Skip to main content

Cooking class



Ini pertama kalinya buatku mengambil cooking class. Bukan karena nggak bisa masak tapi ini pertama kalinya cooking class bareng HJ. Harusnya sih yang kedua, tapi pas di Jogja kemaren nggak bisa ikutan gara-gara tes. Yaudah deh kali ini langsung berbinar pas bisa ambil kelas ini. Seneng aja. 



Buat kebanyakan orang disini mungkin agak nggak penting kali ya, tapi buat dia ini tuh seru banget. Buatku juga sih, karena kita nggak pernah dapet waktu buat masak bareng. Akhirnya kita ambil kelas ini dong. Bukan karena aku nggak bisa masak kok, seriusan. Aku bisa masak kok biar kata cuman bikin gorengan.



Siang sekitar jam 11.30 kelas dimulai. Kita dateng duluan karena kemaren belum mereka konfirmasi soal jadwal kita, jadilah kita dateng sejam lebih awal dan ternyata kita sudah tercatat. Yaudah kita tinggal ngopi dulu deh. Ternyata kelas pertama ini ada 6 orang, dan lagi-lagi cuman aku orang Indonesianya. Hello..I am still in Indonesia right?


 Kita berdua pilih 4 menu, tadinya mau pilih 6 menu yang ada ayam taliwangnya tapi kok ya banyak bener ya. Kan nanti ini semua kita yang makan. Yawes lah daripada kebanyakan mending kita ambil yang 4 menu aja deh. Kelepon, bumbu kacang, mi goreng sama kare. Sekilas liatnya sambil mikir ‘ahhh ini mah gempil, makanan begini yang penting ada bawang merah putihnya sama cabe deh, pasti jadi’. Tapi keleponnya nggak pake cabe-cabean lah ya. Kare juga tinggal beli bumbu jadi hahaha *mikir praktis tapi penyakitan*


Kita mulailah masaknya. Pertama kita bikin kelepon. Tapi mereka bilangnya kelopon. Kan ada santan tuh, sama tepung, ya aku pikirnya santannya udah sesuai takaran jadi tinggal masukin aja. Eh ternyata nggak, ya susah dong, udah terlanjur masukin semuanya hahaha. Dia bilangnya ‘You already screw it up hun’. Yayayayaya salahin instrukturnya dong yang nggak bilang kalo itu santan estimasi aja.

15 menit kelopon kelar, selanjutnya bikin bumbu kacang semacem pecel gitu tapi ya nggak pecel-pecel banget sih. Ceritanya kan kacangnya diulek ya, pake yang batu itu. Mereka si bule-bule pada terpesona semuanya sama itu ulekan batu. Mereka pada bingung gimana pakenya, yawes aku contohin ke HJ caranya ngulek yang cepet dan praktis, dia niruin tapi nggak persis. Yowes lah mas yang penting itu lembut deh pokoknya. Dia lagi-lagi terpesona sama caraku ngulek hahahaha *merasa menang dan terbukti aku bisa kok bertahan didapur*.

Nah lucunya lagi, pas bikin mi goreng, bumbunya ka nada cabenya satu dan cabe besarnya itu seperempat potong. Pertama mereka nanya cabe besar ini pedes nggak? Kok gede banget sih. Yaelah aku ngakak aja, itu mah nggak ada pedes-pedesnya mbak plis deh. Trus nanya yang cabe rawit itu, kecil mungil, nanya ini pedes apa nggak. Ya aku jawab lah itu sama sekali nggak pedes. 2 instrukturnya juga bilang gitu. eh mereka pada jawab ‘no no no I don’t believe Indonesian when they said it’s not spicy’. Kalah bro. mereka berlima bilang nggak percaya, kita yang Indonesia cuman bertiga. yawes terserah lah ya.

Mereka berempat memilih 3 menu, jadilah selesai duluan mereka. Sedangkan kita berdua masih harus masak ekstra satu menu lagi. Kare. Duh santannya aduhai bikin takut aja. Emang aku nggak seberapa suka makanan bersantan sih, jadinya serem aja ngeliat santan yang kental banget. Masak terakhir dibantuin si asisten yang cowok itu. Dia itu sangar bener deh. Konyol banget. Kalo nggak salah namanya Adin deh. Kalo nggak salah sih. 

 
Nah, udah selesai semua ya masaknya, waktunya makan sekarang. berbincanglah kita kesana kemari sambil makan. Duh kalo aku makan sih jarang ngobrol, terlalu fokus sama makanannya soale. Alamakkk kenyang ternyata ya. Mi goreng, kare, tempe goreng + bumbu kacang, terakhir kita makan keleponnya. Karena kita lupa keleponnya belum diambil dari dapur. 

 
Selesai kelas itu, selama didalem kelas juga sih, kita berdua mikir gimana kalo nanti kita bikin cooking class kayak gini. Lumayan lho untungnya. Tiap orang aja bayarnya 300ribuan. Yang di Jogja juga sekitar segitu. Kalo sekali kelas ada 6 orang dan sehari ada 3 kelas, udah berapa itu untungnya cobak? Banyak bro.


Sedang belajar masak dan mempersiapkan diri untuk membuka cooking class

Comments

  1. aku daftaaaar
    tapi gratis ya mbak
    aku mau juga bikin klepon
    biasanya ngrecokin emak tapi jadinya cenil... xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kasih diskon wes 50% khusus yg sama almamaternya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  2. Waktu aku nunjukin cara ngulek bumbu ke Mark dia juga terpesona. Katanya itu alat jaman batu yang ajaib. Dia bilang harus bawa pulang satu ke kampungnya di holand buat dipamerin ke temennya -__-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriusan dia blg gitu????? Sama persis sama HJ yang bilang gitu. Katanya mau bawa cobek batu ke belanda nanti kalo pulang. Ya kaliiii berat2in bagasi aja πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
    2. Iya. Pas discanner terus ditanyain custom mau jawab apa coba? Hahahaha

      Delete
    3. Bilang aja 'teknologi canggih dan keren dari jaman batu' πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat.

Why?
Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍

gambarnya lucu 😁  taken from internet

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah.

Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas.

Pic source is here
Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini bukan ak…

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik'
Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_-



Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya.

Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kalau novel ini ri…

Soal ujian TOPIK vs EPS TOPIK

Setelah membahas perbedaan TOPIK dan EPS TOPIK , kali ini saya akan menulis materi tentang apa saja yg diujikan *agak sedikit detail ya*. Pengalaman mengikuti dan 'membimbing' untuk kedua ujian tersebut, jadi sedikit banyak mengetahui detail soal2 yg diujikan.Dimulai dari EPS TOPIK. jika anda adalah warga yg ingin menjadi TKI/TKW di Korea, lulus ujian ini adalah wajib hukumnya. Kebanyakan dari mereka ingin yg singkat karena ingin segera berangkat. Akhirnya banyak cara haram yg mereka lakukan. Kebanyakan juga berangkat dari agen2. Malah ada yg lulus tanpa ujian. Keren kan!!??!! Tapi di Korea dia mlongo.Nah karena persiapan singkat, kebanyakan juga memprediksi soal yg keluar adalah soal yg dasar untuk kehidupan sehari2. No no no. Justru yg keluar adalah materi tentang perpabrikan dan perusahaan semacem palu, obeng, cangkul, cara memupuk, cara memerah susu sapi, cara mengurus asuransi, cara melaporkan majikan yg nggak bener, cara membaca slip gaji, sampai soal kecelakaan kerja. B…