Oplas di Korea tak ubahnya seperti Whitening di Indonesia

12:26 PM

Fenomena operasi plastik di negara tetangga semakin beken *negara tetangga?? Jauh kali kalau ini merefer ke Korea Selatan*. Sebagian besar warga yang memiliki bentuk fisik yang mungkin menurut mereka tidak seindah fisik orang diluar Korea sangat menginginkan memiliki bentuk tubuh yg ideal dan sempurna *at least menurut mereka*. Tidak hanya wanita, namun banyak pula kaum adam yg melakukannya.

Terlahir dengan nasib memiliki mata sipit membuat mereka ingin melebarkan matanya agar terlihat lebih indah. Jujur, kedua guru Bahasa Korea saya pun iri dengan mata saya yang terbilang lebih lebar daripada mereka *nggak belok juga sih, cuman sedikit lebih lebar dan tajam aja*. Mereka selalu berkata bahwa mata orang Indonesia itu besar2 dan cantik2. Jadi sudah bukan rahasia lagi bagi mereka yang ingin melakukan perbaikan pada mata mereka dengan cara ‘menyobek’ eyelid mereka untuk melebarkan mata.
Bagian tubuh lain yang biasanya dirombak adalah rahang. Bentuk wajah mereka yang kebanyakan berbentuk agak kotak, membuat mereka memutuskan untuk membuatnya lebih tirus. Capek kali ya kalau harus berbekal tipuan make up setiap saat, jadilah mereka memutuskan untuk ‘memotong’ sedikit bagian rahangnya. FYI, ada rumah sakit yg bahkan mengoleksi rahang pasien yang sudah dipotong dan dipajang di etalase kaca dipadupadankan dengan desain interior.

Menurut saya, kedua bagian tubuh itu yang selalu laris dijadikan target operasi.

Karena banyaknya dokter bedah plastik di Korea, membuat Korea menjadi destinasi operasi plastik yang banyak dikunjungi. Nah biasanya setiap dokter memiliki karakter dalam menghasilkan satu “karya” baru. Karena banyak orang yang pada akhirnya terlihat kembar karena ‘bapaknya’ sama. Bapak di Korea merefer pada dokter bedah plastik.

Tadinya cuman bercanda aja sama temen dan bilang “Ah mungkin artis-artis itu bapaknya sama, makanya keliatan kembar”. Eh ternyata ada salah satu drama yg menyebut dokter bedah plastik dengan sebutan ‘ayah’. Sempet syok sih, tapi karena disana sudah biasa jadi ya sudah tidak aneh lagi.

Nah… kalau di Indonesia, karena kebanyakan orang Indonesia memiliki mata yg lebar dan rahang yg cenderung tirus *minimal berbentuk cantik lah ya*. Tapi kalau soal fisik, jangan salah, Indonesia juga masih menjadi hot issue yg masih bertahan hingga saat ini yaitu memutihkan kulit. Sebagian besar orang Indonesia sangat terobsesi memiliki kulit putih. Berbagai macam merk dicoba, mulai dari yang memutihkan bertahap ataupun yg singkat dalam jangka waktu semalam. Nahh bayangkan putih seperti apa itu. Ada yg putih seperti mayat, ada juga yg jikalau sabar akan menjadi putih merata dan okelah bisa disebut cantik beneran *karena putihnya rata nggak di muka doang kayak cabe2an*. Bisa juga sih kenapa di Indonesia nggak ada yg operasi plastic? Karena buat makan besok aja masih mikir, apalagi operasi plastik. Cuman orang kaya aja sih yg bisa oplas kapan aja.

Nah kenapa banyak orang Indonesia ingin memutihkan kulit? Terutama cewek? Karena masih banyak cowo yang menganggap cewek cantik itu jika kulitnya putih. Nah lhoo? Bule aja suka yg sawo mateng gini. Karena standar kecantikan berbeda masing2 orang, jadi wajar lah ya jika beropini dan berusaha. Dulu waktu saya masih SD, jujur aja warna kulit saya cokelaaaaaattttttt banget. Sampe menghindari baju warna putih. Dan karena termakan omongan, akhirnya nyobain whitening ala-ala *ala emak yg maksain gegara anaknya kumus-kumus banget*. Dulunya mengira hal itu akan berhasil, tapi nyatanya tidak saudara2. Karena mungkin kulit saya memang terlalu hina untuk diputihkan *membela diri*.

Mungkin melihat saya bermuka agak sedih, seorang teman mengatakan “Ah… nggak usah diputihkan. Kulit kamu itu eksotis, bagus, banyak bule yg suka sama kulit eksotis lho”. Berbinar langsung nih mata saya.

Lama kelamaan memang saya merasakan aman dan nyaman dengan warna kulit yg coklat eksotis *cuman kalo terpapar matahari berlebihan yaaa 5 menit aja gosong*. Karena berdamai dengan kenyataan, akhirnya nggak ribet nyari whitening yg ampuh. Salah satu teman yg obsesi kulit putih akhirnya berhasil memutihkan kulit yg ntah dg berapa macam krim yg menempel ditubuhnya. Saya yang sudah berdamai dg warna kulit eksotis ini pun juga akhirnya mencintai kulit berwarna unik ini. Didukung dengan kekasih yang lebih suka dengan warna eksotis ini *haha makasih ya sayangku, pengertian banget haha*.

Jadi intinya, setiap daerah memiliki keunikan dan obsesi sendiri dalam membentuk tubuh idaman. Yang paling penting sih bersyukur saja dengan apa yg sudah kita miliki dan merawatnya dg baik. Nggak perlu lah muluk2 demi dilirik lelaki, karena jika lelaki itu mencintai apa adanya, maka ia tidak akan menuntut hal yg bersifat fisik.

disclaimer : bukan karena si dia yg bule jadinya saya nyerah memutihkan kulit. Noooo... karena memang saya suka dg kulit coklat saya ini *disclaimer ga penting*

Have a nice day :)

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here