SkripSweet

8:52 PM


Ok, I’ll tell you about my undergraduate thesis. Jadi gini, skripsiku waktu itu dibimbing Pak Tjang dan Pak Yasin. Pak Tjang yang notabene pembimbing 1 dan bukan merupakan bidangnya di komputasi secara ajaib menjadi pembimbing 1 ku. (ajaib, dosen terapan jadi pembimbing 1 skripsi komputasi. Jauh!). pak Yasin, emang dosen yang aku harapkan menjadi pembimbingku malah menjadi pembimbing 2 ku. Alhamdulilah kedua dosenku sangat membantuku, minimal nggak nambah beban stresku dalam mengerjakan skripsi. Aku lebih sering konsultasi ke Pak Yasin sih, ya karena emang beliau dosen komputasi jadi yaw ajar akuu lebih sering konsultasi ke beliau. Syukurlah Pak Tjang sangat sangat memahamiku yang lebih sering konsultasi ke dosbing 2. Aku konsultasi ke Pak Tjang Cuma 3 kali, dan itupun ternyata hanya revisi sedikiiiiitttttttt gara-gara penulisan. Tapi yang unik, kalo ke Pak Yasin nanya “Pak ini buntu, gimana ya pak?”, bapaknya akan menjawab, “coba deh gugling dulu”, gue jawab “udah pak dan masih bingung gak nemu blablabla”, beliau berkata lagi,”coba deh cara lain”. Kadang yaaa tidak memberikan jawaban seperti yang aku harap, tapi cukup membuat plong dan mencerahkan pikiranku. Jadi kedua dosbingku mencerahkan pikiranku lah setidaknya.

Sepanjang pengerjaan skripsi ini aku jungkir balik nyusun script program yang bener, pas dan cocok lah. Tidur sering jam 3 pagi, bangun jam 5. Kadang juga ndak tidur, pas bimbingan teller hahaha… it is ok. Harus cepet selese demi si mas . Yaudah jungkir balik otaknya mikir, jadi akhirnya selesai juga. Nah selesai pun mepeeettttt banget ma yudisium. Walahhh ndredeg wes, ini bisa apa ndak sidang bulan ini. Berbagai spekulasi keluar, tapi lebih dominan spekulasi positif yang keluar. “Bisa kok, pasti bisa selese semester ini. Tenang aja. Pasti kelar. Yakin dah”. Demi terwujudnya spekulasi positifku, kudatangilah Pak Didik (Mas Didik) yang manis petugas TU matematika itu. Dan beliau mengatakan, “Bisa lah. Kamu mau sidang kapan siap kapan, kapan aja ok. Ntar aku buatin jadwal sidang kamu. Cepetan kumpulin sebelum yudisium pokoknya”. Wahhhh mas didik keliatan bersinaaarrr banget pas ngomong gitu. Semangatlah gue ngumpulin acc skripsiku. Tinggal tanda tangan, beres dah.

Tanda tangan juga susah nemuin pak dosbing 2, beliau mau ttd kalo dosbing 1 udah ngasih. Ngejarlah dosbing 1 buat ttd, berbagai spekulasi pertanyaan udah aku pikirin dengan mateng kemungkinan jawabannya. *gara-gara takut dimarahi konsul Cuma 3 kali*. Ternyata pertanyaannya adalah, “udah selese ya? Udah boleh sidang sama pak yasin?”, kujawab sudah boleh dan kemudian beliau mengatakan satu hal dan satu aksi, “oke kalo gitu” dan ditandatangani. Fiuuuhhh rasanya plong bangetttt. Tinggal mengejar dosbing 2, udah ketemu dan ditanda tangani. Setor ke pak didik. Done!

Eh belum, waktu ngumpulin aku lupa ttd pengumpulan draft. Akhirnya tekatung-katung dan membuat bingung pak didik. Senin aku ke kampus dan cross check jadwal sidang, ternyata sidang hari apa ya itu lupa, pokoknya tanggal 7 januari 2014. Lega, bisa sidang. Nanya pengujinya sapa, dibilang Bu Susi. Bu susi itu terkenal moody banget orangnya. Nahhhh gue lemes nih. Ntar kalo moodnya jelek gimana nih. Susah dah urusannya.
Hari sidang datang, dan aku terus berdoa supaya mood penguji baik dan cerah. Saat itu masih ada satu step program yang belum aktif dan bingungnya setengah mati. Nanya ke dosbing 2, beliau bilang “yaudah, gini deh, tampilkan apa yang perlu ditampilkan, jangan tampilkan apa yang tidak perlu. Ok. Siapkan ya ruangnya”. Oke pak. Akhirnya sidang dimulai dengan ditemani Maya dan Shoffi, serta satu foto paling indah dari Isa oppa. Melihat wajah penguji yang sedang tersenyum dan cerah ceria  dari jauh, berharap cerah ceria juga didalam ruang sidang. Dan ternyata good mood banget. Sinyal bagus ini.

Diruang sidang, dosbing 1 masuk duluan. Dan mengajukan pertanyaan paling heh bagiku, inilah sepenggal ceritanya,
pak Tjang : kamu bisa bahasa korea?
Aku : Heh? Ahh iya pakPak Tjang : belajar darimana?
Aku : *menceritakan panjang lebar pengalaman bljr koreaku*
Pak Tjang : Ooo iyaa… ya sudah

Dan aku hanya melongo melihat beliau meninggalkanku. Tapiiii obrolan singkat sebelum sidang itu membuatku sedikit lebih rileks dan santai. Dan satu lagi pertanyaanku, “bapaknya emang ndak ngerti apa yang aku bahas sih, tapi masa dari 70 lembar skripsiku yang diliat Cuma riwayat hidup doang??”. Tapi ga masalah hehehehe.

Sidang dimulai dan ternyataaa ibu penguji sangat sangat sangat good mood sekali. Banyak senyum dan tidak sehoror cerita temanku. Dan anehnya, dosbing 1 ku malah tidur ngorok-ngorok diruang sidang hehehe. Dan pertanyaan yang sedikit kurang lancar kujawab dibantu oleh dosbing 2 ku. Benar-benar menyenangkan dan tidak membebani sama sekali. Sampai sidang selama satu jam ndak krasa sama sekali yang katanya temanku lama. Abis sidang, trus kan keluar bentar tuh, masuk lagi dan diumumkan kalo lulus dengan revisi. Revisinya setelah aku lihat ternyata sedikit revisi. Alhamdulilah lancar

Ceritaku tentang perjalanan skripsiku yang wonderful. Mungkin kalo ditulis disini keliatan kurang wonderful, tapi setelah menjalani semua proses itu benar-benar merasa something special banget. This is my SkripSweet, not Skripshit!!!!

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here