Skip to main content

Investasi Valuta Asing? Nah, thanks

Warna warni Sanur. Pertanyaan pagi ini gw dapet dari temen gw nanya "USD gimana? Pengen beli gw" Ya gw tanya balik, buat apa? Buat investasi katanya. Gw secara personal nggak punya niatan investasi valuta asing. Ya kalo soal jual beli valas sih udah sering banget. Tapi gw nggak anggap itu investasi karena ... gw selalu doa baik buat negeri gw 😂 Inget nggak sebelum tahun 1998 yang mana USD 1 = IDR 2,000, lalu Soeharto lengser diikuti dengan krismon 98, USD 1 = IDR 16,650. Banyak yang bilang, "Bayangkan dulu sebelum taun 98 punya tabungan USD 1000, jadi berapa kali tuh pas tahun 98? Untung banyak kan?" Ya banyak, tapi ya bangsat. Maksud gw, apakah kondisi saat itu baik bagi seluruh rakyat Indonesia? Oh tentu tidak. Harga beras dari yang nggak sampai IDR 100 aja jadi berkali-kali lipat harganya. Emang sih dari beberapa kali dapet duit dalam bentuk selain IDR di saat naik-naiknya kurs itu ya gw seneng banget karena konversinya jadi lebih mahal. Tapi itu waktunya juga

Tentang kartu kredit



Ada sedikit cerita dari salah seorang teman saya pengguna kartu kredit. Ceritanya dia menggunakan kartu kreditnya temannya dengan limit 25 juta. Bukan kartu kredit milik pribadi. Sejauh ini sih dia masih bisa bayar tagihannya. Tapi makin lama dia mengeluh karena gaji cuman kayak model aja di catwalk, numpang lewat. Gaji dia sekitar 4juta, dibawah 5juta. Pertama kali dia menggunakan kartu kreditnya itu ketika kami sedang jalan-jalan dan dia melihat running shoes seharga 250 ribu setelah diskon. Buat saya sih nggak penting berapa jumlah diskonnya, yang penting harga akhirnya yang affordable dan barangnya bagus. Menurut saya sepatu olahraga seharga 250 ribu itu sudah cukup bagus dan saat itu dia memang membutuhkan sepatu olahraga. Saat itulah dia menggesek kartu kreditnya secara perdana. Menurut saya, nggak rugi dan smart choice.


smakin banyak kartu kredit yang dimiliki dan digunakan, maka potensi utang semakin besar (pinjem gambar dari sini)



Selanjutnya, tiba-tiba dia bercerita dia membeli dompet seharga 600 ribu. Saya kira dia beli emas batangan satu gram, ternyata cuman dompet. Sorry, dompet 100ribu itu sudah bagus kok. Lagian kita nggak akan pamer dompet kita kan??? Kalau tujuannya pamer barang mahal lho ya. Itu tuh bener-bener nggak masuk akal menurut saya. Nggak rasional aja alasannya untuk membeli, bahannya bagus. Duit mau ditaro dompet harga 100ribu apa 600ribu juga sama aja bentuknya. Nggak mungkin gambar pahlawannya berubah jadi tidur di kasur sutra kan?? Dan…. Tuh dompet juga nempel di saku pantat biasanya kalo cowo bawa dompet. 

Next, dia beli jaket 500 ribu merk beken. Dia agaknya menjadi social climber sekarang. Nggak masalah jadi social climber asal nggak keblinger. Alasannya kali ini adalah bahannya enak, dipake nyaman, dan itu harga diskon. Duh diskon aja masih 500ribu. Saya kemaren beli jaket harga 200 ribu udah uwenakkkk banget dipakenya. Kata teman saya yang di Liverpool, ‘kok diskon tapi masih mahalan di sana sih? Di Liverpool aja harga diskon udah 200an. Jaket yang kamu pake itu cuman 200ribu di Liverpool’.


iya kalo jaket sama jeans mahalnya bisa seketika bikin dia sebeken dan seganteng mas Siwon yang satu ini. btw, abang Siwon ini cinta Indonesia banget lho, tiap 17agustus selalu ngucapin happy independence day kecuali tahun ini karena wamil (pinjem gambar di sini)



Seminggu abis beli jaket, dia beli jeans seharga 999,900 rupiah. Ini bener-bener membelalakkan mata kita para pendengar. Jeans sejuta??? Udah bisa beli 5 jeans ku deh. Dia bilang ‘diskon ini beneran, enak banget pakenya’. Come on!! Harga memang mempengaruhi rasa, tapi kalau bisa dapat harga dibawahnya dengan kualitas dan rasa yang sama ya ngapain beli yang mahal sih ya. Itu prinsip saya sih. 

Kemudian dia membeli tiket penerbangan ke Singapura, harga 1,500,000 sudah dapat tiket PP Jakarta – Singapore dengan penerbangan bagus. Oke yang ini masuk akal. Ini juga belinya pake kartu kredit. Dicicil tiap bulan 250ribu selama 6bulan.

Yang paling terbaru ini dia baru saja beli MACBOOK seharga 16 juta (atau 21 juta lah itu) dengan cicilan tiap bulannya 800 hampir 900ribu. Well.. ini masuk kategori keinginan karena dia tidak membutuhkan laptop pribadi untuk bekerja, dia juga tidak memiliki hobi yang berhubungan dengan utak atik laptop dan pemrograman, dia beli karena ingin hits kalau dibawa ke kafe si apple-nya bisa nyala idup kece gitu. Saya juga pengen sih, kalau cuman keinginan aja hahaha! Kecuali kalo saya udah ada duit 500juta


hemm hemmm ini lho bikin ngiler (gambar pinjem sini)



Kondisi dia saat ini dengan gaji kisaran 4-5juta, dengan memiliki cicilan 900 ribu untuk motor, 800 ribu untuk macbook, 250ribu untuk pesawat ke Singapore, nggak tau sih cicilian jeans sejutanya udah kelar apa belom, tapi yang jelas hampir setengah gajinya dihabiskan untuk cicilan kartu kredit. Harga kos dia satu juta. Sudah menghabiskan 3 juta untuk itu. Belum lagi kebutuhan seperti kosmetik, pulsa, bensin, apakah cukup 500 ribu? Karena saya tahu kosmetik dia juga nggak murah. Mana dia juga hobi makan lagi, makan ditempat mahal dan hobi nonton. Sebulan bisa lebih dari 4 kali nonton diluar dan kebanyakan di akhir pekan. Saya tanya sama dia, kamu punya sisa duit nggak sebulan, dia jawabnya tidak punya. Keuangan dia tidak kurang dan tidak sisa. Pas. Abis.  

Apakah itu salah? Nggak. Sama sekali nggak salah. Toh dia membeli semua keinginannya dengan hasil jerih payahnya sendiri. Dia masih juga bisa membayar cicilan kartu kreditnya. Dia juga makan nggak minta saya. Jadi nggak ada yang salah kan? Emang nggak salah, cuman sayang aja. Sayang penghasilannya nggak habis buat disimpen atau di investasikan untuk masa depannya. Gemes kadang. Duhh iya kalo gaji kamu itu sebulan 20 juta, kamu bisa beli macbook seharga 16 juta kontan nggak utang kartu kredit. Dan dia merencanakan untuk apply kartu kredit lain lagi katanya demi diskon kalau pas terbang. Ngejar promo penerbangan ceritanya. 

Memang banyak keuntungan yang ditawarkan kartu kredit, termasuk bisa beli buku dari luar negeri yang sayangnya bank disini masih belum bisa memfasilitasi debet untuk pembayaran yang serupa kartu kredit. Tapi jangan lupakan efek negatifnya kalau kita kebablasan. Bukannya saya melarang untuk menggunakan kartu kredit ya. Semua tergantung niatnya. Kalau cuma bikin kartu kredit untuk memenuhi keinginan tanpa mempertimbangkan kapasitas dan kemampuan kita, pesan saya cuman satu, hati-hati. Hati-hati dikejar debt collector. Sifat dasar manusia memang tidak pernah puas. Karena itu ada bagian dari sifat dasar yang diberikan Tuhan kepada manusia. 


who wanna help Santa out? hahaha (pinjem di sini ya)



Saya mah berharap perbankan Indonesia majuin sistemnya biar kartu debet bisa dibuat bayar tanpa gesek. Anda pemegang kartu kredit? Bijaklah dalam memakainya!



Dilarang sama mas buat apply kartu kredit, katanya takut nanti saya dililit utang gara-gara celamitan hahaha

Comments

  1. Iya gak usah kalo masih bisa pake debit mbak.

    Ntar ngiler liat barang diskonan pake kartu kredit jadi gesek terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes betul, akhirnya menyiasatinya sebagian duitnya dipindah ke atm yg ga bs debit, jd akhirnya males mau jln dulu ke atm, akhirnya ga jd beli hahaha

      Katanya si kartu kredit ini bunga berbunga ya bang? Ada yg bilang kl ga bs byar tagihan bln ini tuh kena bunga trus bln dpnnya bunganya berbunga. Iya gak sih?

      Delete

Post a Comment

Share your thoughts with me here

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Book] Dunia Cecilia

'apakah kalian membicarakan hal semacam itu di surga?' 'tapi kami berusaha tidak membicarakannya dekat-dekat Tuhan. ia sangat sensitif terhadap kritik' Yap, sepenggal dialog antara Cecilia dan malaikat Ariel. Saya mengenal Jostein Gaarder sejak kuliah. Ehhhh 'mengenal' dalam artian kenal bukunya ya, kalo bisa kenal pribadi mah bisa seneng jingkrak-jingkrak hehehe. Jadi karena teman saya mendapat tugas kuliah membaca satu novel filsafat berjudul Dunia Sophie, saya jadi sedikit mengetahui si bapak Gaarder ini. Enak ya tugasnya anak sastra baca novel, tugas anak matematika ya baca sih, tapi pembuktian kalkulus -_- Dunia Cecilia ini buku pertama Jostein Gaarder yang saya baca, karena buku Dunia Shopie sangatlah berat berdasar review teman saya. Saya sih nggak perlu baca buku itu karena teman saya sudah benar-benar mahir bercerita. Jadilah saya sudah paham bener cerita Dunia Sophie tanpa membacanya. Novel ini atas rekomendasi teman saya, dia bilang kala