

10:56 AM



 
alamat kedubes Indonesia di Singapore : 7 Chatsworth Road Singapore 249761

Karena HJ akan tinggal di Indonesia lebih dari sebulan demi mempersiapkan pernikahan dan jalan-jalan, akhirnya dengan berbagai pertimbangan kita memutuskan untuk membuat visa sosial budaya. Yang nantinya bisa dikonversi menjadi KITAS. Yak ruwet ya

Sebelum menuju kedubes Indonesia di Singapore, percayalah, persiapkan dulu semua dokumennya karena kalo nggak siap semua pasti kita muter-muter dulu. Yaiya ya, nggak usah dikasih tau ya hahahahah
Oke, dokumen yang harus disiapin itu : 

Surat sponsor dari Indonesia (surat sponsor ini dari saya), saya pakai alasan memberikan sponsor kepada calon suami saya untuk mempersiapkan pernikahan. Untungnya approved hahaha, padahal itu saya agak degdeg sih. 

Sertakan fotokopi KTP yang mensponsori. Fotokopinya selembar gede aja, persis kayak bikin paspor. Karena kalo nggak gede, nanti suruh fotokopi lagi. ada sih fotokopian disana, selembar 50sen, 2 lembar 1 dolar. Ngantrinya kan lumayan panjang juga. Jadi mending prepare lengkap.

Selanjutnya, fotokopi paspor yang disponsori. Sama yang ini juga selembar gede ya. Jangan sepotong ukuran paspor. Trus nanti paspornya juga ditinggal disana. soalnya kan visanya ditempel di paspor, masa iya paspornya ga dikasihkan hahahha. Trus pas photo dengan background warna apa aja terserah. Punya HJ background biru juga gapapa. Kalo lupa foto, bisa foto di kedubes sana bayar SGD 10 dapet 3 potong foto. Sekalian fotokopi resident permit (bagi pemohon yang stay di Singapore) atau kartu putih/kedatangan dari imigrasi Singapura

Jangan lupa isi formulir permohonan menggunakan huruf kapital. Well… kita nggak tau kan apa yang bikin itu approve apa rejected kan, jadi disitu tertulis harus huruf blok. HJ ngisi pake huruf kecil, untungnya aku bawa kopiannya buanyakkkkk. Jadilah aku yang ngisiin formulir dia. dia itu agak ngelewes soale -_-

Lalu semua dokumen disetorkan ke penerima dokumen di pinggir pintu masuk kedubes, trus diberi nomer antrian. Untuk pengajuan visa sih yang antri nggak banyak bener, yang banyak buat paspor Indonesia. Dan disana tiba-tiba merasa ‘Lah, ono wong jowoan dek kene’ haha

Visa bisa diambil 2 hari kemudian. Saya submit hari senin, diambil rabu. Jam submit dokumen jam 9 pagi sampai jam 12, jam pengambilan visa pukul 3 – 5 sore. Nggak usah heran, pas antri udah dari luar. Ngantri panjang diluar. Padahal juga pas udah didalem nomer itu nggak ngaruh hahaha

Nah kalo pas submit visa dapet nomer antrian dari meja sebelah pintu, kalo pas pengambilan, langsung aja antri di loketnya tanpa nomer. Jadi kalo yang ini bener-bener siapa cepat dia dapat. Tapi itupun nggak sebanyak antri di Indonesia sih haha

 
antrinya begini pas ngambil visa/paspor

Setelah paspor diambil, HJ nanya 'Mana ini yang disebut visa sosial budaya?'. Di Visa yang approved tadi ada nama orang yang mensponsori, dan juga jenis visanya. Tapi bukan 'visa sosial budaya', melainkan nomer jenis visa. Nah, saya mana apal, akhirnya ya saya bilang aja 'tuh ada namaku, ya udah pasti sosbud lah' 😂

Note : sponsor bisa juga dari perusahaan, bisa juga dilengkapi surat nikah untuk sponsor suami istri, atau untuk sponsor untuk anak perlu disertakan akta lahir.

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here