Skip to main content

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw 😂 Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Jihad



"Suami saya sedang jihad di Afganistan"

Bagi para pembaca yang baru membaca blog ini, dan langsung menuju tulisan judul ini, apa yang pertama kali terbayangkan oleh kalian dear readers?

Bagi para pembaca yang sering mampir, mungkin sudah tau dan mungkin hanya sedikit mengernyitkan dahi dan bertanya 'jihad? Situ sehat nulis beginian?' hahaha. Kemungkinan besar, bagi para pembaca yang baru pertama kali mampir dan membaca judul ini, apalagi dari yang golongan yang mudah terprovokasi dan berpikiran sempit, kemungkinan besar pikirannya akan menuntun ke arah 'Jihad? Bom? Teroris? Gabung ISIS?'. Uh serem


Judul tulisan kali ini mungkin sedikit menggiring opini publik (acileeeee bahasanyaaa). Masih untung nggak saya kasih judul 'Suamiku sedang berjihad' 😂



Saya tiba-tiba terlintas untuk menulis judul ini setelah bom kemarin yang terjadi di Manchester dan Jakarta. Bukan apa-apa sih, tapi sebel ya. Kenapa kata jihad digunakan untuk hal gak baek gitu. Cari deh apa arti jihad sesungguhnya. Jihad dalam hal menegakkan agama dengan cara yang baek-baek, manis, tidak dengan cara perang, pemaksaan atau membunuh warga sipil. Situ punya otak, tolong dipake dikit ya. Allah kasih otak buat kita mikir. Mau mengelak, 'Lho kan tapi harus menegakkan apa yang sesuai agama kita, yang lurus sesuai Al-Quran dan hadis'. Ya tapi kan elu nggak bisa tong, nyuruh umat lain ngikutin ajaran kita? La wong udah ada di Al-Quran disebutin, 'Agamamu, agamamu. Agamaku, agamaku'. Yang artinya kurang lebih, elu punya agama sendiri ya udah jalanin sendiri, nggak usah masuk-masuk ke agama orang laen dan maksain agama kita di fit-kan ke agama laen. Semodel gini nih misal, kalian beli jaket bulu tebel ala Finlandia sana, atau ala Irlandia, trus mau dipake di Indonesia. Mau musim hujan pun di Indonesia ga bakalan masuk tuh baju. Nggak bakalan cocok. Yang ada malah dibilang gila, panas-panas kok pake jaket tebel banget. Maksain kan.

Nah balik lagi ke jihad yang dilakukan suami saya. Daripada timbul hal-hal yang tidak diinginkan karena kalimat sebaris diatas, jadi maksud dari jihad yang dilakukan suami saya adalah bekerja untuk mencari nafkah bagi istri dan keluarga kecil kami, serta bekerja sebagai humanitarian di Afganistan sana. Kebetulan saja dia pekerjaanya seorang humanitarian di negeri konflik sana. Dia nggak ngebom kok, dia juga nggak teror siapapun. Dia kerja untuk keluarga kecil kita dan juga membantu orang-orang di daerah konflik. Bekerja untuk keluarga itu juga jihad lho gaes. Jangan salah.

So, buat kalian yang pikirannya rada sempit, plis di expand itu jaringan pikirannya biar dapet definisi lebih luas dan nggak cupet muter se RT RW aja.

Kalo kalian ngebom orang nggak bersalah, itu namanya bukan jihad tapi jahat! Apa yang kamu lakuin itu JAHAT! inspired by Cinta's way to talk to Rangga

Comments

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala