Drama Menuju Singapore

10:21 AM



 
si koper merah yang baru pertama kali dibawa jalan

Halo! Lama vakum, ntah lama apa nggak sih, pokoknya lebih dari seminggu nggak nulis yaa…
Jadi, dua hari setelah resign, aku cus ke Singapor. Ngapain hayooo??? Nyari soto paling enak HAHAHAAHA. No no, kita bikin visa sosial budaya buat HJ. Kita berdua ketemuan di bandara gede di negeri seberang. 

Ada drama? Ya ada lah! Jelas!

Ceritanya saya nggak ambil direct flight dengan alasan kebanyakan direct flight jam 6 pagi. Trus gw harus ngemper di bandara pagi buta gitu?? NO WAY! Akhirnya pilihan jatuh ke tangan Garuda Indonesia dengan jam terbang jam 8 pagi dari Surabaya ke Jakarta, jam 11 dari Jakarta ke Singapore. Ya transit terpaksa, daripada jam 3 subuh udah harus bangun trus mlipir ke bandara. No way lah yau

Pas mau cetak boarding pass, tetiba mbaknya bilang ‘Mbak, nggak beli tiket balik?’, nggak mbak. ‘Kerja disana?’, nggak juga. ‘Hemm.. gimana ya mbak ya, kalo ke Singapore harus beli tiket PP mbak, atau kalo ga gitu ya nggak bisa berangkat’. Mampus lho, hayooo gimana nih. Akhirnya saya pun diarahkna menuju konter GA untuk membeli tiket balik. Kenapa saya belum beli tiket balik? Karena saya nggak tau kapan kelarnya si visa ini. Kan sayang kalo sampe salah jadwal. Diarahkanlah saya yang lugu ini untuk membeli tiket GA yang bisa reschedule, dan taraaaaaaaaa 4 juta saudara. Duhhh nggak ah. Trus nanya ke mbaknya bisa nggak pake vendor lain dan akhirnya bisa. Yaudah langsung booking tiket Jetstar 900ribu. 

Bookingnya pun asal, dikira-kira, kalo toh salah jadwal yaudah deh cuman 900ribu meskipun itu juga udah mahalllll. Wes pokoknya bismillah aja lah. Baru setelah booking tiket balik, boarding pass saya dicetak. Sampe saya sarapan pagi disana, saya mikir, ‘ini beneran regulasinya begini? Takut bener kita mau nyusup’ hahahahahaha

Terus… sampe di bandara ya, check in tho, check koper ya, tetiba ‘Ini koper merah punya siapa? Dibuka dulu ya’. Lahhhh masa iya aku bawa barang berbahaya sih. Ternyata ehhhhh gunting yang rencananya buat gunting-gunting fotokopian ato apa itu, disita. ‘Maaf ya mbak, nggak boleh bawa ini ke kabin’. Oemji, aku ya lupa kalo aku bawa cabin baggage, jadi kan masih kudu screening kan. Yawes lah kurelakan guntingku. 

Satu jam kemudian….

Udah ngelewatin imigrasi dong, di Soekarno Hatta, lagi-lagi cek koper ya. Tiba-tiba, ‘Oke, koper merah tolong dibuka! Ada apa itu bawa apa itu besar-besar’. Kali ini yang jadi korban adalah kosmetik. Ceritanya kulit saya itu kering yang butuh losion sepanjang waktu. Jadilah saya bawa losion saya yang paling gede meskipun itu isinya udah kurang dari 100ml. bener-bener udah tinggal dikit dan nggak sempet mindah ke botol leboh kecil, diambil sama petugas. Hemmmmm. Trus dia mulai cek cek parfumku yang baru aja dibeli seminggu sebelumnya. Untungnya nggak beli yang gede. Itu deg deg juga, ‘aduh smoga ga diambil, itu parfum mahallll’. Ternyata lolos. THANK GOD! Sunblok juga lolos, itu belom dipake sama sekali dan ukurannya lumayan waspada. Udah dagdigdug aja kalo mereka ambil barang yang belom dipake hahahaha

2 jam terbang… akhirnya sampai juga di Changi. Queue up di imigrasi sana, dari jauh udah keliatan si tambatan hati. Finally… touch down Singapore! The busiest month in my life has begun. I will post it one by one.

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here