Photos Always Tell

7:29 PM

 

Saya adalah tipe orang yang suka berfoto dan memotret. Bukan demi ke-eksis-an semata, tapi untuk 'making memories'. Mungkin ini adalah hobi turunan dari nenek saya. Dari jaman nenek masih remaja dan sudah kenal dengan yang namanya kamera, hobinya mengabadikan momen. Makanya album foto dirumah itu ada sekoper dua koper yang big size itu. Jaman saya masih bayi, saya punya lho foto dari umur sehari, tiga hari, seminggu, belasan hari, sampai akhirnya di masa transisi kamera tiba.

 

Kala itu, kamera memang hal yang nggak murah. Untuk cetak fotonya saja masih sulit, bukan sulit untuk prosesnya, tapi masih harus nunggu sampai filmnya habis. Setelah filmnya habis pun, masih berdoa apa fotonya bagus apa nggak ya. Bisa saja kebakar pas kepala mungkin, atau tangan, lebih miris lagi setengah wajahnya. Tapi seru, yang beken juga polaroid dan kamera analog. Saya masih punya kamera analog, tapi susah perawatannya. kalau kamera polaroid kan masih ada yang generasi terbaru, dan masih menyentuh hati penggemarnya termasuk saya.

 



Sekarang yang lagi beken itu si kamera digital minimal. Saya nggak punya kamera digital, yang punya si HJ. Saya lebih melirik prosumer dan mirrorless. Karena kualitasnya mesisan, nggak nanggung. Mau beli DSLR ya masih nggak kuat hahaha.

 

 

Hobi saya cekrak cekrek. Pernah dibilang mama 'kamu itu cekrak cekrek aja, apa-apa difoto'. Ya biarin wong aku suka kok. Pas punya adek kecil, dia kebagian masanya kamera hp. Dulu sih masih jaman HP Sony Ericsson udah kerennnn banget deh. Foto dia banyak di folderku.


Lucu aja kalo flashback dan liat-liat lagi foto jaman dulu gitu. Kesannya asik banget, sambil mikir 'I wish I could turn back the time' meskipun itu bakal nggak mungkin terjadi. Ada kalanya melihat foto tertawa, sambil mikir 'orang ini udah sukses sekarang, dulu bantu-bantu dirumah'. Orang ini orang yang paling baek diantara kita. Orang ini udah meninggal. Orang ini meskipun loper koran tapi nggak pernah absen minta kerokan dirumah, sekarang juga udah sukses dengan bisnisnya. Orang ini itu itu ini.


Kita nggak pernah tau, masa depan itu akan menjadi seperti apa. Kita pun nggak akan pernah bisa memutar balik waktu. Yang bisa kita lakukan ya berbuat baik saat ini, menikmati waktu kita saat ini, karena suatu saat nanti kita akan recall semua kenangan yang pernah kita buat dimasa lalu.

papa mamanya HJ (27 Dec 72)

Photos taken by Fachrul using his brand new iPhone 7+, meetup with Frontsummer's members

Siapa yaaaa, yang mau beliin mirorless??? ahem #KodeKeras 😉😏

You Might Also Like

13 komentar

  1. yaawooh pris aku kira cerita nenekmu yang suka cekrak cekrek bakal majang poto2 jadul, nyatanya pajang poto hangout bareng temen.

    eh ortu HJ cakeppp yaaa, rambut mamah HJ bikin dia keliatan unyu banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha sebenere udah upload yg foto jadul may, tapi lakok internetnya dari surabaya mampir dulu ke papua. Lamaaaaaaaa banget. Yawes lah nnti aja deh yg jadul2 hahaha

      Iya yak, typically vintage banget rambutnya tuh 😂

      Hapus
    2. Kalau aku photo jadulnya discan dulu baru di upload, walau hasilnya tidak sempurna.
      Selamat dengan wajah baru blognya.

      Hapus
    3. Aku biasanya jg gt sih mah, tp foto diatas kiriman papa camer, jadinya ambil praktisnya aja hoho

      Tengkyuuu... Tp bngung nengahin judul mas. Nengahin gedein. Udah otak atik code-nya jg ga bs

      Hapus
  2. manusiawi dan normalbaday kalau jadi penghobi foto, selain dimenyon-menyonkan wajahnya juga tetep cantik kok tuh...ehmm...jadi naksir saya deh ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh ah jadi malu pake ditaksir taksir segala haha

      Hapus
  3. rinak! masa alah
    ket bien pose foto e pancet ae

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tangannya jg tetep kriting gitu juga gak? Haha

      Hapus
  4. Saya jadi penasaran dengan foto saya masih kecil. Seandainya saja ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Photoku terawat dengan bapik di album.

      Hapus
    2. Nggak ada foto masa kecil mas mirwan?

      Hemm pasti ini mas bumi ini sama nih kyak nenekku, hobi cepret2 jg. Sampe skrg lagi hoho

      Hapus
  5. Mirip sekali dengan kesukaan hobiku. Aku juga punya koleksi photo jaman jadul, ya ya dulu menggunakan klise, harus kelar semua dulu baru dicetak dan hasilnya pun belum tentu seratus persen baik. Ongkos jaman dulu juga tergolong mahal.
    Jaman telah berubah , teknologi semakin baik. Oh digital.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em mas. Ehtapi tetep sense nya beda lho ya foto jaman dlu sama sekarang. Ngerasain effortnya dlu itu gemes gemes manjah, plus sebel kalo ternyata pose terbaik jepretannya hangus haha

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here