Menikahi WN Belanda di Indonesia

9:27 PM



Minggu kemarin aku ambil cuti setengah hari. Kemana hayo?? Ke konsulat Belanda yang ada di Surabaya. Duh niat ya. Berangkat naek uber dan supir ubernya juga nggak tau dimana itu hahaha. Pak, kalo saya tau, saya bisa nyetir sendiri kali. Tapi akhirnya nyampe kok. Dan konsulatnya sepi. 

Karena baru pertama kali, begitu pula dengan bapak ubernya, kita sama-sama oon. Merasa seperti ‘beneran ini? Kok sepi sih?’, itu sepi banget. Cuman ada satpam, mbak yang bersih-bersih sama seorang staf. Apa karena kepagian ya? Jam setengah 9 buka dan aku jam 9 sudah disana. Aku kirain bakal antri eh ternyata nggak sama sekali. Cuman ada seorang yang lagi ngapain gitu, nunggu 10 menit trus giliranku datang.

Jadi aku kemaren kesana itu tanya syaratnya kawin nikah itu apa. 

Untuk menikah di Indonesia dengan WN Belanda, pertama-tama yang harus dilakukan adalah nanya ke KUA dulu syaratnya apa aja. Karena ini bisa berbeda sesuai tempat. Secara umum syarat untuk WN Belanda yang akan nikah disini sih sama : paspor, akta kelahiran dan surat keterangan status dari gemeente yang sudah dilegalisasi disana. Berapa lama waktunya? Ya tergantung sana juga. Bisa nyampe 2 minggu, bisa nyampe juga sebulan. Prosesnya gimana? Ya tanyain sono aja deh ya, kita mah gatau. Jadi amannya tanyain aja ke gemeente. Sediakan waktu yang luanggggg banget dan jauh-jauh hari sebelum nikah. Jangan kayak aku sekarang ya, sampe penghulunya aja WA mamaku nanyain kapan submit dokumen. Kayaknya penghulunya yang ngebet ngawinin deh! Eh bapak penghulu jangan lupa, kudu belajar bahasa Inggris juga buat ngawinin 😁 eh tapi ya jangan lebih dari 3 bulan sebelum hari-H sih ngurus dokumennya, keburu expired nanti.

 gambarnya jelas kan? kali aja ada yang butuh

Setelah itu, ajukan ketiga dokumen tersebut di konsulat/kedubes untuk mendapatkan CNI (Certificate of No Impediment atau gampangnya surat pengantar buat nikah. Nah setelah dapet itu, karena orang KUA nggak bisa ngerti Bahasa Belanda, ya harus di terjemahin dong ke Bahasa Indonesia ya. 99% minta surat terjemahan. Jangan lupa juga, terjemahinnya ke penerjemah tersumpah. Buat orang yang kurang paham, takutnya sekedar di kasih orang yang bisa Bahasa Belanda aja. Kan susah. Tenang aja penerjemah tersumpah ini juga bisa didapatkan di konsulat/kedubes. Jadi emang registered. Untuk saat ini rate-nya sekitar 175 ribu per halaman hasil. 

Nah sekarang kalau menikah dengan WN Belanda, di Belanda gimana? Saya saranin tanya langsung ke gemeente karena tiap gemeente itu beda-beda aturan dan maunya. Yang jelas dan pasti adalah paspor hahaha

Ada tips nih beberapa aja buat yang mau nikah sama WN Belanda terutama :

  1. Sediakan waktu yang super longgar buat jalan-jalan ke departemen terkait dengan pernikahan seperti KUA tempat kamu mau nikah, konsulat negara asal pasangan. Karena apa? Ada hal yang tidak tertulis di website. Trus lagi, perbedaan rules di tiap tempat juga berpengaruh. Bisa Tanya via email atau telpon biar lebih jelas. Jangan lupa tanyain yang detail. Aku aja udah sebulanan ini nanyain birokrasi ke semua pihak sampe puyeng ngaturnya. Dari yang mulai visa nanya VFS global, nanya kantor imigrasi, nanya konsulat, nanya kedubes, nanya notaris, semuanya ditanyain deh. Kalau mau nikah di negara asal pasangan, jangan lupa Tanya detail syaratnya apa aja disana daripada sia-sia dateng ke negera pasangan tapi syarat kurang lengkap.
  2. Make sure semuanya sesuai timeline. Dokumennya jelas nggak bisa lebih dari 3 bulan (untuk akta lahir dan persoonsregister/ket status). Jangan nikah pas dokumen udah expired ya 
  3. Nggak usah ngeyel sama pasangan siapa yang paling bener. Yang paling bener jelas cuma KUA dan gemeente. Ini gara-gara HJ ngenyel dikasih tau kalau aturannya berubah dan dapetnya nggak bisa on the spot. Pelajaran lho ini.
  4. Intinya kerja sama pasangan itu penting. Paham deh kalo mau nikah itu stress dan frustasi mikir dokumen, tapi plissss banget kerjasamanya itu penting. Kalo satu emosi, satu harus ngalah. Kalo lagi emosi dua-duanya, yaudah tinggal aja makan dulu, mandi dulu, abis mandi dan makan pasti seger dan kenyang. Ya akhirnya mah tidur kalo kekenyangan.

Yaudah lah sekian dulu ya. Nanti kalo udah kelar, share lagi disini perjuangannya gimana haha


Lagi sibuk-sibuknya urusan sama birokrasi, karena tau kan kalo birokrasi itu kita kudu jeli dan pinter biar nggak dikibulin hahaha

You Might Also Like

8 komentar

  1. ihir yang mau nikah, jangan lupa undangannya

    😀😀

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Aamiin, Doakan aku juga ya jeng, bisa segera ketemu Arjuna dan nikah #lah..

      Hapus
    2. Lho arjuna nya bukannya udah balik ke india? Arjuna mencari cinta haha

      Hapus
  3. Sy berencana menikah dg WN Belanda bulan September 2017. Tanya dong mbaksaay, pengurusan CNI di Konsulat Belanda di Bali bisakah diwakilkan, misalnya oleh saya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wew mau menikah ihiiww selamaat
      Boleh kok, yg urus emg kita sih hehe

      Hapus

Let me know what you think about mine ~ Share it here