Skip to main content

Tulisan Disalin Jutaan Kali

Sharjah - UAE 2020 Minggu lalu gw coba google nama gw yang gw pake buat nulis. Gw tau lah konsekuensinya mengunggah segala hal ke segala bentuk platform online resikonya apa. Wong foto gw aja dicuri dijadiin ilustrasi portal online, yg bukan gw pelakunya tapi muka gw disensor seolah gw pelakunya 😟 Nah yang gw temuin kemarin kebanyakan adalah tulisan gw dari travelingyuk.com yang disalin media-media lain untuk numpang promosi jualan mereka.  Nggak cuma diambil segaris dua garis sih, tapi bener-bener disalin dari atas sampai bawah. Memang betul mereka tetep nyantumin nama gw disana, berikut dengan sumbernya di travelingyuk . Semacem mereka ambil artikel dari website yang udah terkenal daripada punya  content writer  sendiri .  Tapi kok ya rasanya zonk ya. Gw nulis buat travelingyuk sebagai kontributor lepas, yang dibayar per tulisan. Kebayang nggak sih tulisan gw disalin beberapa kali ke media yang beda-beda, bisa kaya dong gw kalo dibayar 😆 ada pijat plus plus wasebu cilandak guys

Visa Sosial Budaya Approved!



 
alamat kedubes Indonesia di Singapore : 7 Chatsworth Road Singapore 249761

Karena HJ akan tinggal di Indonesia lebih dari sebulan demi mempersiapkan pernikahan dan jalan-jalan, akhirnya dengan berbagai pertimbangan kita memutuskan untuk membuat visa sosial budaya. Yang nantinya bisa dikonversi menjadi KITAS. Yak ruwet ya

Sebelum menuju kedubes Indonesia di Singapore, percayalah, persiapkan dulu semua dokumennya karena kalo nggak siap semua pasti kita muter-muter dulu. Yaiya ya, nggak usah dikasih tau ya hahahahah
Oke, dokumen yang harus disiapin itu : 

Surat sponsor dari Indonesia (surat sponsor ini dari saya), saya pakai alasan memberikan sponsor kepada calon suami saya untuk mempersiapkan pernikahan. Untungnya approved hahaha, padahal itu saya agak degdeg sih. 

Sertakan fotokopi KTP yang mensponsori. Fotokopinya selembar gede aja, persis kayak bikin paspor. Karena kalo nggak gede, nanti suruh fotokopi lagi. ada sih fotokopian disana, selembar 50sen, 2 lembar 1 dolar. Ngantrinya kan lumayan panjang juga. Jadi mending prepare lengkap.

Selanjutnya, fotokopi paspor yang disponsori. Sama yang ini juga selembar gede ya. Jangan sepotong ukuran paspor. Trus nanti paspornya juga ditinggal disana. soalnya kan visanya ditempel di paspor, masa iya paspornya ga dikasihkan hahahha. Trus pas photo dengan background warna apa aja terserah. Punya HJ background biru juga gapapa. Kalo lupa foto, bisa foto di kedubes sana bayar SGD 10 dapet 3 potong foto. Sekalian fotokopi resident permit (bagi pemohon yang stay di Singapore) atau kartu putih/kedatangan dari imigrasi Singapura

Jangan lupa isi formulir permohonan menggunakan huruf kapital. Well… kita nggak tau kan apa yang bikin itu approve apa rejected kan, jadi disitu tertulis harus huruf blok. HJ ngisi pake huruf kecil, untungnya aku bawa kopiannya buanyakkkkk. Jadilah aku yang ngisiin formulir dia. dia itu agak ngelewes soale -_-

Lalu semua dokumen disetorkan ke penerima dokumen di pinggir pintu masuk kedubes, trus diberi nomer antrian. Untuk pengajuan visa sih yang antri nggak banyak bener, yang banyak buat paspor Indonesia. Dan disana tiba-tiba merasa ‘Lah, ono wong jowoan dek kene’ haha

Visa bisa diambil 2 hari kemudian. Saya submit hari senin, diambil rabu. Jam submit dokumen jam 9 pagi sampai jam 12, jam pengambilan visa pukul 3 – 5 sore. Nggak usah heran, pas antri udah dari luar. Ngantri panjang diluar. Padahal juga pas udah didalem nomer itu nggak ngaruh hahaha

Nah kalo pas submit visa dapet nomer antrian dari meja sebelah pintu, kalo pas pengambilan, langsung aja antri di loketnya tanpa nomer. Jadi kalo yang ini bener-bener siapa cepat dia dapat. Tapi itupun nggak sebanyak antri di Indonesia sih haha

 
antrinya begini pas ngambil visa/paspor

Setelah paspor diambil, HJ nanya 'Mana ini yang disebut visa sosial budaya?'. Di Visa yang approved tadi ada nama orang yang mensponsori, dan juga jenis visanya. Tapi bukan 'visa sosial budaya', melainkan nomer jenis visa. Nah, saya mana apal, akhirnya ya saya bilang aja 'tuh ada namaku, ya udah pasti sosbud lah' 😂

Note : sponsor bisa juga dari perusahaan, bisa juga dilengkapi surat nikah untuk sponsor suami istri, atau untuk sponsor untuk anak perlu disertakan akta lahir.

Comments

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala