Skip to main content

Ingin Tinggal di Pedesaan

Geneva ... tapi bukan di Indonesia 😂 Gatau deh ini akhir-akhir ini aku suka banget nontonin kanal orang di youtube yang tinggal di desa, bisa self sufficient banget, tenang, damai, slow. Trus nonton Gilmore Girls, Virgin River juga. Suka aja ngeliatnya. Emang bener kehidupan di desa memang terasa berjalan lebih lambat karena nggak ada yang ngejar-ngejar. Nggak macet dan nggak sebising kota. Sebenernya mau gw simple. Gw emang banyak maunya sih tapi ya kenapa emang? Siapa tau diaminin malaikat lho. Gw pengennya tinggal di tempat desa yang alamnya itu masih lebih banyak daripada manusianya. Tapi kalo bisa sih fasilitasnya udah lengkap termasuk fasilitas kesehatan ya, terlebih lagi soal internet! Internet cepet adalah koentji.  Sempet lho kepikiran, "Ah gw pengen tinggal di NZ. Jumlah kambingnya aja jauh lebih banyak dari jumlah manusianya." Atau tinggal di sana tapi yang masih bisa nemu kang bakso, lontong kupang, sate, cilok, cimol, lupis, getuk lindri lewat depan rumah gitu.

Papaku

Papaku iki jan wonderful. Njaluk saran wes dikei, tp yo pancet ae pengene seng digawe. Trus what is the function of my saran coba nek ngono iku??? -_-"

Yaaa.... Itulah papaku.
Papa yg selalu memasak dan mencampur masakannya dg tambahan bawang putih yg ekstra sekali. Asin adl trademarknya. Darah tinggi kapok ngkok *termasuk aku yg doyan asin masakannya papa*. Selalu mengkhawatirkan anak2, istri dan keluarganya. Selalu nggak sabaran. Karena guru matematika, memiliki logika yg sangat logis. Seringkali sejalan denganku. Dan katanyaaaa, aku paling mirip dg papa. Yang selalu antar jemput aku waktu pulang ke pandaan atau balik ke malang. Yang selalu menanyaiku soal "regane hp ace 2 iku piro saiki? Gak onok seng duos a kartue?" selama setaun kemaren tp ternyta nggak jadi beli ace malah beli oppo. *sampek isin lho aku pas takok tok nang mas bagus tp gk sido tuku hohoho"
yang ternyata hape yg dibeli adalah hape oppo *wes a, tmbh gk onok fungsine biyen takok hape ace barang iku. Useless*. Selalu aja khawatir kl pas nyetir mobil tiba2 sandal adekku yg kecil ndiri jatuh. Padahal bunyinya gak keras, tetep aja reaksinya "opo iku? Opo abane? Ban ku a? Opo teko njobo abane?". Such kind of reaction itu uda biasa. Jangan pernah menimbulkan suara aneh dan mencurigakan dalam mobil walaupun kecil. Dan waktu aku belajar nyetir mobil, pasti sering bilang, "alon2 ae gas e, banter2 mencolot koen ngkok. Ojo lali delok spione, nek ngerem seng alus. Ojo lali nek mandek, handrem pisan". Seorang papa yg kalau di sms berparagrap panjangnya nggak akan dibaca tp langsung ditelpon dan mengatakan, "yo opo karepmu? Aku gk iso moco, gak ketok, layare eror". Akulah orang yang sering banget dimarahi papa kalo lagi sakit karena apa? Karena kl aku sakit baru akan bilang kl uda parah dan lagi aku gak akan mau minum obat langsung. Dan orang yang bilang padaku,"masio awakmu wes kerjo wes duwe bayaran dewe, ojo ngekei papa. Papa yo duwe bayaran dewe sampek elek". Seseorang yang selalu mengatakan,"yoo nek mben pengen tuku montor ya kene mben tk tambahi kurange piro", aku jawab aja,"iyo regane 70 juta dan aku duwe duwek e 5juta, ngkok sisae papa seng nambahi heheheheh", dilanjutkan lagi olehnya,"ora masalah. Wong duwek ya gawe anake ae lho, lapo dieman2 nek gawe anak".  Menambahkan es batu kedalam soto, rawon, bakso dan segala mcam makanan panas lainnya adalah salah satu kebiasaannya. Soal uang, papaku bisa sangat loyal untuk urusan beli buku anak2nya.

Thats not really all about my papa. Masih banyak hal lain tentang papaku yang selalu membuatku berkata,"ohh jadi sifat ini aku dapet dr papa", "oh ternyata papa ini sama kayak aku sikapnya yang ini".

Papaku, nggak lagi muda. Umurnya hampir setengah abad sudah. Tapi masih bergaya muda dan fresh. Diakui apa nggak, papa ini awet muda banget. Lah pikirannya termasuk woles.

Everytime I look at my father, I feel like I have a good good good luck to be his first daughter. Punya papa seperti papaku itu suatu keberuntungan banget. Aku, sebagai anak, masih belum bisa memberikan hal lebih untukmu ayah. aku hanya bisa menyanyangimu dan selalu berusaha yang terbaik untuk membuatmu bangga memiliki anak sepertiku. Maaf dan terimakasih. I love you papa :*





Comments

Popular posts from this blog

Ujian hari senin

Kejadian ini terjadi tepat senin minggu lalu. Baru kali itu aku merasa 'WOW.. ini senin yeay'. Karena biasanya 'haduhh udah senen lagi'. Kebayang kan kalo seneng begitu dihari senen menyambut pagi dan hari itu rasanya langka banget. Otomatis pengennya hari itu berlangsung indah. Jam setengah 9 pagi, seperti biasa ke pantry ambil minum bareng sama temen sebangku. Dia bikin teh, aku nyuci botol sekalian ngisi dong. Seperti biasa juga, kadang aku males sih nyuci botol dengan ritual lengkapnya, akhirnya cuman bilas pake air panas. Ya mungkin nggak sampe 50 ml juga. Dikit banget deh. Temen juga selalu bersihin gitu gelasnya pake air panas. Pic source is here Eh lakok lakok... si bapak pantry yang serem itu tiba-tiba bilang 'Gak bisa ya gak nyuci botol pake air panas? Tiap sore itu banyak komplain gara-gara airnya abis'. Yakaliii air abis tinggal isi aja, ibu yang dulu aja nggak pernah ada komplain. Ya aku bilang lah ini cuman dikit, lagian yang ngelakuin ini

Jumat ceria

Hari ini memang bukan hari jumat, tapi cuman mau bilang aja sih kalo hari yang paling aku tunggu-tunggu itu hari jumat. Why?   Karena jumat itu selalu ceria, kalopun ada meeting besar pasti di hari jumat dan banyak cemilan, orang-orang pada berangkat sholat jumat, yang nasrani juga mengikuti misa di kantor, bisa pake baju bebas dan bebas berekspresi sepuas-puasnya, dan..... bisa video call sepuasnyaaaaaa kapanpun karena dia libur kerja 😍😍 gambarnya lucu 😁  taken from internet

[Piknik] Menjejakkan kaki di Bromo

Puluhan tahun hidup sebagai warga Jawa Timur, namun baru pertama kali menjejakkan kaki di Gunung Bromo. Bertepatan dengan upacara Kasada yang terjadi satu tahun sekali dan bertepatan dengan bulan purnama (semoga nggak salah kasih info), sekitar akhir bulan Juli tahun 2015.  Gunung Bromo merupakan gunung yang bertetangga dengan gunung Semeru. Jika kita pergi kesana, maka akan melihat banyak tulisan BTS -yang saya kira Behind The Scene-, ternyata adalah Bromo Tengger Semeru. Tidak hanya melihat gunung Bromo seorang, disana kita akan disajikan jejeran gunung-gunung kecil disana. Ok.. first of all mari dimulai dari berangkat ke Bromo. Menuju Bromo bisa menyetir motor sendiri, bisa juga menyewa tour dari titik keberangkatan (seperti yang saya lakukan), bisa menggunakan ojek seharga 100ribu per ojek sepuasnya, bisa menyewa jeep dari titik mula menuju Bromo (dengar-dengar sih harganya 600ribu/jeep, satu jeep bisa untuk 4-6 orang tergantung ukuran badan orangnya heheh). Jeep yang saya