Bedanya gini nih

6:21 AM


Aku pernah punya pengalaman pacaran jaman SMA. Yahh bisa dibilang pacaran jaman remaja lagi panas-panasnya. Umur 17 taunan gitu lahh (tapi waktu itu aku umur 18 sih). Nahh, waktu itu emang pengen ngerasain gimana sih rasanya pacaran itu. Oke, dapetlah ya. Kita jadian lah akhirnya. Awal jadian, masih hot-hotnya, beeehhh lovey dovey banget deh. Udah mulai agak lama jadian, kita jadi lebih sering cemburu-cemburuan (lebih sering dia sih yang cemburu hehehe), lebih sering berantem masalah kecil (dan agak gak penting sih kalo aku pikir lagi sekarang), dan laen-laen lah yaa. Akhirnya, kita hanya bertahan 3,5 taun saja.

Nah, sekarang aku umur 22 taun. Usia ini, masih muda sih sebenarnya, tapi aku ngerasa di usia ini udah bukan waktunya main-main lagi. Waktunya serius untuk membina satu hubungan. Dan, waktu lagi nganggur gitu ya, mikir nih aku. Dapetlah satu kesimpulan menurut pemikiranku sendiri nih, begini, kalau pacaran jaman sekolah dulu yang dibahas ya masalah masalah yang agak gak penting kalo dipikir saat ini. Lebih sering cemburu tak beralasan (atau beralasan juga gara-gara maen ma temen owok atao temen cewek gitu), sering berantem masalah tak penting, sering mempermasalahkan soal sms basa basi yang ndak ditanyain misal “udah makan belom?”. Kalo ngobrol, yang diobrolin juga biasanya soal “aku sayang banget sama kamu, kamu gimana sih kalo ke aku?” yang berkali-kali dibahas dan seolah nggak ada bahasan laen yang lebih penting aja. Apapun lah itu ya, yang jelas intinya pacaran masa sekolah hanya mementingkan emosi “aku” aja. Masih belum memiliki pemikiran untuk masa depan. Ya mungkin bisa aja sih saling dukung dalam hal yang baik, cuman masalah remeh temeh bisa jadi persoalan serius juga (padahal masalah gak penting).

Bedanya ma pacaran jaman segini, (usia segini maksudnya), rencana udah jelas. Yah meskipun sekarang aku lagi nggak membina satu hubungan khusus sih (tapi udah ada yang diincer sih ehheheh), tapi aku juga  udah bisa mikir serius. Pacaran ditujukan untuk nikah. Kalo bisa sih nggak usah lama-lama pacaran langsung aja nikah. Berdasarkan obrolanku dengan teman-temanku, atau cerita mereka ke aku, mereka yang dibahas ya soal masa depan hubungan mereka. Rencana mereka dan gimana caranya nabung untuk menikah, berapa jumlah anak yang diinginkan, rumah model gimana yang akan dibangun, gimana pendidikan anak-anak nantinya, dan banyak hal lainnya. mungkin sebagian dari lelaki itu masih belum bisa menikahi pasangannya karena masih dalam proses menabung dan mempersiapkan semuanya. Yah kita tau lah, tanggung jawab lelaki dalam rumah tangga adalah nomer satu. Kita mah cewek, tanggung jawab kita tak sebesar mereka. Soal emosi, udah bisa mengontrol lebih baik lagi. Tak ada lagi cemburu yang berlebihan.

Udah agak jelas ini bedanya pacaran jaman sekolah dan pacaran ketika kedewasaan kita udah datang.

Sekali lagi ya, ini Cuma pemikiranku, pandangan dan pendapatku aja

You Might Also Like

0 komentar

Let me know what you think about mine ~ Share it here