Pengalaman mengajar usia yg berbeda

3:53 PM

Sebenernya dasar ilmu saya adalah eksak dab lebih tepatnya adalah matematika. Itu ilmunya, tapi kenyataannya saya suka belajar bahasa asing. Bahasa asing pertama yg saya suka itu spanyol. Tapi yg pertama dipelajari inggris. Selang berselang ternyta nambah bahasa korea dan menjadi salah satu bidang yg menghasilkan bagiku saat ini hahahaha.

Sebenernya, dasar saya adalah murni, bukan pendidikan. Tapi yaa gimana ya, ternyata sekarang juga ngajar sih heheh. Gapapa juga sih, selama masih enjoy dan ga terlalu banyak mengurusi hal remeh temeh kok. So faarrr, it's ok.

Pengalaman ngajar sih ngajar beberapa range usia ya. Ada sd, smp, kuliah, dan juga kerja. Jadi aku mulai bisa ngerasain mana gimana rasanya ngajar org dg range usia yg beda. Kalo ngajar Rani yg masih SD nih, enjoynya dapet krn kebetulan juga aku suka anak kecil. Jadi berasa mainan, ngajarin, dan juga ngemong. Kalo sd mah berbagai pelajaran dipelajari. Nah, ngajar anak SMP si Nadya nih. Ngajarnya enak ndak enak. Selama ngajar Nadya bahasa Korea ini, dia cenderung mengikuti alur, kurang inisiatif, awalnya sih, tapi jalan sekarang udah agak berubah. Dia udah mulai berani bertanya, dan membuat hal yg baru. Tapi beda lagi kl pas aku bantu ngajar di SMP BSS. Yaaa bantuin temen praktek sih hehehe. Tapi 3 kali mengajar mereka yg superrrr wonderful aktifnya, lari sana sini, teriak sana sini, tapi aku nyaman mengajar mereka matematika. Dengan pendekatan seperti kakak ke adek. *padahal ngajarin adek ndri juga dibentak2 hhehehe*. Jadi menurutku yg SMP ini tergantung anaknya. Wajar sih, anak smp banyak yg masih malu2 juga soal berpendapat.

Next, teaching college student. Jadi kalo dibilang si anak kuliah itu kan udah mulai berani bilang apa yg mereka yakini, sebut saja idealis lah. Mereka bener ato salah urusan belakang yg penting mauku kayak gini. Itu mereka. Jadi waktu ngajar bahasa korea ke Irene itu dia suka nanya terus, mungkin krn anaknya juga suka nanyain terus kali ya. Dia uda kreatif menanyakan hal baru. Kita lebih kearah diskusi jadinya. Kalo Milda, karena baru sekali ya masih belum keliatan sih. Lah kalo ngajar yg umurnya lebih lagi tapi masih dalam usia aktif belajar, lebih enak lagi. Kegiatannya jadi lebih kearah diskusi. Jadi nggak kaku dalam kelas. *apa gara gara mas ary semangatnya tinggi ya?*. Tapi enak banget, materi berasa padet banget. *menurut gue sih hahahaha*.

Iya jadi itu tadi beberapa perbedaan mengajar usia yg berbeda, berdasarkan pengalaman singkat gue sih.

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here