What will they choose? Capability or money?

7:56 PM


Ini cerita gue kutip dari beberapa obrolan warga deket kos pas lagi beli maem nih. Ceritanya mereka lagi ngerumpi soal kampanye pemilu. Kebetulan gue dateng pas ditengah-tengah cerita. Gini ceritanya,
Ibu A: la wingi yok opo? Oleh opo
Ibu B: lumayan wingi oleh rongatus seket (250.000 rupiah), turu e dek hotel, trus jalan-jalan pisan
Ibu C: iyo a? la kok enak oleh akeh temen? Turu dek hotel pisan
Ibu B: iyo tah, rong dino wingi aku. Jek tas moleh iki maeng. Mene bojoku seng budal
Ibu A: podo partai e?
Ibu B: ora, bedo.
Ibu A: pilih seng ngekei akeh a ewes, nek ngekei akeh dipilih, nek titik yo ojok.
Ibu B: lho yo jelas iku rek
Ibu C: beli apa mbak?

Tiba-tiba sang penjual makanan menanyaiku ingin membeli apa disaat konsentrasiku mencuri dengar kepada ibu-ibu yang sedang “berdiskusi politik”, yaahhh jadi buyar deh konsentrasi gue. Konsentrasi ke ibu-ibu buyar, dan konsentrasi gue pengen beli apaan juga buyar. Jadi kelagepan mau ngomong apa hehehehe

Jadilah aku mikir lagi ni ya, sebenernya masyarakat ini milih caleg atau partai dari apaaaaaannnnn coba??? Kapabilitas? Kejujuran? Atau Banyak-banyakan yang ngasih duit? Kalo jawaban ketiga yang jadi pilihan, yaaa jangan harap dah negara kita ini bakal menuju perbaikan. Justru sebaiknya kalo ada caleg yang ngasih duit itu ya jangan dipilih. Dia udah menunjukkan salah satu keburukannya yang berani main politik uang. Ntar kedepannya pasti dia lebih berani main politik uang.  Udahlah susah kalo udah urusan politik yang bersangkutan dengan uang. Ahhh… ribet!

Sampai saat ini aja gue masih bingung harus pilih yang mana. Sekali lagi, harus milih nggak ya??

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here